Aplikasi desain AI membuat apartemen baru saya terlihat aneh.

Ketika saya pindah ke apartemen studio baru tahun lalu, itu adalah kesempatan bagiku untuk mewujudkan impian YouTube girly DIY-ku dan mendesainnya sesuai keinginanku. Tapi ternyata lebih sulit dari yang kuduga. Karena saya tidak mampu mempekerjakan desainer sesungguhnya, saya memutuskan untuk mencoba beberapa aplikasi desain berbasis AI generatif yang pernah kulihat di internet. Alat desain berbasis AI mulai muncul sekitar saat ChatGPT muncul ke permukaan. Mereka memiliki berbagai jenis, mulai dari platform di mana Anda mengunggah foto dan menulis prompt agar AI menimpa gambar baru di atasnya hingga yang menyarankan gaya baru untuk Anda coba. Salah satu gambar yang saya minta aplikasi AI desain untuk mendesain ulang. Foto oleh Emilia David / The VergeFoto kedua yang saya unggah, menunjukkan sudut ruang tamu saya. Foto oleh Emilia David / The VergeSaya memutuskan untuk mencoba beberapa chatbot AI langsung (ChatGPT dan Gemini), asisten AI berbasis ritel dari Ikea, dan tiga aplikasi desain (Spacely AI, Decoratly, dan RoomGPT). Saya mengunggah foto apartemen saya ke platform dan menulis dua prompt untuk yang memiliki kotak prompt: “Berikan saya solusi penyimpanan untuk area ini” dan “Ubah gambar ini menjadi ruang tamu gaya midcentury modern.” Berikut adalah ringkasan singkat tentang bagaimana masing-masing berjalan. Percakapan saya dengan ChatGPT tentang mendesain ulang apartemen saya. Tangkapan layar: ChatGPTChatGPT dan Gemini (tentu saja) tidak dibuat secara eksplisit untuk desain, jadi yang paling saya harapkan hanyalah beberapa saran dan mungkin pengeditan foto dengan beberapa informasi tentang barang-barang yang dipilihnya. Saya mendapatkan sebagian dari yang saya harapkan. Baik ChatGPT maupun Gemini memberi saya saran penyimpanan, dengan ChatGPT memberi tahu saya bahan apa yang harus saya cari untuk menjaga ruangan dalam gaya midcentury modern. Baik chatbot tidak mampu mengubah foto saya atau menghasilkan desain ruang tamu sendiri dalam gaya yang saya pilih. ChatGPT gratis untuk digunakan dalam jumlah pesan terbatas. Jika tidak, harganya $20 per bulan. Gemini gratis, tetapi versi lanjutan dengan model AI yang ditingkatkan seharga $19,99 dengan keanggotaan Google One. Chatbot Ikea memberi saya beberapa ide furnitur. Tangkapan layar: IkeaIkea membuat versi khusus ChatGPT bulan Februari lalu agar pembeli dapat mengajukan pertanyaan tentang penataan ruang hidup mereka dan mendapatkan saran tentang gaya dan furnitur. Saya mengunggah foto sudut ruang tamu saya, yang jujur menunjukkan tumpukan barang latihan, piringan hitam, rak buku, dan beberapa barang pecah belah umum, dan melihat saran-sarannya. Untuk menyimpan tikar yoga saya (dan bantal leher yang disalahartikan sebagai tikar yoga), chatbot Ikea menyarankan saya untuk mendapatkan rak penyimpanan dan “barang dekoratif” lainnya. (Ia juga menyarankan saya menambahkan rak buku meskipun sudah ada satu di foto saya.) Seperti yang diharapkan, setelah menyarankan solusi penyimpanan, Ikea ingin saya membeli produknya, jadi saya memberikan perkiraan ukuran tempat itu dan memberitahu mereka bahwa saya akan menyukai barang yang menciptakan nuansa midcentury modern namun dengan kayu gelap. Mereka memberikan foto produk dan memberitahu saya di mana menemukannya. Meskipun begitu, rasanya lebih seperti alat pencarian daripada aplikasi desain. Opsi terbaik mungkin adalah aplikasi seluler IKEA non-ChatGPT yang menggunakan realitas tertambah untuk membantu Anda membayangkan bagaimana ruang Anda akan terlihat dengan menimpa produknya di rumah Anda. GPT kustom Ikea gratis di OpenGPT Store. Spacely melakukan pekerjaan yang cukup bagus, tetapi entah mengapa, ia mengubah lemon saya menjadi telur biru. Tangkapan layar: Spacely AIOne dari platform desain berbasis AI yang paling direkomendasikan di media sosial adalah Spacely AI. Setelah mengunggah foto atau memilih dari templat, pengguna dapat mendesain ulang ruang, mengisi ruang kosong, atau mengedit foto melalui prompt tertulis. Saya meminta