Google menuntut dugaan penipu kripto karena menarik orang untuk berinvestasi yang tidak akan pernah kembali

Google sedang menuntut dua tersangka penipuan kripto, menuduh mereka menggunakan Play Store untuk menawarkan aplikasi perdagangan kripto palsu dan platform investasi yang hanya mengambil uang pengguna. Aplikasi-aplikasi ini digunakan dalam jenis penipuan romantis yang biasa disebut “pemotongan babi” yang mengacu pada membesarkan babi sebelum disembelih.

Para tersangka penipu – dua pengembang aplikasi berbasis di Tiongkok dan Hong Kong – diduga mengunggah 87 aplikasi palsu berbeda untuk memungkinkan skema mereka, menarik lebih dari 100.000 orang yang mengunduhnya. Berdasarkan keluhan pengguna, Google menuduh bahwa pengguna kehilangan uang mulai dari $100 hingga puluhan ribu dolar setiap orang. Aplikasi yang diunggah oleh pasangan tersebut dan rekan-rekan mereka yang tidak disebutkan namanya telah digunakan dalam versi skema tersebut setidaknya sejak tahun 2019, menurut Google.

Google mengatakan bahwa mereka adalah perusahaan pertama di antara rekan-rekan sejawatnya yang mengambil tindakan semacam ini. Mereka sudah menutup aplikasi di Play Store setelah menentukan bahwa aplikasi tersebut adalah palsu. “Tuntutan hukum ini adalah langkah penting dalam mempertanggungjawabkan para pelaku jahat ini dan mengirimkan pesan jelas bahwa kami akan mengejar secara agresif orang-orang yang berusaha memanfaatkan pengguna kami,” kata juru bicara Google, Halimah DeLaine Prado, dalam sebuah pernyataan. Google mengatakan bahwa mereka juga dirugikan oleh skema ini karena mengancam “integritas” toko aplikasinya dan mengalihkan sumber daya untuk mendeteksi dan mengganggu operasi tersebut. Perusahaan tersebut mengatakan bahwa mereka mengalami kerugian ekonomi lebih dari $75.000 dalam penyelidikan penipuan tersebut.

Inilah bagaimana skema yang diduga bekerja, menurut tuntutan hukum Google: para pengembang membuat aplikasi pertukaran kripto dan investasi palsu, meresentasikannya ke Play Store sebagai aplikasi investasi yang sah dan diduga meresentasikan detail seperti lokasi mereka agar dapat diunggah. Kemudian, para tersangka penipu atau rekan-rekan mereka akan menarik pengguna ke platform melalui campuran pesan penipuan romantis dan video YouTube. Meskipun skema semacam ini sering disebut sebagai “pemotongan babi,” Google mengatakan dalam catatan kaki tuntutannya bahwa mereka tidak mengadopsi atau mendukung istilah tersebut.

MEMBACA  Musim Pajak 2024: Semua Batas Waktu Pengisian Pajak yang Harus Diketahui Tahun Ini

Teks awal yang mereka kirim mungkin terlihat familiar bagi siapa pun yang pernah menerima spam teks – pesan seperti, “Saya Sophia, apakah Anda ingat saya?” atau “Saya selalu merindukanmu, bagaimana orangtua Anda Mike?” menurut tuntutan hukum. Jika mereka mendapat respons, para tersangka penipu diduga akan mencoba memulai percakapan dan akhirnya memindahkannya ke platform seperti WhatsApp, sebelum meyakinkan “teman” baru mereka untuk mengunduh salah satu aplikasi palsu dan menyetorkan uang ke dalamnya.

Para pengembang atau rekan-rekan mereka juga kadang-kadang meyakinkan korban yang diduga bahwa mereka bisa menghasilkan komisi dengan mempromosikan aplikasi sebagai “afiliasi” dari platform tersebut, menurut tuntutan hukum.

Setelah pengguna berada di aplikasi, para pengembang membuat platform terlihat meyakinkan dengan menunjukkan saldo dan pengembalian investasi, Google menuduh. Satu-satunya masalah: pengguna tidak bisa mengambil uang mereka. Kadang-kadang, aplikasi tersebut membiarkan mereka mengambil sejumlah uang kecil, menurut Google, atau meminta biaya atau saldo minimum untuk melakukan penarikan, akhirnya menipu beberapa orang untuk kehilangan lebih banyak uang.

Google menuduh para pengembang melanggar syarat dan ketentuan layanannya dan melanggar Undang-Undang Organisasi yang Dipengaruhi dan Korup (RICO). Mereka meminta pengadilan untuk menghalangi mereka dari melakukan penipuan lebih lanjut dan memberikan jumlah kerugian yang tidak ditentukan kepada Google.