Apakah PC Windows 10 Anda dapat diselamatkan pada tahun 2025? Ya – secara gratis. Inilah caranya.

Beberapa PC Windows 10 yang masih berfungsi dengan baik tidak dapat ditingkatkan ke Windows 11. Namun, tahukah Anda bahwa Canalys Insights memperkirakan ada 240 juta PC Windows 10 yang terpaksa dibuang karena tidak dapat ditingkatkan ke Windows 11 setelah Microsoft menghentikan dukungan Windows 10 pada tanggal 14 Oktober 2025? Wow. Itu jumlah yang besar.

Dan, situasinya mungkin lebih buruk dari itu. Menurut perhitungan perusahaan manajemen aset TI, Lansweeper, 40% dari semua workstation perusahaan tidak dapat ditingkatkan, yang berarti jumlah PC Windows 10 yang akan ketinggalan zaman menjadi sekitar 400 juta.

Mengapa demikian? Nah, itu karena banyak PC Windows 10 yang lebih tua tidak memiliki CPU atau Trusted Platform Module (TPM) yang dibutuhkan untuk Windows 11. Biasanya, TPM bukanlah masalah, tetapi jika Anda memiliki PC dari tahun 2019 atau sebelumnya, kemungkinan CPU-nya tidak didukung.

Jadi, apa yang harus dilakukan pengguna ketika PC Windows mereka tidak dapat ditingkatkan? Nah, berikut ini adalah pilihan yang sebaiknya tidak Anda pilih: Jangan hanya tetap menggunakan Windows 10 setelah tahun 2025. PC Anda akan mudah diretas. Tidak ada alasan untuk diragukan lagi.

Apa yang Microsoft dan mitra perangkat keras mereka inginkan adalah agar Anda membeli PC baru. Mereka berharap Anda akan membeli, misalnya, seribu atau dua ribu unit, tetapi mereka juga bersedia menjual satu atau dua unit. Mereka tidak mempermasalahkannya.

Atau, Anda bisa bersiap-siap dan mencoba menginstal Windows 11 di PC Anda meskipun secara resmi Microsoft tidak akan memberikan dukungan jika Anda mencoba trik ini. Memang agak rumit untuk meningkatkan PC Windows 10 yang tidak didukung ke Windows 11, seperti yang dijelaskan oleh pakar Windows dari ZDNET, Ed Bott, tetapi juga tidak terlalu sulit.

MEMBACA  Penulis-penulis Survivor tentang Memberikan Cal Karakter yang Mencuri Perhatian

Ada juga program sumber terbuka, Rufus, yang memudahkan Anda untuk melewati pemeriksaan sistem Windows 11. Program pembuatan USB yang dapat digunakan ini memberi Anda opsi untuk melewati persyaratan sistem Windows 11 saat Anda mencoba untuk melakukan peningkatan langsung.

Selain itu, ada saran dari saya: Pindah dari Windows 10 yang akan segera ketinggalan zaman ke Linux. Ya, saya tahu Anda mungkin pernah diberitahu bahwa Linux sulit digunakan dan sulit diinstal. Padahal, sekarang tidak lagi.

Tentu saja, dahulu Anda harus menjadi ahli perintah shell Linux untuk menginstalnya dan menjalankan perangkat lunaknya. Itu sudah lama. Saat ini, siapa pun bisa menggunakan Linux. Bahkan, lebih dari satu dekade yang lalu, saya mengajari seorang yang berusia 79 tahun untuk menggunakan Ubuntu Linux, padahal kami bahkan tidak memiliki bahasa yang sama.

Keuntungan lain dari menggunakan Linux adalah bahwa PC Anda tidak akan tertinggal. Saya memiliki komputer di kantor saya yang lebih dari satu dekade yang lalu dilengkapi dengan Windows XP, dan hingga saat ini masih menjalankan Linux versi terbaru.

