Apa itu ‘Pil Telat Haid,’ dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Cari Siestra pertama kali mengetahui tentang regulasi menstruasi ketika mereka bekerja di perbatasan Myanmar-Thailand. Pada saat itu, aborsi secara luas dianggap ilegal di kedua negara tersebut. Tetapi jika seseorang telat menstruasi, relatif mudah untuk mendapatkan akses ke pil yang dapat menyebabkan menstruasi dalam beberapa hari. Di Bangladesh, di mana aborsi sebagian besar ilegal, regulasi menstruasi tersedia hingga 10 minggu setelah telat menstruasi, dan para advokat kesehatan masyarakat secara rutin membicarakannya sebagai cara yang menjanjikan untuk mengurangi angka kematian ibu dan angka aborsi yang tidak aman.

Regulasi menstruasi bukanlah hal yang sepenuhnya tidak diketahui di Amerika Serikat. Melissa Grant, kepala operasi dan salah satu pendiri Carafem, mengingat teman-temannya yang akan mengembalikan menstruasi mereka melalui aspirasi vakum manual pada tahun 1980-an, ketika tes kehamilan dini belum umum. Tetapi dalam beberapa tahun terakhir, ini bukanlah pilihan yang umum, dan untuk beberapa waktu, Siestra tidak yakin apakah ada tempat untuk regulasi menstruasi di AS.

Tetapi seiring dengan semakin meningkatnya stigma dan kriminalisasi aborsi di seluruh AS, mereka bergabung dengan advokat lainnya untuk meningkatkan kesadaran tentang bentuk manajemen kesuburan yang baru ini yang ada di antara kontrasepsi darurat dan aborsi. Sebagai direktur The Period Pills Project, Siestra telah bekerja untuk membuat regulasi menstruasi – atau, seperti yang mereka sebut praktik ini, pil telat menstruasi – tersedia di semua 50 negara bagian. Berikut adalah panduan lengkap tentang metode kontrasepsi yang jarang dibahas ini.

Apa itu Pil Telat Menstruasi?

Pil tersebut adalah mifepristone dan misoprostol, obat yang sama yang disetujui oleh FDA yang digunakan untuk aborsi. Pil pertama, mifepristone, menghambat progesteron dan menghentikan perkembangan kehamilan yang potensial. Misoprostol diminum 24 jam kemudian dan memulai kontraksi rahim yang mengosongkan isi rahim. Baik Anda hamil atau tidak, misoprostol akan menyebabkan pendarahan dan mengembalikan menstruasi Anda.

MEMBACA  SpaceX berhasil meluncurkan Starship-nya, namun kendaraan itu 'hilang' setelah reentry

Untuk Siapa Pil Ini?

Bagi siapa saja yang telat menstruasi dan hanya ingin mengembalikan menstruasinya tanpa repot melakukan tes kehamilan atau ultrasonografi. Dalam beberapa kasus, itu termasuk orang-orang yang merasa lebih nyaman dengan pil telat menstruasi daripada aborsi. Tetapi ada juga orang-orang yang tahu mereka tidak ingin hamil dan tidak ingin melalui proses rumit atau menunggu beberapa minggu untuk mendapatkan aborsi. Menurut dokter keluarga Michele Gomez, yang telah memberikan pil telat menstruasi di Family Care Associates di Burlingame, California, sejak Mei 2022, pasien pil telat menstruasi cenderung berusia muda, sebagian karena “mereka sangat memperhatikan menstruasi mereka. Saya tidak punya aplikasi pelacak menstruasi ketika saya masih kecil, tetapi generasi ini punya. Mereka tahu kapan telat, dan mereka hanya tidak ingin menunggu,” katanya.

Juga ada alasan untuk percaya bahwa pil telat menstruasi akan menjadi pilihan yang sangat populer jika mereka tersedia secara luas. Sebuah studi yang dilakukan oleh Gynuity Health Projects menemukan bahwa 42 persen orang yang datang ke klinik kesehatan untuk tes kehamilan akan tertarik dengan pil telat menstruasi. Di antara orang-orang yang mengatakan mereka akan merasa tidak senang jika hamil, tingkat minatnya mencapai 70 persen.

Apakah Anda Membutuhkan Ultrasonografi dan Tes Kehamilan Positif?

Tidak! Meskipun banyak penyedia aborsi mensyaratkan prosedur ini sebelum memberikan pil aborsi, penelitian telah menunjukkan bahwa orang dapat dengan aman mengonsumsi pil tanpa ultrasonografi atau tes kehamilan positif.

Apakah Ada Risiko?

