Anggota Angkatan Laut AS Tertangkap Mencoba Mengakses Catatan Medis Joe Biden

Seorang pelaut di Angkatan Laut AS dilaporkan diberi hukuman karena diduga mencoba mengakses catatan medis Presiden Joe Biden. Pelaut tersebut melakukan tiga percobaan gagal untuk mengakses catatan pada bulan Februari dan baru terungkap setelah rekan kerja melaporkan insiden tersebut.

Pelaut, yang namanya belum dirilis, bekerja di korps rumah sakit Angkatan Laut di Fort Belvoir, Virginia, menurut CBS News, dan mencoba melihat catatan Presiden Biden dengan melakukan pencarian di Sistem Kesehatan Medis Genesis, database catatan kesehatan elektronik militer AS. CBS News melaporkan tiga percobaan dilakukan tetapi mengutip seorang pejabat yang tidak disebutkan namanya mengatakan, “dia tidak menemukan Joe Biden yang benar.”

Catatan medis presiden dibatasi sedemikian rupa sehingga akan sulit bagi seorang pelaut junior untuk mengaksesnya, menurut CBS News. Motif pelaut untuk mencari catatan tersebut tidak jelas, tetapi dia tampaknya melakukannya “dari rasa ingin tahu,” menurut penyelidikan. Pelaut tersebut mendapat disiplin administratif, meskipun detailnya belum dirilis.

Kesehatan Biden telah semakin menjadi sorotan dalam dua minggu terakhir setelah penampilan debat yang buruk melawan Donald Trump yang telah dipenjara. Presiden terkadang kesulitan untuk menyelesaikan kalimat dan mengucapkan “Kami akhirnya mengalahkan Medicare” dalam kebodohan paling terkenal malam itu. Dampak dari debat mendorong beberapa pendukung paling setia Biden untuk mempertanyakan apakah dia dalam posisi untuk mengalahkan Trump dalam pemilihan November, terutama karena Biden telah tertinggal dalam jajak pendapat sejak akhir 2023. Beberapa telah menyarankan agar Wakil Presiden Kamala Harris menjadi nominee presiden yang baru.

Tetapi Biden telah berjanji untuk tetap dalam perlombaan dan tidak banyak yang dapat dilakukan oleh siapa pun untuk mengubahnya jika dia tidak mundur dengan sukarela. Presiden memiliki delegasi yang cukup untuk konvensi yang akan datang di Chicago untuk secara resmi mengamankan nominasi dan kebanyakan Demokrat tampak semakin pasrah pada kenyataan bahwa Biden akan menjadi nominee apa pun yang terjadi. Presiden saat ini duduk di 39,9% dalam rata-rata jajak pendapat nasional FiveThirtyEight dengan Trump di 42,1% dan calon independen Robert F. Kennedy Jr. di 9,5%.

MEMBACA  Joe Biden mengumpulkan G7 sebagai tanggapan terhadap serangan 'berani' Iran terhadap Israel

Trump juga unggul di sebagian besar setengah lusin negara yang closely watched dan bahkan mendapat polling yang relatif baik di negara-negara Demokrat tradisional seperti Minnesota, yang saat ini memiliki rekor terpanjang dari setiap negara yang tidak memilih presiden Republik. Minnesota tidak memilih Republik sejak 1972 tetapi rata-rata jajak pendapat FiveThirtyEight untuk negara tersebut saat ini memiliki Biden di 41,6%, Trump di 40,5%, dan Kennedy di 8,7%.

Seorang peserta Kaukus Demokrat anonim memberitahu reporter politik Semafor Kadia Goba pada hari Selasa bahwa moral kaukus berada pada titik terendah sepanjang sejarah. Goba dilaporkan bertanya apakah mereka akan membandingkannya dengan pemakaman, seperti yang dilakukan orang lain sebelumnya. Jawabannya, menurut Goba: “Itu adalah sebuah penghinaan bagi pemakaman.”