Jika Anda benar-benar tidak bisa membayangkan diri Anda belajar menggunakan Linux, bagaimana dengan ChromeOS? Anda bisa menggunakan peramban web, kan? Tentu saja Anda bisa.

Berkat ChromeOS Flex, Anda dapat mengubah hampir semua PC dari dekade terakhir untuk menjalankan ChromeOS. Saya mengupgrade Dell Inspiron One 2320 dengan Windows 7 menjadi ChromeOS Flex. Komputer ini, yang dirilis pada tahun 2012, memiliki prosesor Intel Pentium Dual Core i5 2.4Ghz, RAM 6GB, NVIDIA GeForce GT525M, dan hard drive 320GB, dan merupakan mesin ChromeOS yang bagus yang saya gunakan sebagai stasiun kerja Zoom setiap hari.

MEMBACA  Layanan web hosting terbaik tahun 2024: Ulasan dari para ahli

Anda dapat menginstal dan menjalankan ChromeOS Flex di PC apa pun dengan prosesor 64-bit, RAM 4GB, penyimpanan 16GB, dan dapat di-booting dari USB. Sangat mudah untuk mengubah PC Windows apa pun menjadi ChromeOS Flex.

Oh, jika ada aplikasi Windows yang Anda tidak bisa hidup tanpanya? Terlepas dari kenyataan bahwa semua perusahaan perangkat lunak beralih ke aplikasi Software-as-a-Service (SaaS) seperti Microsoft 365, sekarang Anda dapat menjalankan hampir semua aplikasi Windows di Chromebook. Cameyo dan layanan Virtual App Delivery (VAD) baru dari Google memungkinkan Anda menjalankan “aplikasi lama” di Chromebook. Di sana, aplikasi tersebut akan muncul sebagai Progressive Web Apps (PWA). Microsoft sendiri menggunakan pendekatan berbasis cloud ini untuk mengirimkan aplikasi.

Selain itu, jika Anda masih memiliki Mac Apple dengan prosesor Intel dan mulai khawatir kapan Apple akan memutuskan dukungan perangkat kerasnya – berbeda dengan Microsoft yang memberitahu Anda kapan dukungan perangkat keras akan berakhir – Anda juga dapat mengubah Mac Anda menjadi ChromeOS Flex. Tidak ada yang rumit tentang itu.

Ngomong-ngomong, baik Linux maupun ChromeOS Flex tidak akan memakan biaya sepeser pun. Mereka gratis sekarang dan selamanya.

Tentu saja, Anda juga bisa membeli dukungan untuk PC Windows 10 Anda. Microsoft berjanji akan menyediakan Extended Security Updates (ESU) untuk Windows 10. Berapa biayanya? Kami tidak tahu. Microsoft tidak mengatakannya.

Di masa lalu, Microsoft tidak menawarkan ESU untuk Windows 8.x. Untuk Windows 7, harga ESU dimulai dari $25 per mesin per tahun dan kemudian naik menjadi $200 per perangkat di tahun ketiga. Rencana tersebut cukup rumit. Anda tidak bisa mendapatkannya langsung dari Microsoft. Anda harus mencari mitra Microsoft yang bersedia bekerja dengan Anda. Bagi bisnis kecil dan individu, hal itu terbukti sangat merepotkan.

MEMBACA  Masalah Kualitas Suara AirPods? Ini Solusi Masalah Audio iPhone Anda

Terakhir, ada perusahaan bernama OPatch yang menawarkan patch khusus untuk sistem operasi yang tidak lagi didukung. Misalnya, 0Patch menawarkan dukungan untuk Windows Server 2012 hingga tahun 2026, sementara Microsoft menghentikan dukungannya pada Oktober 2023. Diperkirakan perusahaan ini juga akan menawarkan dukungan untuk Windows 10 seharga sekitar $25 per tahun.

Jadi, jangan buang PC Windows 10 lama Anda! Masih ada banyak cara untuk memberikan kehidupan yang panjang dan bermanfaat bagi mereka setelah Microsoft meninggalkannya.