Pengacara Tunisia menggelar mogok satu hari atas represi polisi | Berita Protes

Ratusan orang telah turun ke jalan-jalan ibu kota Tunisia setelah seorang pengacara diduga disiksa oleh polisi. Pengacara di negara Afrika Utara Tunisia telah meluncurkan mogok satu hari menyusul penangkapan baru-baru ini dua rekan mereka, karena penentangan terhadap tindakan represif oleh Presiden Kais Saied semakin intensif. Ratusan orang turun ke jalan-jalan ibu kota Tunis pada hari Kamis, menyuarakan kemarahan atas penangkapan dua pengacara, salah satunya diduga disiksa selama penahanan. Dua jurnalis juga baru-baru ini ditangkap. “Tidak ada rasa takut, tidak ada teror. Kekuasaan ada di tangan rakyat,” teriak para pengunjuk rasa di dekat Istana Kehakiman. Pemerintah telah membantah melakukan kesalahan atau penyalahgunaan, tetapi telah menghadapi kritik yang persisten atas langkah-langkah untuk mengkonsolidasikan kekuasaan dan menindak keras oposisi. Demonstrasi juga berlangsung minggu lalu, menyerukan kepada Presiden Saied – yang para kritikusnya klaim telah menjadi semakin otoriter sejak berkuasa pada tahun 2019 – untuk menetapkan tanggal pemilu setelah menutup parlemen secara kontroversial dan memperluas kekuasaan eksekutif. Polisi Tunisia merazia markas besar asosiasi pengacara pada hari Senin untuk menangkap Mahdi Zagrouba, seorang pengacara yang telah kritis terhadap presiden. Pengacara lain, Sonia Dahmani, telah ditahan akhir pekan lalu. Asosiasi tersebut mengatakan bahwa Zagrouba disiksa dan bahwa tubuhnya menunjukkan tanda-tanda penyalahgunaan, termasuk memar. Baik Zagrouba maupun Dahmani dituduh di bawah hukum cybercrime kontroversial yang menargetkan “berita palsu”. “Kami dengan tegas menyangkal bahwa pengacara tersebut disiksa atau disiksa. Itu adalah skenario untuk melarikan diri dari tanggung jawab setelah terbukti bahwa dia menyerang seorang polisi selama protes minggu ini,” kata pejabat Kementerian Dalam Negeri Tunisia Fakher Bouzghaia. “Kami menuntut permintaan maaf dari pihak berwenang atas kesalahan besar yang dilakukan,” kata Presiden asosiasi bar Hatem Mziou, merujuk pada penangkapan tersebut. “Kami berjuang untuk iklim demokratis dan menghormati kebebasan,” tambahnya.

MEMBACA  China Membangun Model Area Kunci di Ibukota Taiwan di Situs Latihan Gurun, Gambar Satelit Menunjukkan