Amazon Meningkatkan Keamanan untuk Menghadapi Protes Proyek Nimbus

Amazon terlihat memiliki keamanan yang sangat diperketat untuk New York Amazon Web Services Summit pada hari Rabu, dua minggu setelah sejumlah aktivis mengganggu Washington, DC, AWS Summit sebagai protes terhadap Proyek Nimbus, kontrak komputasi awan senilai $1,2 miliar antara Amazon dan Google dengan pemerintah Israel. Pembatasan di New York berhasil meredakan rencana beberapa aktivis untuk mengacaukan pidato utama dari Matt Wood, wakil presiden produk AI di AWS.

Amazon hanya mengizinkan individu yang disetujui untuk menghadiri pidato utama. Para aktivis, yang telah mendaftar online untuk menghadiri acara tersebut, semua menerima email sebelum konferensi yang memberitahu mereka bahwa mereka tidak akan diizinkan masuk ke pidato utama karena ruang yang terlalu sedikit.

Selain itu, ada kehadiran yang kuat dari penjaga keamanan pribadi dan personel dari Departemen Kepolisian New York dan Kepolisian Negara Bagian New York di konferensi tersebut. Meskipun dilarang masuk ke pidato utama, para aktivis berhasil masuk ke gedung, di mana keamanan menyita poster dan selebaran selama pemeriksaan tas, yang tidak semua peserta konferensi harus menjalani.

Amazon sebelumnya mengatakan bahwa mereka menghormati “hak-hak karyawan mereka untuk berekspresi tanpa rasa takut akan pembalasan, intimidasi, atau pelecehan,” merujuk pada protes Proyek Nimbus. Namun, keamanan yang diperketat menunjukkan bahwa perusahaan sedang mengambil langkah-langkah untuk mencegah ketidaksetujuan tambahan. Google, di sisi lain, memecat 50 karyawan setelah protes April yang mencolok terkait kontrak komputasi awan perusahaan dengan pemerintah Israel.

Para aktivis di balik gangguan pidato yang direncanakan semuanya adalah pengorganisir dengan No Tech for Apartheid (NOTA), sebuah koalisi pekerja teknologi, pengorganisir dengan kelompok akar rumput Muslim MPower Change, dan anggota dari kelompok Yahudi anti-Zionis Jewish Voices for Peace. (NOTA dibuat pada tahun 2021 segera setelah berita tentang Proyek Nimbus menjadi publik.) Kelompok ini merencanakan protes duduk di Google dan tindakan terbaru lainnya yang menargetkan Proyek Nimbus.

MEMBACA  ETF Bitcoin Telah Tiba. Inilah Siapa yang Berpotensi Kaya

Mereka yang bermaksud mengganggu pidato Wood termasuk Zelda Montes, mantan insinyur perangkat lunak YouTube, dan Hasan Ibraheem, mantan insinyur perangkat lunak Google. Keduanya termasuk dalam 50 karyawan Google yang dipecat pada musim semi. Jamie Kowalski, mantan karyawan perangkat lunak Amazon yang bekerja di perusahaan selama enam tahun, Ferras Hamad, mantan karyawan Meta yang baru-baru ini dipecat setelah mengangkat keprihatinan tentang sensor anti-Palestina, dan satu pekerja teknologi lainnya, yang tidak mengungkapkan namanya secara publik, juga merencanakan untuk melakukan protes.

Lima aktivis NOTA lainnya berdiri di luar AWS Summit, di belakang barikade, dan mendistribusikan selebaran informatif. Mereka menggantung spanduk besar yang bertuliskan “Pekerja Google dan Amazon Mengatakan: Hentikan Nimbus, Akhiri Pendudukan, Tidak Ada Teknologi untuk Apartheid” dan “Genosida Didorong oleh AWS” di atas gambar lingkungan Gazan yang hancur menjadi reruntuhan.