Apple tidak ingin komedian Jon Stewart mewawancarai Ketua FTC di podcastnya.

Komedian Jon Stewart baru saja membagikan informasi yang sangat menarik mengenai perselisihan yang pernah dialaminya dengan Apple selama masa jabatannya sebagai pembawa acara acara Apple TV+, The Problem with Jon Stewart. Pada edisi Senin The Daily Show di Comedy Central, Jon Stewart – yang kembali menjadi pembawa acara program tersebut setelah meninggalkan Apple TV+ – mewawancarai ketua FTC, Lina Khan. Wawancara yang luas dengan Khan membahas berbagai isu, namun semuanya menjadi menarik ketika topik tentang AI dibahas. Stewart membahas perlombaan AI antara perusahaan seperti Apple, Google, dan Microsoft dan bagaimana perusahaan-perusahaan ini bersaing untuk melihat siapa yang akan menjadi “monopoli”. Stewart tiba-tiba beralih. “Saya harus memberitahu Anda, saya ingin mengundang Anda ke podcast,” kata Stewart kepada Khan. “Dan Apple meminta kami untuk tidak melakukannya.” “Mereka secara harfiah mengatakan, ‘Tolong jangan bicara dengannya,'” lanjut Stewart sebelum beralih ke lelucon tentang bagaimana dia yakin hal itu tidak ada hubungannya dengan pekerjaannya di FTC. Stewart bahkan lebih jauh dengan menambahkan bahwa Apple tidak akan membiarkan acaranya di Apple TV+ membahas topik AI. “Mereka tidak membiarkan kami bahkan melakukan hal bodoh yang kami lakukan di babak pertama tentang AI,” tambah Stewart, merujuk pada segmen komedi sebelumnya dalam episode tentang AI. “Mengapa sensitivitas itu? Mengapa mereka begitu takut untuk bahkan melakukan percakapan ini di ruang publik?” Khan tidak menjawab pertanyaan-pertanyaan itu, lebih fokus pada bagaimana pengalaman Stewart menunjukkan bahaya memiliki beberapa perusahaan memiliki begitu banyak kekuasaan. Mengapa Apple menolak undangan FTC? Tentu saja, kita tidak memiliki informasi resmi dari Apple, namun kita punya beberapa ide mengenai mengapa perusahaan teknologi berbasis Cupertino itu tidak ingin Stewart memberikan platform kepada Khan di jaringan streamingnya. Sebelum dinominasikan oleh Presiden Joe Biden dan dikonfirmasi sebagai Ketua FTC pada tahun 2021, Khan dikenal atas karyanya sebagai akademisi dan advokat untuk mengendalikan Big Tech. Khan bahkan memproduksi laporan 400 halaman untuk Demokrat di DPR yang menjelaskan mengapa perusahaan Big Tech seperti Apple harus diatur dan dipecahkan. Alasan lain yang mungkin? Apple menyadari penyelidikan pemerintahan saat ini terhadap perusahaan atas pelanggaran antimonopoli saat itu. Departemen Kehakiman AS telah menuntut Apple atas pelanggaran antimonopoli terkait iPhone bulan lalu. Meskipun detail-detail spesifik mengenai hubungan Stewart dan Apple baru-baru ini, dilaporkan bahwa ketika komedian itu meninggalkan kesepakatan Apple TV+nya tahun lalu, perselisihan konten sangat mempengaruhi keputusannya. Bahkan, saat itu, Stewart dilaporkan memberi tahu stafnya bahwa eksekutif Apple secara khusus memiliki masalah dengan episode acara yang sedang dikerjakan tentang topik-topik seperti China dan AI.

MEMBACA  Dapatkan SSD drive kelas atas hanya dengan $44