Masalah limbah plastik yang serius masih ada di Amazon di Amerika Serikat.

Meskipun telah berjanji untuk mengurangi kemasan plastik, sebuah laporan terbaru dari organisasi konservasi nirlaba Oceana memperkirakan bahwa limbah plastik Amazon terus bertambah di Amerika Serikat.

Perusahaan tersebut menciptakan 208 juta pound limbah plastik dari kemasannya di AS pada tahun 2022 saja, yang menurut Oceana cukup untuk mengelilingi Bumi lebih dari 200 kali dalam bentuk bantal udara plastik. Itu merupakan lonjakan hampir 10 persen dari jumlah limbah plastik yang dihasilkannya tahun sebelumnya, menurut laporan tersebut.

AS merupakan outlier yang mengkhawatirkan bagi Amazon, kata Oceana. Secara global, raksasa e-commerce tersebut mengklaim telah mengurangi penggunaan kemasan plastik sebesar 11,6 persen pada tahun 2022 dibandingkan tahun sebelumnya. Namun, AS merupakan pasar terbesar perusahaan tersebut, dan Oceana berpendapat bahwa di sinilah Amazon perlu membuat kemajuan yang jauh lebih besar.

“Mengapa pelanggan AS ditinggalkan?” kata Matt Littlejohn, wakil presiden senior inisiatif strategis Oceana, dalam siaran pers yang dikirim melalui surel.

Tidak ada banyak transparansi tentang seberapa banyak limbah plastik yang dihasilkan Amazon dari satu tempat ke tempat lain. Laporan keberlanjutan terbarunya, yang mencakup tahun 2022, tidak memecah data tersebut berdasarkan negara. Perusahaan tersebut juga tidak melaporkan semua limbah plastik yang dihasilkan oleh pesanan yang dipenuhi oleh penjual pihak ketiga. Jadi Oceana bergantung pada data pasar dari perusahaan Mordor Intelligence dan Euromonitor untuk melakukan analisisnya, dan kemudian membuat penyesuaian berdasarkan pernyataan publik Amazon tentang langkah-langkah baru yang dimaksudkan untuk mengurangi limbah.

Dalam sebuah surel kepada The Verge, wakil presiden mekatronika dan kemasan berkelanjutan Amazon Pat Lindner menyebut analisis Oceana sebagai “laporan yang menyesatkan dengan informasi yang dibesar-besarkan dan tidak akurat tentang kemasan plastik kami” dan menunjuk pada “upaya multi-tahun untuk menghilangkan kemasan pengiriman plastik dari pusat pemenuhan otomatis kami di AS.”

MEMBACA  Fitur AI 'Magic Eraser' ditambahkan ke Windows Photos: Begini cara menggunakannya

Kantong film plastik yang digunakan untuk kemasan umumnya tidak diterima dalam program daur ulang di pinggir jalan. Karena jenis plastik ini lebih sulit untuk didaur ulang daripada botol, konsumen yang ingin menjauhkannya dari tempat pembuangan sampah dan insinerator harus membawanya ke lokasi penjemputan yang ditunjuk di AS.

Pada bulan Juli tahun lalu, Amazon tampaknya melakukan komitmen samar untuk sepenuhnya menghilangkan sebagian kemasan plastik ikoniknya. “Kami sedang menghentikan penggunaan kantong berlapis plastik untuk mendukung alternatif yang dapat didaur ulang,” kata perusahaan tersebut dalam laporan keberlanjutannya saat itu. Namun, tidak ada jadwal waktu yang ditetapkan untuk hal tersebut.

Oceana ingin melihat perusahaan tersebut menghentikan kemasan plastik di basisnya, AS. Mereka juga menyerukan kepada Amazon untuk mengurangi total jumlah kemasan plastik yang digunakan setidaknya sepertiga pada akhir dekade ini.