Google Menambahkan Dukungan Kunci Sandi untuk Pengguna Paling Rentan

Killer password yang dikenal sebagai “kunci lewat” kini tersedia bagi pengguna Program Perlindungan Lanjutan Google, yang bertujuan untuk menambah lapisan perlindungan akun tambahan bagi orang-orang yang khawatir bisa menghadapi serangan digital yang ditargetkan. Perusahaan sudah lebih dari setahun mendukung kunci lewat untuk semua akun individu reguler dan membuatnya sebagai opsi login default pada bulan Oktober. Tapi Google menunggu untuk menawarkan kunci lewat kepada pengguna APP sampai yakin bahwa komunitasnya siap untuk mengambil langkah tersebut. Pengguna APP biasanya memiliki posisi yang terpapar secara publik atau melakukan pekerjaan kontroversial. Siapa pun dapat mendaftar secara gratis, tetapi mengaktifkan Perlindungan Lanjutan melibatkan persyaratan ketat untuk menambahkan otentikasi multi-faktor ke akun, yang sebelumnya melibatkan token perangkat keras. Dengan penambahan kunci lewat, meskipun, Manajer Produk APP Shuvo Chatterjee menunjukkan bahwa manfaat defensif APP sekarang akan lebih mudah digunakan dan diakses oleh orang-orang di seluruh dunia. “Kunci keamanan sangat-kuat sekali. Mereka adalah faktor yang tidak bisa dipalsukan,” kata Chatterjee kepada WIRED sebelum pengumuman hari ini. “Dan namun itu masih hal yang harus dibawa-bawa orang. Mereka kehilangan itu, itu mahal. Jadi permintaan yang terus kami terima dari lapangan adalah, apakah ada cara lain yang bisa kita dapatkan tingkat keamanan yang sama, tetapi dari sesuatu yang lebih nyaman dan sesuatu yang sudah kita miliki? Kunci lewat adalah sesuatu yang bekerja dengan profil ancaman yang dihadapi pengguna berisiko tinggi kami.” Dengan kejahatan digital dan penipuan online merebak di seluruh web, raksasa teknologi telah meningkatkan dorongannya dalam beberapa tahun terakhir untuk mengamankan akun dan mempromosikan kunci lewat, sistem otentikasi kriptografi, sebagai pengganti yang lebih aman untuk masalah sandi. Kunci lewat disimpan secara lokal di perangkat Anda (atau dapat disimpan di token perangkat keras yang mendukung protokol yang dikenal sebagai FIDO2) dan dijaga oleh sidik jari, pemindaian wajah, atau pin. Perlindungan Lanjutan juga masih akan menawarkan pengguna opsi untuk mengaktifkan layanan dengan otentikasi dua faktor tradisional di mana token perangkat keras adalah faktor kedua. Dikirim oleh Google

MEMBACA  Acara Langsung Penuh Kasih 2024: permainan paling lucu