Jika seseorang memiliki kehamilan ektopik – kehamilan di mana telur menempel di saluran tuba falopi daripada rahim – pil telat menstruasi tidak akan berhasil. Meskipun sangat jarang, kehamilan ektopik sangat berbahaya dan harus segera ditangani untuk mencegah komplikasi yang mungkin terjadi. Raegan McDonald-Mosley, CEO Power to Decide dan seorang ginekolog praktik, mengatakan bahwa jika Anda tidak mengalami pendarahan dua hari setelah mengambil pil, itu bisa berarti Anda memiliki kehamilan ektopik. Tanda lain adalah nyeri di daerah panggul. (Dokter Anda dapat membantu Anda membedakan antara kram normal dan nyeri yang mungkin merupakan kehamilan ektopik.)

MEMBACA  Mengapa saham Tesla turun? Apa yang dikatakan Elon Musk tentang mobil listrik yang terjangkau?

Ada juga kemungkinan bahwa pil tidak akan berhasil. Siestra merekomendasikan menunggu empat atau lima hari setelah telat menstruasi untuk meningkatkan efektivitasnya. Jika Anda tidak yakin apakah pil berhasil, atau jika Anda masih merasa hamil setelah mengonsumsinya, Anda selalu dapat mencari perawatan tindak lanjut. Gomez juga merekomendasikan melakukan tes kehamilan di rumah empat hingga lima minggu setelah mengonsumsi pil untuk memastikan Anda tidak memiliki kehamilan yang sedang berlangsung.

Bagaimana dengan Risiko Hukum?

Jika Anda tinggal di negara bagian di mana aborsi legal, maka tidak ada masalah. Dokter Anda memiliki hak untuk meresepkan obat sesuai yang mereka anggap tepat, dan regulasi menstruasi merupakan penggunaan yang sepenuhnya tepat dari mifepristone dan misoprostol.

Jika Anda tinggal di negara bagian di mana aborsi ilegal, situasinya lebih rumit. Di beberapa negara bagian, undang-undang yang dikenal sebagai “shield laws” melindungi penyedia yang ingin melayani pasien di tempat-tempat di mana aborsi dianggap ilegal – dan di Colorado, Massachusetts, New York, Vermont, dan Washington, ada perlindungan khusus untuk penyedia telemedicine yang mengirimkan pil aborsi ke negara-negara anti-aborsi. Karena itu, dimungkinkan untuk mendapatkan pil telat menstruasi di semua 50 negara bagian.

Tetapi masih bisa ada komplikasi hukum. Saat ini, pil telat menstruasi berada dalam area abu-abu hukum, dan tidak jelas apakah negara-negara anti-aborsi akan mencoba menindak mereka. Jika Anda memiliki pertanyaan hukum atau menghadapi kriminalisasi karena mengonsumsi pil telat menstruasi, If When How selalu dapat membantu.

Bukankah Ini Hanya Aborsi?

Ya dan tidak. Karena pil telat menstruasi dikonsumsi tanpa ada konfirmasi kehamilan – dan, potensialnya, sebelum mungkin untuk mengetahui apakah Anda hamil – tidak ada cara untuk mengatakan apakah mereka benar-benar mengakhiri kehamilan. Mungkin mereka mengakhiri kehamilan dini; juga mungkin mereka hanya memulai menstruasi yang tertunda karena alasan lain.

MEMBACA  Penawaran Prime Day Awal ini Menurunkan Harga Kamera Blink ke Harga Terendah Baru

Dalam beberapa hal, pil telat menstruasi adalah kembali ke cara berpikir tentang kehamilan di masa lalu. Siestra menunjukkan bahwa di banyak budaya, kehamilan dini dianggap rapuh dan belum terkonfirmasi – keyakinan yang masuk akal mengingat jumlah kehamilan yang ternyata tidak dapat berkembang. Merangkul area abu-abu dari pil telat menstruasi dapat memberi kita pemahaman yang lebih nuansa tentang kompleksitas kehamilan sambil memberikan metode pengelolaan kesuburan yang mungkin lebih nyaman bagi orang-orang yang tumbuh dengan melihat aborsi sebagai sesuatu yang tercela.

Berapa Biayanya?

Biayanya bervariasi dari penyedia ke penyedia, tetapi kisaran umumnya sekitar $150 hingga $250 – sama dengan aborsi dengan pil. Tergantung pada asuransi Anda, Anda mungkin tidak perlu membayar semua biaya sendiri, dan ada dana yang tersedia bagi orang-orang yang membutuhkan bantuan keuangan. Plan C juga bekerja dengan apotek di India untuk menyediakan opsi yang lebih terjangkau: sebuah paket yang mencakup mifepristone, misoprostol, dan ibuprofen, semuanya hanya dengan harga $25.

Di Mana Saya Bisa Mendapatkan Pil Telat Menstruasi?

The Period Pills Project memiliki daftar penyedia di semua 50 negara bagian. Dalam beberapa kasus, penyedia bahkan akan memberikan Anda pil sebelum Anda telat menstruasi, sehingga Anda memiliki mereka hanya sebagai jaga-jaga jika Anda membutuhkannya.