Elon Musk Sedang Bertarung dengan Ilmuwan AI Kepala Meta

Katakanlah apa yang kamu mau tentang X, tetapi tetap tempat terbaik untuk menonton orang-orang berkuasa saling menyerang di media sosial. Elon Musk masuk ke dalam pertengkaran Twitter yang tak terduga akhir pekan liburan ini dengan tak lain dan tak bukan Chief AI Scientist Meta Yann LeCun, yang menggunakan platform tersebut melawan miliarder yang memilikinya. Bapak Tweet Gagal Tweet Super Bowl “Musk mengklaim ingin ‘pengejaran kebenaran yang maksimal’ tetapi menyebarkan teori konspirasi gila di platform sosialnya sendiri,” kata LeCun dalam sebuah tweet Senin, merespons postingan pekerjaan untuk posisi dengan xAI. Dia menyebut berbagai klaim lain dari Elon Musk, termasuk bahwa AI akan membunuh semua orang dan kepercayaan miliarder bahwa pekerjaan xAI akan terselesaikan tahun depan. “Saya suka mobilnya, roketnya, panel surya, dan jaringan satelitnya,” kata LeCun dalam tweet lanjutan. “Saya sangat tidak suka politik balas dendamnya, teori konspirasinya, dan hiperbole.” LeCun menjelaskan kepada akun lain bahwa dia seorang ilmuwan dan bukan orang bisnis atau produk. Musk ikut campur dengan mengatakan LeCun “hanya mengikuti perintah,” yang membuat LeCun mengatakan, “Kamu tidak sepertinya memahami bagaimana riset bekerja.” Musk merespons dengan bertanya apa ‘ilmu’ terbaru yang telah dilakukan LeCun, yang kemudian Chief AI Scientist Meta memposting tautan ke halaman Google Scholar-nya dengan “lebih dari 80 makalah teknis yang diterbitkan sejak Januari 2022.” Pemilik X menanggapi dengan mengatakan itu “tidak apa-apa” dan bahwa LeCun “mulai menjadi lembek.” Pertukaran seluruhnya, yang kemudian LeCun anggap sebagai “hiburan liburan,” tampak sedikit lebih bermusuhan dari yang mereka klaim. Ini menyusul serangan bertubi-tubi dari Musk terhadap produk dan layanan Meta. WhatsApp adalah korban terbaru dari badai tweet Musk. Dia memposting pada Jumat bahwa aplikasi pesan terenkripsi “mengekspor data pengguna Anda setiap malam.” Kepala WhatsApp merespons langsung kepada Musk mengatakan, “Ini tidak benar” dan bahwa perusahaan itu serius dalam hal keamanan. CEO Hugging Face Clem Delangue mengatakan dia akan memilih LeCun daripada Musk “setiap hari dalam seminggu.” Delangue mencatat bahwa LeCun telah membuat kontribusi signifikan bagi komunitas AI tanpa menguangkan seperti beberapa orang lain. Terutama, X Musk baru saja mengumumkan putaran pendanaan sebesar $6 miliar dari sejumlah firma modal ventura dan investor di Silicon Valley. Pertukaran ini juga mengungkap perbedaan pandangan antara Musk dan LeCun tentang kecerdasan buatan. Sementara Musk sering memberikan ceramah kepada para pemarah AI, mereka yang percaya bahwa teknologi tersebut bisa menjadi eksistensial bagi umat manusia, LeCun menawarkan pandangan yang jauh lebih minim ketakutan tentang risiko AI. LeCun menyebut para pemarah ini “delusional,” dan mengatakan dalam sebuah tweet baru-baru ini bahwa “masih terlalu dini untuk khawatir tentang [AI]. Dan masih terlalu dini untuk mengaturnya untuk mencegah “risiko eksistensial”.

MEMBACA  Karyawan Apple Store Mengatakan Rekan Kerja Dikenakan Disiplin karena Mendukung Palestina