Dia Mengosongkan Seluruh Bursa Crypto ke Dalam Thumb Drive. Lalu Dia Menghilang

Faruk lahir pada bulan Februari 1994, sebagai anak bungsu dari tiga bersaudara. Ia tak pernah terpisahkan dari saudaranya, Güven, dan Serap. Mereka tumbuh besar dengan sering berkemah, bermain video game, dan memasak bersama. Teman-temannya selalu menyoroti humor yang sama di antara mereka. Orangtua Faruk memiliki usaha cetak dan copy di kota Kocaeli, tepat di seberang rumah mereka. Mereka adalah Muslim yang taat dan memberikan nama-nama yang bermakna kepada anak-anak mereka: “trust” (Güven), “mirage” (Serap), dan “orang yang membedakan antara benar dan salah” (Faruk).

Kocaeli adalah kota pelabuhan industri sekitar 100 kilometer di sebelah timur Istanbul yang dikelilingi oleh ladang tembakau dan tebu, pabrik petrokimia, dan pabrik kertas. Para kaisar Romawi pernah tinggal di sana, dan tembok benteng mereka yang runtuh masih melintasi lanskap. Setelah Kerajaan Ottoman runtuh, Kocaeli menjadi kota yang berkembang pesat dalam sektor manufaktur, dan penduduknya mendorong Republik Turki yang baru lahir ke dalam Revolusi Industri.

Ketika Özer lahir, ekonomi Turki sedang mengalami penurunan. Sistem keuangan yang rapuh, pinjaman yang tidak bertanggung jawab, dan korupsi politik telah memicu periode inflasi tiga digit yang singkat. Volatilitas lira mengancam tabungan seluruh populasi. Banyak orang memindahkan aset domestik mereka ke deposito mata uang asing sehingga pada akhir tahun, 50 persen deposito bank di Turki berada dalam mata uang asing. Tahun sebelumnya, angka tersebut hanya 1 persen.

Pada bulan yang sama ketika Özer lahir, seorang orator karismatik dengan tatapan simpatik dan kumis tipis mulai berkampanye di jalanan Istanbul dengan mengenakan dasi paisley. Recep Tayyip Erdoğan mengkritik elit sekuler yang telah membawa negara ke ambang kehancuran ekonomi. Seorang Muslim taat, ia berjalan-jalan di lingkungan asalnya, Kasımpaşa, sebuah distrik yang keras di mana ia dibesarkan sambil menjual simit, atau roti wijen, sambil menjanjikan reformasi. Dalam pemilihan yang mengejutkan, ia berhasil menjadi walikota Istanbul.

MEMBACA  Saya Menguji 'Pemutar Audio Spasial yang Paling Portabel di Dunia' dan Saya Terkesima

Pada saat yang bersamaan, dua mogul bisnis Turki meluncurkan Turkcell, sistem komunikasi seluler pertama di negara itu. (Ini terjadi setahun setengah sebelum teknologi yang sama diluncurkan di Amerika Serikat.) Pada tahun 2003, Erdoğan terpilih sebagai perdana menteri, memulai dekade pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang disebut para pengamat asing sebagai “Revolusi Senyap Turki.” Berbeda dengan pendahulunya, ia memerintah dengan cara seorang pengusaha, mengawali ledakan pembangunan besar-besaran di seluruh negeri dan akhirnya mengendalikan inflasi yang merajalela di Turki. Retorika pro-bisnisnya meningkatkan kelas menengah dan membawa Turki ke jalan menuju keanggotaan Uni Eropa.

Özer juga menangkap semangat kewirausahaan sejak usia dini. Sebagai remaja pada pertengahan tahun 2000-an, ia bekerja paruh waktu setelah sekolah di usaha cetak orangtuanya. “Sejak saya kecil, saya ingin memiliki bisnis sendiri, tidak peduli sektor apa itu,” ujarnya. Pada akhir tahun kedua di sekolah menengah, ia memutuskan bahwa belajar lebih lanjut tidak akan membawanya ke impian tersebut, sehingga ia memutuskan untuk keluar.

Pada tahun 2013, Produk Domestik Bruto (PDB) Turki hampir tiga kali lipat, lira menguat sedikit di atas dolar, dan negara itu sedang bernegosiasi untuk masuk ke Uni Eropa. BtcTurk, bursa kripto pertama di Turki (dan dilaporkan sebagai yang keempat di dunia), bersiap untuk diluncurkan. Namun, pada bulan Mei tahun itu, sekelompok aktivis berkumpul di Taman Gezi di Istanbul untuk memprotes rencana pengembangannya menjadi mal belanja dengan arsitektur era Ottoman. Mereka tidak hanya keberatan dengan kehilangan ruang hijau tetapi juga dengan glorifikasi masa lalu Islam di Turki yang menyebut dirinya sebagai negara sekuler. Polisi dengan kejam membubarkan para pengunjuk rasa, memicu gerakan nasional. Dalam waktu beberapa minggu, lebih dari 3 juta orang ikut dalam demonstrasi, kekecewaan mereka sekarang mencakup otoritarianisme yang semakin meningkat dari pemerintahan Erdoğan. Ribuan orang terluka, dan setidaknya lima orang meninggal. Özer baru saja berusia 19 tahun. Pada tahun-tahun berikutnya, Erdoğan memenjarakan sejumlah besar jurnalis dan menyensor internet, dan investor asing mundur.

MEMBACA  Disney+ memiliki Tampilan Baru—Yang Sebenarnya Tidak Ada Tampilan Sama Sekali