Fractured Prancis kiri menandatangani pakta untuk melawan pemilihan cepat

Unlock the Editor’s Digest secara gratis

Partai-partai kiri Prancis yang biasanya terpecah telah menandatangani pakta untuk menjalankan satu daftar kandidat dalam pemilihan cepat di akhir bulan ini saat mereka berusaha untuk menghalangi kemajuan ekstrim kanan yang dipimpin oleh Marine Le Pen.

“Kami ingin melaksanakan sebuah program dengan kebijakan-kebijakan sosial dan ekologis baru untuk membangun alternatif terhadap Emmanuel Macron dan melawan proyek rasialis ekstrim kanan,” kata mereka pada Senin malam.

Bahwa mereka berhasil membuat kesepakatan awal begitu cepat adalah tanda betapa panggilan mendadak Presiden Macron untuk pemilihan cepat telah mengguncang lanskap politik di Prancis, mengirim partai-partai berlomba-lomba untuk menemukan aliansi menjelang pemungutan suara dua putaran yang dimulai pada 30 Juni.

Presiden memanggil pemungutan suara tersebut langsung setelah kekalahan telak dari Rassemblement National (RN) ekstrim kanan dalam pemilihan parlemen Eropa akhir pekan lalu. Dia diperkirakan akan mengadakan konferensi pers pada Selasa malam.

Malam Senin, sebuah pernyataan bersama yang menguraikan rencana tersebut ditandatangani oleh Partai Sosialis, Komunis, Hijau, partai kiri jauh France Unbowed yang dipimpin oleh pemimpin kontroversial Jean-Luc Mélenchon, dan beberapa partai kecil lainnya, termasuk milik aktivis yang beralih menjadi politikus Raphael Glucksmann, yang melancarkan kampanye kuat bagi kiri Prancis dalam pemilihan EU.

Partai-partai juga menggugah seruan dari serikat buruh dan kelompok mahasiswa untuk menggerakkan protes terhadap ekstrim kanan. “Kami mendorong orang untuk bergabung dalam demonstrasi,” kata pernyataan tersebut.

RN Le Pen berada dalam posisi kuat untuk mendapatkan banyak kursi lagi di parlemen 577 anggota daripada 88 yang mereka pegang sekarang. Para pemimpin partai mengatakan mereka berusaha untuk mendapatkan mayoritas mutlak yang akan memungkinkan mereka mengambil alih kantor perdana menteri dan menjalankan pemerintahan, yang akan menjadi bencana bagi Macron dan gempa bumi bagi Prancis.

MEMBACA  Esther Duflo Mengusulkan Pajak Miliaran Rupiah untuk Melindungi Orang Paling Miskin di Dunia dari Perubahan Iklim

Polling pertama yang dirilis oleh Harris Interactive malam Senin memperkirakan RN akan menduduki peringkat pertama dengan 235 hingga 265 kursi, di bawah dari 289 yang dibutuhkan untuk mayoritas mutlak, sementara aliansi sentris Macron akan memenangkan 125 hingga 155 anggota parlemen, dibandingkan dengan 249 yang mereka pegang sekarang.

Daftar kiri yang digabungkan akan memenangkan 115 hingga 145 kursi versus 153 yang mereka miliki sekarang, demikian hasil polling tersebut. Partai konservatif Les Républicains, pewaris gerakan Gaullist yang masih memiliki sejumlah besar anggota parlemen dalam parlemen saat ini, berada di jalur bersama dengan partai-partai kanan kecil lainnya untuk memenangkan 40 hingga 55, dibandingkan dengan 74 sekarang.

Aliansi kiri baru ini menamakan aliansi baru mereka sebagai Front Populaire, atau Front Populer, dinamakan sesuai dengan kerja sama singkat antara faksi-faksi Komunis dan Sosialis yang dimulai pada 1936 dan membawa politikus sosialis Léon Blum menjadi perdana menteri.

Tetapi di balik slogan-slogan itu terdapat realitas sulit bagi kiri – mereka tetap terpecah dalam isu-isu geopolitik seperti perang Rusia melawan Ukraina dan perang Israel dengan Hamas di Gaza, serta sikap mereka terhadap Uni Eropa. Selama kampanye terbaru untuk parlemen UE, partai-partai saling mengkritik secara keras atas perbedaan-perbedaan ini.

Koalisi elektoral kiri sebelumnya, yang diberi nama Nupes, juga ditandatangani di bawah tekanan menjelang pemilihan legislatif Prancis 2022 setelah Macron memenangkan masa jabatan kedua sebagai presiden. Mereka melupakan perbedaan kebijakan untuk memenangkan kursi tetapi kemudian cepat meledak setelah para anggota parlemen berada di parlemen dan France Unbowed yang dominan pada saat itu mengambil posisi kiri jauh yang semakin radikal.

MEMBACA  Calon pembeli Tesla mengacuhkan perusahaan saat reputasi Musk menurun

Apakah Mélenchon yang melemah masih menuntut peran penting dalam aliansi baru tetap harus dilihat, tetapi kehadirannya ditentang oleh partai-partai kiri lainnya. Mantan perdana menteri dan Sosialis Bernard Cazeneuve mengatakan di media sosial bahwa dia menentang setiap aliansi di mana partai LFI Mélenchon terlibat.

Glucksmann menetapkan garis merah pada Selasa mengatakan bahwa Mélenchon tidak bisa menjadi sosok utama dari kiri, juga tidak bisa diposisikan kepada pemilih sebagai calon perdana menteri mereka seperti dalam kampanye 2022. “Saya memiliki ide dan jelas bukan Mélenchon,” katanya, menambahkan bahwa pemimpin serikat yang populer sebelumnya Laurent Berger akan menjadi pilihan yang baik.

Sebagai tanda ketegangan yang terus menerus di kiri, salah satu rekan MEP Glucksmann, Aurore Lalucq, mengatakan di media sosial setelah aliansi Front Populer diumumkan bahwa “bukanlah sebuah kesepakatan, hanya sebuah pembukaan pembicaraan yang memungkinkan kami menetapkan syarat-syarat kami”.

Video: Mengapa ekstrim kanan sedang meningkat di Eropa | Film FT