Awan Antarbintang Memicu Zaman Es, Penelitian Menyarankan

Zaman Pleistosen—dengan gletsernya, mamut berbulu, dan Neanderthalnya—masih besar di cermin depan Bumi, berakhir hanya 12.000 tahun yang lalu. Sekarang, sebuah tim peneliti mengajukan hipotesis bahwa ratusan ribu tahun sejarah planet kita mungkin dingin karena awan di luar angkasa yang sementara menghapus Bumi dari sinar hangat Matahari.

Headphone Pertama Sonos Terlalu Mahal Untuk Apa Yang Mereka Tawarkan

Para peneliti mengusulkan bahwa, sekitar dua juta tahun yang lalu, awan antarbintang mengganggu sistem tata surya dengan cara sehingga Bumi dan planet lain sebentar berada di luar heliosfer Matahari, gelembung partikel bermuatan dari bintang tuan rumah kita yang saat ini membentuk amplop amorf sekitar sistem. Penelitian mereka dipublikasikan hari ini di Nature Astronomy.

“Makalah ini pertama kali secara kuantitatif menunjukkan bahwa ada pertemuan antara matahari dan sesuatu di luar tata surya yang akan memengaruhi iklim Bumi,” kata Merav Opher, seorang ahli astrofisika di Universitas Boston dan penulis utama studi tersebut, dalam sebuah email kepada Gizmodo. Opher menambahkan bahwa tim tersebut “masih mencoba mengukurnya dengan model iklim modern” tetapi dengan peningkatan hidrogen dan debu “Bumi akan memasuki zaman es.”

Tim Opher memodelkan data dari survei HI4PI dan menemukan bahwa sistem tata surya kita mungkin telah melewati Pita Lokal Awan Dingin di rasi Lynx antara 2 juta dan 3 juta tahun yang lalu. Zaman Pleistosen dimulai sekitar 2,6 juta tahun yang lalu. Tidak mungkin untuk mengatakan dengan pasti apakah awan dingin seperti itu bisa memicu zaman es, catatan rilis, tetapi lebih banyak bukti tentang awan yang mengganggu heliosfer dapat menjelaskan jenis dampak yang akan dimilikinya pada Bumi.

Model tim mengungkapkan bahwa, dalam suatu perjalanan seperti itu, heliosfer yang melingkupi Bumi dan planet tetangganya akan menyusut menjadi sekitar 0,22 unit astronomi, atau kurang dari seperempat jarak Bumi ke Matahari. Untuk memberikan gambaran, ESA memperkirakan bahwa batas terdekat heliosfer saat ini berjarak sekitar 100 AU dari Matahari, sekitar dua kali lipat dari Sabuk Kuiper.

MEMBACA  Video NASA menampilkan pemandangan menakjubkan dari dunia Io yang sangat vulkanik

Di luar heliosfer, Bumi akan terpapar besi dan plutonium dalam medium antarbintang, tim menyarankan. Garis waktu mereka sejajar dengan lonjakan plutonium-244 dan besi-60, dua isotop dari elemen tersebut yang diketahui terjadi dari peristiwa di ruang angkasa, di salju Antartika, sedimen laut dalam, dan sampel dari Bulan. Dan seperti yang ditambahkan Opher, sampel dari Mars, jika diuji dengan cara yang sama seperti sampel lunar dan terestrial, bisa mengungkapkan lonjakan serupa dalam isotop besi sekitar 2 hingga 3 juta tahun yang lalu.

Heliosfer mungkin telah terblokir selama hanya beberapa ratus tahun hingga satu juta tahun, kata Opher dalam rilis Universitas Boston. Saat Bumi dan planet lain menjauhi awan, heliosfer kembali.

Untuk memvalidasi hasil mereka, tim sekarang mencoba mencari tahu posisi Matahari sekitar tujuh juta tahun yang lalu, di mana ada bukti puncak lain dalam rasio plutonium-244 dan besi-60 di es dan sedimen bumi. Mereka mencoba membuat kembaran digital—pada dasarnya, model high-tech—dari heliosfer untuk lebih baik memodelkan kondisi-kondisi yang mungkin dihadapi sistem tata surya kita. Terakhir, data tambahan dari misi Gaia ESA dapat lebih membantu tim menempatkan posisi tepat Matahari pada saat itu di masa lalu kuno.

Menurut Survei Geologi Utah, setidaknya lima zaman es besar telah terjadi di Bumi. Yang pertama terjadi lebih dari 2 miliar tahun yang lalu dan yang paling baru dimulai sekitar 3 juta tahun yang lalu. Menurut NASA, zaman es bisa dimulai karena kombinasi faktor, termasuk perubahan orbit Bumi, jumlah energi rendah dari Matahari, komposisi atmosfer, perubahan arus laut, dan bahkan gunung berapi, yang bertanggung jawab atas tahun tanpa musim panas. Dengan kata lain, kita tidak kekurangan teori yang menjelaskan momen-momen dingin Bumi, dan masih belum jelas bagaimana Bumi berada di luar heliosfer dapat memicu periode yang begitu dingin.

MEMBACA  Lupakan AirPods: Beats baru saja merilis ulang lini headphone terpopuler mereka, dan suaranya bagus.

Lebih Lanjut: Probe Antarbintang Ini Akan Menjelajah Lebih Dalam ke Luar Angkasa Daripada Apa Pun Sebelumnya

\”