Apple Bermain-main Dalam Mengatakan ‘AI’ dan Dengan Alasan yang Baik

Dalam presentasi kunci WWDC 2024 pada hari Senin, menurut hitungan kami Apple mengatakan “AI” sebanyak tiga kali. Bandingkan dengan presentasi kunci Google I/O bulan lalu, di mana perusahaan pencari tersebut mengucapkan “AI” lebih dari 120 kali. Jelas, Apple tidak ingin Anda mengaitkan fitur machine-learning yang akan datang untuk iPhone, iPad, dan Mac dengan istilah yang mengirim saham Nvidia dan Microsoft melonjak.

Sebaliknya, Apple dengan cerdik memasarkan AI sebagai “Apple Intelligence.” Beberapa fitur yang ditunjukkan Apple termasuk pengecekan email yang didukung AI, transkripsi audio, dan pengeditan gambar, yang semuanya tersedia di perangkat Windows, Google, dan Samsung. Tetapi Apple juga membawa sentuhan uniknya ke generative AI, memperkenalkan fitur yang tidak ditemukan di Android, seperti generasi gambar di perangkat yang disebut Genmoji. Pertanyaannya, mengapa Apple tidak mengucapkan “AI” dengan secepat Google, Samsung, atau Microsoft?

Salah satu argumennya adalah karena pengguna yang setia kepada Apple.

“Saya pikir pendekatan yang lambat dan hati-hati ini konsisten dengan kenyataan bahwa mereka memiliki cukup loyalitas pengguna untuk memberi mereka sedikit ruang atau perlindungan tambahan,” kata Andy Tsay, profesor sistem informasi di Sekolah Bisnis Leavey di Universitas Santa Clara, yang telah mengajar tentang Apple kepada mahasiswanya selama beberapa dekade.

Lebih dari pesaing Big Tech-nya, Apple memiliki basis pelanggan yang sulit dilepaskan, tidak mau beralih ke produk atau platform lain. Sebagian dari kekentalan itu sengaja dilakukan oleh Apple, seperti membatasi pesan di iMessage, menciptakan kelompok pengguna iPhone. Terkadang itu adalah obsesi perusahaan dengan kemudahan penggunaan, menjadikannya platform yang bagus untuk orang yang tidak peduli menghabiskan waktu berjam-jam menyesuaikan perangkat mereka.

MEMBACA  Kasus iPhone 13 Terbaik yang Ramah Lingkungan dan Daur Ulang untuk Tahun 2024

Fokus ini pada membuat produk Apple menjadi idaman, sambil membuatnya mudah digunakan, telah mendorong perusahaan yang berbasis di Cupertino menjadi entitas senilai $2,6 triliun. Namun valuasinya tertinggal di belakang Microsoft, yang sedang dihargai dengan baik di Wall Street untuk investasinya dalam AI, terutama kemitraannya dengan pembuat ChatGPT, OpenAI. (Mungkin Apple sekarang akan melihat lonjakan serupa, kembali ke puncaknya sebelumnya, mengingat salah satu pengungkapan WWDC 2024 adalah bahwa mereka juga bermitra dengan OpenAI.)

Apple tidak perlu bersikap mencolok dalam mendukung AI, tetapi malah dapat menjadikan “Apple Intelligence” sebagai elemen latar belakang fitur yang disukai penggunanya. Pendekatan tersebut juga dapat memungkinkan Apple untuk menghindari beberapa kekhawatiran yang dimiliki orang tentang generative AI, misalnya dengan meredam kemampuan generasi gambar untuk menghindari dikaitkan dengan penyalahgunaan seperti siswa remaja membuat deepfake telanjang teman sekelas.

Tentu, ada argumen bahwa Apple hanya mengelak dari kenyataan bahwa mereka sedang mengejar ketertinggalan dengan pesaing yang telah mempromosikan kemampuan AI gen mereka selama berbulan-bulan.

“Pandangan pesimis adalah bahwa Apple lambat dalam merespons,” kata Tsay. “Tapi pandangan optimisnya adalah, mereka mengambil waktu untuk berhati-hati dan memastikan bahwa itu benar-benar memecahkan masalah bagi pelanggan mereka dan berfungsi dengan baik.”

Apple tidak segera merespons permintaan komentar.

Kita telah melihat kesalahan besar AI dari Google, termasuk menghasilkan gambar tokoh sejarah dalam seragam Nazi dan memberi tahu Anda untuk menambahkan lem ke pizza. Kegagalan tersebut, kata kritikus, menunjukkan bahwa Google terburu-buru dengan AI Gemini-nya ke pasar saat OpenAI, Microsoft, dan yang lainnya membuka jalan.

Apple tampaknya tidak merasakan tekanan yang sama. Mereka sudah memiliki basis pelanggan yang bersedia membayar premi atas produk yang hanya bekerja. Menurut Tsay: “Ketika Anda adalah raja, saya tidak pikir Anda harus mencoba terlalu keras.”

MEMBACA  Pertandingan Inggris vs Brasil 2024 live streaming: Cara menonton sepakbola secara gratis secara langsung