Acara terbaik di Max pada tahun 2023

Layanan streaming yang sebelumnya dikenal sebagai HBO Max melakukan transformasi menjadi gadis ajaib tahun ini, dengan menghilangkan bagian yang paling dikenal dari namanya dan hanya menjadi Max. Perubahan nama yang dipertanyakan ini terjadi setelah merger antara WarnerMedia dan Discovery dan, menurut eksekutif WarnerDiscovery, bertujuan untuk memberi sinyal kepada pelanggan bahwa Max baru memiliki konten yang dapat dinikmati oleh seluruh keluarga.

Setelah merger, Max kehilangan 1,8 juta pelanggan (yang WarnerMedia anggap sebagai penurunan secara alami). Namun, penggabungan perpustakaan berarti drama-drama berkualitas tinggi seperti The Sopranos dan Oz tampil bersama acara-acara yang sangat populer (apa cara yang sopan untuk mengatakan ‘sampah’?) seperti 90 Day Fiance dan Property Brothers yang, dalam jangka panjang, akan menarik bagi para penggemar TV bergengsi dan keluarga.

Succession

Di era streaming, menonton acara secara langsung telah hampir lenyap dengan lebih banyak orang menonton acara sesuai dengan kecepatan dan waktu mereka sendiri. Namun, Succession adalah acara yang menantang konvensi ini. Media sosial cenderung membuat acara hiburan terlihat lebih besar dan lebih meluas daripada kenyataannya, dan Succession memanfaatkannya. Meskipun memiliki penonton relatif kecil dengan puncak 2,9 juta penonton, acara ini menjadi acara Minggu malam di Twitter. Musim terakhirnya tidak terkecuali, berhasil melakukan apa yang tidak dapat dilakukan oleh Game of Thrones dengan musim terakhirnya sendiri: menyelesaikan dengan cara yang kuat dan memuaskan. Musim terakhir Succession memberikan momen-momen emosional dan memicu diskusi seperti musim-musim sebelumnya. Ini adalah acara yang membuat Anda berlangganan Max dan semoga akan ada acara lain yang membuat menonton TV bersama menjadi menyenangkan lagi.

Barry

Barry adalah salah satu acara yang harus Anda tonton dengan mata tertutup. Musim terakhirnya tayang perdana tahun ini dan menjadi penghormatan yang spektakuler bagi serial yang memulai dengan komedi agar bisa dekat dengan Anda dan kemudian menghancurkan lutut Anda dengan tongkat aluminium.

Obsesi Barry (Bill Hader) sepanjang seri untuk menjadi orang yang baik telah mengubahnya menjadi versi yang paranoid dan sangat kejam dari dirinya sendiri. Ketidakmampuannya untuk menerima tanggung jawab atas tindakannya membawanya pada jalur yang secara ironis memberinya apa yang dia inginkan tetapi tanpa cara untuk menikmatinya. Dan ketidakmampuan untuk mengakui kesalahan juga mempengaruhi orang-orang di sekitarnya, membuat hidup mereka sama sengsara. Barry mengungkapkan ketidakaslian Hollywood, baik sebagai entitasnya sendiri maupun bagaimana kebohongan itu ditanamkan oleh orang-orang yang tinggal di sana. Karakter-karakter dalam acara ini dengan ironis melakukan kejahatan yang paling keji untuk menghindari terlihat atau merasa buruk tentang diri mereka sendiri.

MEMBACA  Bagaimana cara mengakses ChatGPT di Android akan menjadi lebih mudah

Kemampuan Barry membuat Anda tertawa sambil menakut-nakuti Anda dengan penampilan menakutkan dari Bill Hader, Sarah Goldberg, Anthony Carrigan, dan Henry Winkler menjadikannya acara TV yang menyakitkan untuk ditonton.

BattleBots

BattleBots telah menjadi institusi di rumah saya. Suami saya sangat menyukai acara ini dengan semangat yang hanya dimiliki untuk sepak bola Ohio State, dan antusiasmenya telah menular kepada saya. Kunci dari acara kompetisi yang baik adalah membuat penonton terlibat dengan pesaing, dan meskipun dalam kasus BattleBots para pesaingnya adalah objek tak bernyawa, acara ini berhasil membangun narasi untuk bot dan tim mereka.

Menyaksikan berbagai jenis bot, mempelajari mekanisme dan strategi di balik senjata mereka, dan melihat sejauh apa yang dilakukan oleh tim mereka untuk membuat mereka menonjol, sangat menyenangkan. Ada bot bernama Ripperoni dengan senjata piringan yang berputar yang dibuat seperti pizza dan rangka yang terlihat seperti kotak pizza. Sebagai bagian dari trik tersebut, pembuat Ripperoni berpakaian sebagai koki pizza dengan cambang palsu yang sesuai. Ada bot lain yang sebenarnya adalah forklift raksasa bernama Free Shipping dan tim lain yang berpakaian dengan warna neon yang terinspirasi dari LMFAO, sambil mengadopsi sikap “Sorry For Party Rocking” yang sesuai.

