Jane Schoenbrun Ingin Meledakkan TV Anda

Jason Parham: Mengapa orang mencari identitas di TV?

Jane Schoenbrun: Secara budaya, kita mencari identitas melalui media karena alasan yang mungkin agak gelap. Banyak yang berkaitan dengan kapitalisme dan cara kita diberitahu bahwa hal-hal yang kita identifikasi, merek yang kita dukung, identitas yang kita buat untuk diri kita melalui hal-hal yang kita konsumsi, adalah siapa kita. Terutama dalam beberapa dekade terakhir, dari perspektif antropologis, ketergantungan kita pada media untuk menciptakan rasa diri benar-benar meningkat secara cukup mencemaskan dalam cara kapitalis.

Kenaikan media digital, bersama dengan TV dan film, banyak berperan dalam hal itu.

Tapi saya juga berpikir bahwa televisi khususnya, berbeda dengan film, adalah medium yang memungkinkan adanya rasa identifikasi yang berkelanjutan yang menurut saya sangat menarik. Ini pasti membuat saya tertarik saat saya masih kecil. Ini bukan hanya 90 menit masuk dan keluar kemudian selesai. Ini bukan hanya, Biarkan saya melakukan jeda singkat dari kehidupan nyata ke dunia ini. Itu adalah janji untuk berada di ruang yang tidak pernah benar-benar berakhir, atau jika memang harus berakhir itu akan bertahun-tahun dari sekarang. Tentu saja untuk acara TV masa kecil saya—Buffy atau X-Files atau bahkan Twin Peaks yang sangat saya cintai—ketika mereka ditayangkan, mereka adalah ruang bagi saya untuk menaruh cinta dengan cara yang tidak saya merasa nyaman lakukan dalam kehidupan nyata saya.

Ini adalah hubungan parasosial.

Jadi, seperti, peduli dengan sangat seperti mereka adalah keluarga saya sendiri tentang karakter dalam salah satu acara itu dan bagaimana mereka akan berubah, atau berduka ketika seorang karakter setelah mereka dibunuh. Itu menjadi hubungan yang sangat dalam dan berkelanjutan. Ini adalah sesuatu yang medium televisi disiapkan untuk membantu.

MEMBACA  Negara-negara ini Sebenarnya Minta Anda untuk Memasang Pompa Panas

Seluruhnya.

Juga, ada sesuatu yang kita bisa lihat sekarang dalam gerakan budaya kita menuju IP dan menuju “alam semesta sinematik.” Ide ini, bahwa tidak ada yang pernah berakhir, dan setiap film Marvel adalah tentang menyiapkan yang berikutnya. Ada sesuatu yang sangat jahat dan menjadikan kita seperti anak-anak tentang ini bagi saya, cara kita ingin hidup di dalam taman hiburan ketidakrealitasan yang budaya memiliki banyak hubungannya dengan betapa terasingnya begitu banyak dari kita dari dunia.

Bukankah itulah yang diinginkan Owen, dalam satu hal, juga—untuk hidup di taman hiburan ketidakrealitasan?

Pasti.

Bagi saya, salah satu tema sentral dari I Saw the TV Glow adalah obsesi. Dimana garis antara obsesi yang sehat dan obsesi yang tidak sehat?

Saya tidak yakin bahwa saya akan menempatkannya dalam biner yang tidak sehat-sehat. Saya ingin menolak dorongan untuk terlalu moralis.

Oke. Bagaimana menurutmu?

Film ini sangat terinspirasi dari autobiografi saya sendiri, terutama film ini ditulis setelah tahap awal transisi gender saya ketika saya melihat kembali masa muda saya yang sia-sia, menatap layar atau mengatasi kenyataan bahwa saya tidak bisa menjadi diri saya di dunia nyata dengan menatap layar. Jadi, ini bukan tentang saya mencoba menggelengkan jari pada penggemar atau memiliki kritik tentang bahaya konsumsi media. Ini lebih personal dari itu.

“Ini bukan tentang saya mencoba menggelengkan jari pada penggemar atau memiliki kritik tentang bahaya konsumsi media. Ini lebih personal dari itu.”

sutradara Jane Schoenbrun tentang I Saw the TV Glow

Bagaimana begitu?

Ini tentang sesuatu yang pada akhirnya tidak berguna bagi saya seiring bertambahnya usia saya karena itu adalah mekanisme pengatasi dan cara untuk menyembunyikan bagian dari diri saya yang saya tekan. Saya menekan karena tidak aman untuk tidak menekan mereka. Ini adalah film tentang bisa bersembunyi di fiksi dan bagaimana berpegang pada fiksi di masa muda saya adalah suatu penenang. Tapi semakin lama saya dewasa, penindasan itu muncul.

MEMBACA  Pemilihan Presiden Slovakia 2024: Apa yang Perlu Anda Ketahui