Emisi karbon Amazon turun tahun lalu

Emisi karbon Amazon berkurang sedikit pada tahun 2023 setelah perusahaan meningkatkan pembelian energi terbarukan dan mengurangi polusi dari konstruksi, peralatan, dan perlengkapan, menurut laporan keberlanjutan terbarunya.

Kembali pada tahun 2019, Amazon berjanji untuk mencapai nol emisi karbon neto pada tahun 2040. Meskipun demikian, emisi karbonnya sebenarnya melonjak setelah itu – naik dari sekitar 51 juta metrik ton CO2 pada tahun 2019 menjadi lebih dari 71 juta metrik ton pada tahun 2021. Sekarang tampaknya jejak karbon perusahaan telah menyusut sedikit selama beberapa tahun terakhir, berkurang 3 persen pada tahun 2023 menjadi sedikit di bawah 69 juta metrik ton CO2.

Untuk memberikan konteksnya, jejak karbon Amazon tahun lalu sekitar setara dengan emisi CO2 tahunan dari 184 pembangkit listrik tenaga gas. Dan perusahaan masih mengeluarkan sekitar 34 persen lebih banyak polusi karbon daripada saat membuat janji iklimnya pada tahun 2019. Tapi yang mencolok adalah emisi Amazon sedikit turun dalam tahun di mana polusi raksasa teknologi lainnya melonjak dengan ledakan alat AI baru.

Amazon mengatakan penurunan sebagian besar berkat membersihkan polusi karbon dari penggunaan listriknya dan emisi rantai pasokan tidak langsung, yang masing-masing turun 11 persen dan 5 persen. Perusahaan juga mengumumkan bahwa mereka mencapai tujuan mereka untuk mencocokkan 100 persen konsumsi listrik mereka dengan energi terbarukan pada tahun 2023, tujuh tahun lebih cepat dari batas waktu 2030 mereka.

Memecah apa yang dimaksud dengan “mencocokkan” menjadi sedikit rumit, tetapi penting untuk memahami tujuan energi bersih perusahaan mana pun. Secara sederhana, belum ada energi terbarukan yang cukup online untuk mencapai tujuan iklim global, dan menyerap apa yang tersedia untuk memenuhi target energi bersih perusahaan raksasa tunggal akan cukup tidak mungkin. Selain itu, ketika sebuah perusahaan menyambung ke grid, mereka tidak mengendalikan apakah listrik yang mereka gunakan berasal dari ladang surya atau pembangkit listrik tenaga fosil. Sebaliknya, perusahaan biasanya membayar untuk “mencocokkan” penggunaan energi mereka dengan Sertifikat Energi Terbarukan (RECs) yang dimaksudkan untuk mendukung proyek energi terbarukan.

MEMBACA  Trailer Baru Acolyte Membuat Bayangan Gelap dan Penuh Dendam di Atas Jedi

Kualitas dari RECs itu membuat perbedaan. RECs bisa sangat murah sehingga mereka tidak lagi cukup sebagai sumber pendapatan untuk mendorong proyek energi bersih baru. Sebagai hasilnya, banyak perusahaan telah melebihkan estimasi pengurangan emisi karbon melalui RECs, penelitian yang diterbitkan pada tahun 2022 menemukan. Dan yang benar-benar diperlukan untuk menghentikan perubahan iklim adalah sumber energi terbarukan baru, tambahan.

Untuk mencoba mencapainya, perusahaan lain, termasuk Microsoft dan Google, telah menetapkan tujuan untuk mencocokkan penggunaan listrik mereka dengan energi bersih yang dihasilkan secara lokal secara berbasis jam (bukan tahunan). Itu seharusnya mendukung masa depan di mana ada cukup energi terbarukan untuk diandalkan 24/7 pada setiap grid yang dihubungkan perusahaan.

Alternatif lain adalah untuk masuk ke dalam Perjanjian Pembelian Tenaga (PPA), kontrak jangka panjang untuk mendukung pengembangan proyek energi bersih dan / atau membeli listrik dari proyek tersebut. Amazon adalah pembeli energi terbarukan korporat terbesar, membeli lebih banyak energi surya dan angin melalui PPA daripada Google dan Microsoft digabungkan, menurut BloombergNEF.

Dibandingkan, Google dan Microsoft melihat emisi gas rumah kacanya naik sekitar 13 dan 20 persen, masing-masing, tahun lalu saat mereka menyuntikkan AI ke dalam produk dan layanan mereka. Seperti Amazon, mereka melihat peningkatan yang lebih besar sejak menetapkan tujuan iklim beberapa tahun yang lalu. Jejak karbon Microsoft 30 persen lebih besar dalam tahun fiskal 2023 dibandingkan dengan tahun 2020, menurut laporan keberlanjutan terbarunya. Emisi karbon Google, 48 persen lebih tinggi pada tahun 2023 dibandingkan dengan 2019. Amazon juga membawa AI ke Alexa dan layanan lainnya tetapi dilaporkan tergesa-gesa mengejar pesaing besar lainnya dalam perlombaan AI.

MEMBACA  Cadangan devisa pada akhir Februari 2024 turun menjadi US$144 miliar

Amazon juga melihat penurunan 13 persen dalam emisi yang berasal dari barang modal tahun lalu, seperti yang diperhatikan oleh Bloomberg. Itu termasuk hal-hal seperti konstruksi bangunan dan server baru, kendaraan, dan perlengkapan lainnya. Biaya modal perusahaan turun sekitar $10 miliar pada tahun 2023, laporan Bloomberg. Perusahaan tumbuh selama pandemi covid, yang mengirimkan emisi karbonnya melonjak saat itu. Tetapi setelah memotong biaya gudang dan pusat data, emisi karbonnya juga turun.