Spacely untuk membayangkan ulang ruang saya dalam desain midcentury modern dengan furnitur utama berbahan kayu. Spacely lebih dapat dikustomisasi daripada platform lain, memungkinkan saya mengontrol sejauh mana modelnya mengikuti prompt saya (seperti gaya yang diinginkan, palet warna, dll.). Namun, pilihan kustomisasi sangat terbatas dalam versi gratis; jika Anda ingin melakukan lebih dari sekadar mencoba, Anda perlu berlangganan paket berbayar. Spacely memiliki pemahaman dasar tentang apa yang saya inginkan, tetapi gambar yang dihasilkannya tidak benar-benar memenuhi brief saya. Sebagai contoh, saya kebetulan mengunggah foto yang mencakup dua wadah plastik dan sepotong lemon, dan generator AI mengubah dua objek tersebut menjadi… barang dekoratif, mungkin. Wadah plastik berubah menjadi silinder kayu dan lemon entah jadi batu atau buah yang busuk. (Sayangnya, masih wajar bagi hal-hal lucu muncul dalam gambar yang dihasilkan AI.) Spacely AI Pro seharga $20,75 per bulan untuk paket tahunan atau $39 per bulan untuk berlangganan bulanan dengan prompt tak terbatas, foto tanpa watermark, dan unduhan resolusi tinggi. Upaya Decoratly dalam merancang apartemen saya terasa lebih dekat dengan ruang nyata dengan gaya yang khas. Tangkapan layar: DecoratlyDecoratly juga mengubah foto menjadi gaya tertentu. Sangat terbatas untuk pengguna gratis; sebelum saya berlangganan, saya hanya bisa mengunggah foto saya dan mengetuk tombol desain cepat untuk menghasilkan desain generik yang diisi dengan furnitur putih dan hitam serta tanpa karakter. Saat saya naikkan ke akun Pro, saya bisa menggunakan fitur “Build a Prompt” Decoratly dan filter gambar, yang memungkinkan Anda memberikan instruksi tentang apa yang ingin Anda lihat di aplikasi. Berbeda dengan pembangun prompt AI lain yang saya coba, Decoratly tidak membiarkan saya menulis prompt saya sendiri. Sebaliknya, saya harus memilih dari kumpulan kata yang disiapkan untuk menggambarkan gaya, warna, bahan, dan tekstur yang ingin saya lihat dalam foto yang diubah. Saya memilih kata-kata “midcentury modern,” “gelap,” “abu-abu,” “kayu,” “logam,” “halus,” dan “netral” untuk ruangan saya. Foto baru yang diciptakan terasa lebih dekat dengan ruangan nyata dengan gaya yang khas daripada yang saya dapatkan dengan aplikasi lain, meskipun beberapa pilihannya mungkin aneh – seperti meletakkan sesuatu yang mirip meja di atas silinder yang mengubah kipas angin listrik saya menjadi. Juga, ia menempatkan tumbuhan monstera saya dalam pot kecil yang pasti akan terjatuh dalam lima detik. Decoratly biaya $12 / bulan untuk desain tak terbatas dan fitur tambahan. Uji coba 24 jam ($3) dan tujuh hari ($6) tersedia. Upaya RoomGPT menambahkan filter blur ke apartemen saya. Tangkapan layar: RoomGPTDari platform desain AI yang saya coba, RoomGPT adalah yang paling mengecewakan. Saya merasa aplikasi ini hanya melakukan yang paling dasar dalam merancang ulang ruangan saya. Ia memang mengubah beberapa item untuk sesuai dengan brief – misalnya, menambahkan sofa ke ruangan yang sebelumnya tidak memiliki – tetapi juga menghilangkan TV saya dan konsol media sepenuhnya dan tidak pernah mengubah ruangan sesuai dengan gaya yang saya inginkan. RoomGPT berjalan dengan sistem kredit, di mana setiap render adalah satu kredit. Versi gratis menawarkan dua kredit gratis. Setelah itu, ada tiga tingkat berbayar berdasarkan jumlah kredit atau desain ruangan: $9 untuk 30 desain ruangan; $19 untuk 100 desain; dan $29 untuk 200 kredit. Menunggu yang lebih baikSingkatnya, tidak ada aplikasi AI yang saya coba benar-benar membantu saya merancang tempat saya. Yang terbaik yang mereka lakukan hanyalah menunjukkan jenis furnitur yang cocok dengan vibe yang saya cari, yang bisa saya lakukan dengan pencarian Google cepat saja. Tidak satupun dari mereka mampu menciptakan gaya baru untuk ruang saya atau benar-benar memikirkan ulang apartemen saya. Seperti halnya dengan hal lain, AI sebenarnya belum siap untuk merancang ruang hidup kita.

MEMBACA  Salah satu saham yang paling banyak dipinjam di pasar baru saja melonjak 99%