Kepala Ilmuwan AI Utama OpenAI, Ilya Sutskever, Akan Keluar dari Perusahaan

Ilya Sutskever, salah satu pendiri dan ilmuwan kepala di OpenAI, telah meninggalkan perusahaan. Bekas peneliti AI Google itu adalah salah satu dari empat anggota dewan yang memberikan suara pada bulan November untuk memecat CEO OpenAI Sam Altman, memicu hari-hari kekacauan yang menyebabkan staf mengancam untuk berhenti secara massal dan Altman akhirnya dipulihkan.

Altman mengkonfirmasi kepergian Sutskever pada hari Selasa dalam sebuah posting di platform sosial X. Dalam bulan-bulan setelah kembalinya Altman ke OpenAI, Sutskever jarang tampil di muka umum untuk perusahaan. Pada hari Senin, OpenAI memamerkan versi baru ChatGPT yang mampu melakukan percakapan cepat dan penuh emosi. Sutskever nyata absen dari acara tersebut, yang disiarkan dari kantor San Francisco perusahaan.

“OpenAI tidak akan menjadi seperti sekarang tanpa dia,” tulis Altman dalam postingnya tentang kepergian Sutskever. “Saya senang bahwa begitu lama saya bisa dekat dengan seorang jenius yang benar-benar luar biasa, dan seseorang yang begitu fokus untuk mencapai masa depan terbaik bagi umat manusia.”

Altman dalam postingnya mengumumkan bahwa Jakub Pachocki, direktur penelitian OpenAI, akan menjadi ilmuwan kepala baru perusahaan. Pachocki telah bergabung dengan OpenAI sejak 2017.

Dalam postingnya sendiri di X, Sutskever mengakui kepergiannya dan memberikan petunjuk tentang rencana masa depannya. “Setelah hampir satu dekade, saya telah memutuskan untuk meninggalkan OpenAI. Trajektori perusahaan itu benar-benar ajaib, dan saya yakin bahwa OpenAI akan membangun AGI yang aman dan bermanfaat” di bawah tim kepemimpinan saat ini, tulisnya. “Saya sangat menantikan apa yang akan terjadi selanjutnya – sebuah proyek yang sangat berarti bagi saya yang akan saya bagikan detailnya pada waktunya.”

Sutskever belum secara terperinci berbicara publik tentang peranannya dalam pemberhentian Altman tahun lalu, tetapi setelah CEO itu dipulihkan, dia menyatakan penyesalan. “Saya sangat menyesali keterlibatan saya dalam tindakan dewan. Saya tidak pernah bermaksud merugikan OpenAI,” tulisnya di X pada bulan November. Sutskever sering berbicara secara publik tentang keyakinannya bahwa OpenAI sedang bekerja untuk mengembangkan apa yang disebut kecerdasan buatan umum, atau AGI, dan tentang perlunya melakukannya dengan aman.

MEMBACA  Bot dan alat AI yang akan datang untuk browser web Anda

Sutskever membuka jalan dalam pembelajaran mesin sejak usia dini, menjadi murid dari pionir deep learning Geoffrey Hinton di Universitas Toronto. Bersama Hinton dan rekan mahasiswa pascasarjana Alex Krizhevsky, dia menciptakan sistem pengenalan gambar bernama AlexNet yang mengejutkan dunia AI dengan akurasinya dan membantu memicu lonjakan investasi dalam teknik jaringan saraf buatan yang saat itu tidak terlalu populer.

Sutskever kemudian bekerja pada penelitian AI di Google, di mana dia membantu menetapkan era modern AI berbasis jaringan saraf. Pada tahun 2015, Altman mengundangnya makan malam dengan Elon Musk dan Greg Brockman untuk membahas gagasan memulai laboratorium AI baru untuk menantang dominasi teknologi perusahaan. Sutskever, Musk, Brockman, dan Altman menjadi pendiri kunci OpenAI, yang diumumkan pada bulan Desember 2015. Perusahaan kemudian mengubah modelnya, menciptakan cabang berorientasi laba dan menerima investasi besar dari Microsoft dan pihak lain. Musk meninggalkan OpenAI pada tahun 2018 setelah tidak setuju dengan strategi perusahaan. Pengusaha itu mengajukan gugatan terhadap perusahaan pada bulan Maret tahun ini dengan klaim bahwa perusahaan telah meninggalkan misi awalnya untuk mengembangkan kecerdasan buatan super-kuat demi “membantu umat manusia,” dan malah memperkaya Microsoft.

Kepergian Sutskever meninggalkan hanya satu dari empat anggota dewan OpenAI yang memberikan suara untuk pemecatan Altman yang masih memiliki peran di perusahaan. Adam D’Angelo, mantan karyawan Facebook dan CEO situs tanya jawab Quora, adalah satu-satunya anggota dewan yang masih ada yang tetap menjadi direktur ketika Altman kembali sebagai CEO.