Ukraina dan Prancis Perkuat Kerja Sama Pertahanan Udara

Pejabat dari Kementerian Pertahanan Ukraina dan dari Senat Prancis bertemu di Berlin untuk sesi perdana Koalisi Pertahanan Udara dan Rudal Terpadu Ukraina, seperti yang diumumkan oleh Kementerian Pertahanan dalam rilis pers pada 28 Desember.

Pertemuan ini dipimpin oleh Prancis dan Jerman, dan delegasi Ukraina dipimpin oleh Wakil Menteri Pertahanan Ivan Havryliuk.

Havryliuk mengatakan bahwa ia berharap hasil kerja koalisi ini akan menghasilkan pasokan pertahanan udara tambahan untuk membantu Ukraina memodernisasi kapasitasnya saat ini.

“Kami membutuhkan rudal anti-pesawat dan peralatan rekognisi radar tambahan, terutama untuk mendeteksi dan menghancurkan rudal balistik musuh,” katanya.

Havryliuk berterima kasih kepada delegasi Prancis atas partisipasinya dalam koalisi ini. Dia juga mengatakan bahwa Ukraina berharap dapat melatih lebih banyak pilot di Prancis, dan meningkatkan pelatihan untuk personel teknis dan dukungan yang merawat pesawat Barat.

Presiden Volodymyr Zelensky mengumumkan pada September 2023 bahwa Prancis telah bergabung dalam koalisi internasional untuk melatih pilot Ukraina di pesawat tempur F-16. Prancis juga berjanji akan menjadi tuan rumah “koalisi artileri” pada Januari 2024 untuk membantu Ukraina memperoleh amunisi dan sistem artileri.

Baca juga: Ukraina terbaru dalam perang: Rusia akan berperang selama ‘setidaknya 5 tahun’ di Ukraina, Putin dilaporkan memberitahu Xi.

Kami telah bekerja keras untuk memberikan berita independen dan berbasis lokal dari Ukraina. Pertimbangkan untuk mendukung Kyiv Independent.

MEMBACA  Billy Vunipola: Pemain nomor delapan dari Inggris dan Saracens didenda setelah ditangkap di Spanyol