Dan pertandingan itu sendiri menjadi hiburan yang menarik. Saya kesulitan menonton sepak bola karena tidak tahan melihat manusia menerima pukulan seperti itu. Tetapi tidak ada yang terluka ketika dua bot saling bertabrakan dan terjadi kerusakan logam. Jika Anda pernah ingin menonton gulat profesional tetapi tidak memiliki orang di sekitar Anda untuk menjelaskan persaingan pegulat, sejarah, dan drama di belakang layar, coba BattleBots.

The Last of Us

MEMBACA  Hanya di bawah 1,4 juta mobil listrik murni di jalan-jalan Jerman pada tahun 2023

The Last of Us memicu kebanjiran komentar bahwa adaptasi permainan video sekarang menjadi bagus, yang semakin diperparah oleh kesuksesan film The Super Mario Bros yang meraup miliaran dolar di box office. Meskipun Arcane, Castlevania, The Witcher, dua film Mortal Kombat, Werewolves Within, Street Fighter, dan dua film Tomb Raider Angelina Jolie telah membuktikan bahwa adaptasi permainan video berkualitas memungkinkan sejak lama sebelum tahun 2023.

Ketika Anda mengambil permainan dengan premis yang sudah dikenal, memberikan anggaran dan pengarah acara drama prestise HBO, lalu memilih aktor yang dikenal sebagai sosok ayah yang tegar dengan hati emas bersama dengan seorang pemuda yang berapi-api yang menggemaskan, tidak peduli apa pun, Anda akan mendapatkan hiburan yang menarik. Gabungkan semua itu dengan keinginan untuk membiarkan acara itu berjalan dengan caranya sendiri dan tidak terlalu mengikuti kanon permainan; sekarang Anda benar-benar menuai hasilnya.

Meskipun saya kesal dengan gagasan bahwa adaptasi permainan hanya baru-baru ini menjadi bagus, saya tidak bisa menyalahkan penggunaan The Last of Us sebagai ukuran antara masa BloodRayne dan masa sekarang.

The Righteous Gemstones

Sejujurnya, musim ketiga The Righteous Gemstones tidak sekuat dua musim sebelumnya. Ada sesuatu yang tajam tentang keberanian acara ini untuk memparodikan fenomena unik Amerika yaitu gembala gereja karismatik yang kaya raya dan tingkat disonansi kognitif yang diperlukan untuk menjalankan gereja seperti perusahaan penghasil uang. Musim ketiga, namun, memilih untuk mengesampingkan jenis sindiran itu untuk menggali drama pribadi dan keluarga Gemstones yang berdampak buruk pada acara ini. Namun, menarik melihat Gemstones memparodikan contoh unik (dan berkelahi) dari spiritualisme Amerika: pemimpin kultus yang suka membaca Kitab Suci dan membawa senjata api. Ini seperti menonton dua orang terburuk yang Anda kenal terlibat perkelahian. Siapapun yang menang, semua orang kalah.

MEMBACA  Lampu leher adalah sahabat terbaik pecinta buku

Meskipun saya tidak terlalu suka dengan musim ketiga, saya tidak bisa berhenti menonton The Righteous Gemstones terutama karena keluarga Gemstone – Danny McBride, John Goodman, Edi Patterson, dan Adam DeVine – sangat lucu dan acara ini memberikan katarsis secara pribadi. Saya pernah sebentar menghabiskan waktu di gereja semacam itu dan The Righteous Gemstones memberi saya kesempatan untuk mengejek sesuatu yang sangat kacau tapi juga sangat diterima sebagai sesuatu yang normal.

Selain itu, sangat menghibur melihat ketakutan yang ditunjukkan di wajah orang-orang (suami saya) ketika mereka mengira sesuatu di acara itu adalah lebihan – seperti gembala turun ke panggung melalui kabel atau diangkut melalui lorong-lorong dengan menunggang kuda – padahal itu adalah hal-hal nyata yang sering terjadi di gereja mereka sendiri.

Juga! Musim ketiga The Righteous Gemstones memberikan kita Baby Billy’s Bible Bonkers dan hanya itu saja, sudah layak masuk dalam daftar.

The Gilded Age

Setelah sangat terhibur oleh musim pertama The Gilded Age, saya dengan mantap menerima kenyataan bahwa acara ini hanya akan mendapatkan satu musim. Saya tidak pernah mendengar kabar tentang pembaharuan atau pengumuman tentang acara ini, dan saya hanya berasumsi bahwa acara ini bergabung dengan tumpukan acara yang menghibur, bagus, tetapi hanya ditujukan untuk satu musim di dunia ini. Bayangkan kejutan saya ketika musim kedua The Gilded Age tiba-tiba ditayangkan awal tahun ini tanpa ada pengumuman atau iklan di Max.

The Gilded Age adalah drama sejarah yang diproduksi dengan kostum yang sangat rapi yang memeriksa kehidupan kelas atas dan kelas menengah Kota New York pada tahun 1880-an. Acara ini dibuat oleh Julian Fellowes yang terkenal dengan Downton Abbey, jadi jika Anda terbiasa dengan dan terhibur oleh drama-drama