Internet Dapat Bermacam Manfaat Bagi Kesehatan Mental Anda Seperti Berjalan di Alam, Kata Studi Baru

Menghabiskan waktu online mungkin bukan ide perawatan diri siapa pun, tetapi penelitian baru menunjukkan bahwa penggunaan dan akses internet dapat meningkatkan kebahagiaan seseorang. Dalam penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal Teknologi, Pikiran, dan Perilaku, peneliti menguji efek apa yang dimiliki internet terhadap kesejahteraan psikologis. Mereka menemukan bahwa orang yang memiliki akses internet mencetak 8% lebih tinggi pada ukuran kesejahteraan daripada mereka yang tidak memiliki akses web. Efeknya mirip dengan manfaat yang terkait dengan berjalan-jalan di alam. Penelitian ini mempertimbangkan delapan hasil kesejahteraan: kepuasan hidup; pengalaman negatif dan positif harian; dua ukuran kesejahteraan sosial; kesejahteraan fisik; kesejahteraan masyarakat; dan pengalaman tujuan.

Kemudian mereka menggunakan serangkaian analisis multiverse untuk menentukan bagaimana ukuran ini berbeda di antara individu yang memiliki akses dan menggunakan internet secara teratur dan mereka yang tidak melakukannya. Data meliputi 15 tahun dari 2006 hingga 2021 dan melibatkan lebih dari 2,4 juta orang di 168 negara. Penulis sengaja mencari perspektif global yang lebih luas tentang penggunaan internet daripada penelitian sebelumnya yang ditawarkan.

“Meskipun Internet bersifat global, studi tentang itu tidak,” kata Andrew Przybylski, salah satu penulis studi tersebut, dalam konferensi pers pada 9 Mei. “Lebih dari 90% rangkaian data berasal dari segelintir negara berbahasa Inggris” yang sebagian besar berada di belahan utara global, katanya.

Bagaimana internet bisa baik bagi kita? Penelitian tidak memberikan jawaban spesifik tentang mengapa online bisa membuat kita lebih bahagia, tetapi penelitian lain menemukan bahwa internet dapat menjadi sumber dukungan sosial dan komunitas bagi orang yang hidup dengan disabilitas fisik, menciptakan rasa kepemilikan di antara remaja dan mendorong penurunan depresi di kalangan orang dewasa. Internet semakin terkait dengan kesehatan dalam hal pengobatan, terutama untuk kesehatan mental. Satu studi yang diterbitkan oleh American Medical Association menemukan bahwa 88% fasilitas perawatan kesehatan mental menawarkan layanan telehealth pada September 2022 dibandingkan dengan 39,4% fasilitas pada April 2019.

MEMBACA  Sekarang Anda dapat memesan Grubhub dari aplikasi Amazon Anda

Karena internet menyentuh begitu banyak aspek kehidupan kita, organisasi seperti Komisi Komunikasi Federal dan SAMHSA bahkan menyebut broadband sebagai “super-determinan” kesehatan karena pengaruhnya pada pendidikan, pekerjaan, dan akses perawatan kesehatan.

“Penyampaian layanan klinis hanya berkontribusi 20% terhadap hasil kesehatan. 40% adalah apa yang kita sebut status sosial ekonomi,” kata Carole Myers, seorang profesor di University of Tennessee di Knoxville yang mempelajari akses perawatan kesehatan dan disparitas, kepada CNET. “Ini adalah hal-hal seperti tingkat pendapatan Anda, tingkat pendidikan Anda, dan sumber daya yang tersedia di komunitas Anda.”

“Akses broadband sangat penting untuk telehealth,” kata Myers, “tapi itu penting untuk pengembangan ekonomi, untuk menarik bisnis – itu penting untuk pendidikan. Dan pada gilirannya hal-hal itu mendorong kesehatan.”

Studi terbaru lainnya, dari National Bureau of Economic Research, menemukan bahwa peningkatan 10% dalam proporsi penduduk kabupaten yang memiliki akses internet broadband mengarah pada penurunan 1,01% dalam jumlah bunuh diri di sebuah kabupaten, “sama baiknya dengan peningkatan dalam kesehatan mental dan fisik yang dilaporkan sendiri.”

Masih ada alasan untuk berhati-hati dalam menggunakan internet, meskipun penelitian baru ini menemukan bahwa internet membuat sebagian besar kita lebih bahagia, ada satu pengecualian penting. Di antara wanita berusia 15 hingga 24 tahun, ada asosiasi negatif antara penggunaan internet dan laporan kesejahteraan masyarakat. Para penulis mencatat bahwa ini “konsisten dengan laporan sebelumnya tentang peningkatan perundungan daring dan asosiasi yang lebih negatif antara penggunaan media sosial dan gejala depresi di antara wanita muda.”

Sebuah laporan dari Centers for Disease Control and Prevention Amerika menemukan bahwa 57% remaja perempuan melaporkan merasa sedih atau putus asa secara persisten pada tahun 2021. Studi lain menemukan bahwa “mengunggah selfie di media sosial merugikan dalam hal suasana hati dan citra diri wanita muda.”

MEMBACA  Sampah Stasiun Luar Angkasa Internasional Kemungkinan Telah Mengenai Rumah di Florida Ini

Tips untuk kehidupan lebih sehat online Ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk meminimalkan sisi berbahaya dari kehidupan internet ini, termasuk melepaskan diri dari media sosial secara berkala. Penelitian telah menemukan bahwa detoks digital dapat meningkatkan gejala depresi, di antara manfaat kesehatan mental lainnya. Studi lain yang dilakukan pada mahasiswa yang menjalani detoks media sosial antara satu hingga tujuh hari menemukan bahwa sebagian besar mahasiswa melaporkan perubahan positif dalam suasana hati, produktivitas yang lebih baik, tidur yang lebih baik, dan kecemasan yang berkurang.

Tidak perlu seberat detoks seminggu, juga. Mengambil istirahat berkala dari ponsel Anda sepanjang hari dapat mengakibatkan perubahan yang lebih besar, seperti kualitas tidur yang lebih baik. Penulis CNET Jessica Fierro juga menyarankan untuk memanfaatkan mode Fokus di iPhone atau ponsel Android Anda.

Internet telah menjadi sangat penting bagi pekerjaan, kesehatan, dan kehidupan sosial kita, dan, mengagetkan, bahkan membuat kita lebih bahagia. Tapi seperti kebanyakan hal dalam hidup, masih lebih baik saat dilakukan dengan moderasi.