Warga Palestina di Tepi Barat Hidup dalam Bayangan Perang di Gaza

Di Tepi Barat yang diduduki, warga Palestina hidup dalam bayangan perang yang terus berlangsung di Gaza. Bagi mereka, ini berarti peningkatan serbuan dan penangkapan, pembatasan keamanan yang lebih ketat, kekerasan pemukim dan kemerosotan ekonomi. Kami menghabiskan waktu dengan dua warga Palestina yang kehidupan dan mata pencahariannya sedang diubah oleh perang dan yang khawatir bahwa beberapa perubahan ini mungkin berlangsung lama. Supir taksi dan pemandu wisata berusia 29 tahun, Laith Al-Muti sekarang menunggu sepanjang hari di salah satu checkpoint yang dikendalikan Israel ke Betlehem. Tetapi belakangan ini, hampir tidak ada pengunjung yang lewat. Tiga puluh tujuh kilometer jauhnya di wilayah Tel Rumeida di Hebron, kehidupan Wijdan Ziadeh juga berhenti. Lokasi permukiman Israel, warga Palestina di daerah tersebut mengatakan bahwa gerakan mereka, yang terbatas sebelum perang, telah terasa lebih terbatas sejak 7 Oktober. Kontrol keamanan di Hebron terbagi menjadi dua zona. H1 dikelola oleh Otoritas Palestina dan H2, tempat tinggal Ziadeh, dikelola oleh militer Israel. Militer Israel mengatakan kepada The Times bahwa langkah-langkah keamanan telah meningkat di Tepi Barat sebagai bagian dari respons terhadap operatif teroris, termasuk Hamas, dan bahwa pasukan mereka berada di Tel Rumeida untuk membantu memastikan keamanan semua warga. Tetapi Ziadeh hidup dalam ketakutan akan adegan agresi pemukim seperti yang ditangkap oleh warga Palestina di sekitar. Ziadeh mengatakan sejak perang, tetangga pemukimnya menjadi lebih agresif terhadap dirinya dan dua putranya. Di seluruh Tepi Barat, insiden kekerasan pemukim terhadap warga Palestina melonjak setelah 7 Oktober, menurut PBB, yang telah mencatat hampir 950 serangan hingga Juni 2024. Warga Palestina di daerah tersebut mengatakan bahwa militer Israel berada di sana untuk melindungi para pemukim dan bahwa kekerasan pemukim terhadap warga Palestina sebagian besar tidak dihukum, pola jangka panjang yang dijelaskan dalam penyelidikan Times baru-baru ini. Kembali ke Betlehem, Laith juga khawatir akan masa depan. Tempat-tempat yang dulu sering dia kunjungi bersama wisatawan, seperti Gereja Kelahiran, sekarang kosong. Al-Muti dan Ziadeh mengatakan bahwa mereka tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya bagi mereka atau bagi orang lain di Tepi Barat.

MEMBACA  Memperbaiki Jaringan Telepon Gaza Adalah Tugas Berbahaya dan Penting