Ukraina menurunkan usia wajib militer menjadi 25 tahun untuk mengatasi kekurangan jumlah pasukan yang bertempur melawan Rusia.

KIEV, Ukraina (AP) — Ukraina pada hari Rabu menurunkan usia konskripsi militer dari 27 menjadi 25 dalam upaya untuk mengisi kembali jumlah pasukan yang terdepleksi setelah lebih dari dua tahun perang menyusul invasi penuh Rusia.

Undang-undang mobilisasi baru mulai berlaku sehari setelah Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menandatanganinya. Parlemen Ukraina, Verkhovna Rada, telah mengesahkannya tahun lalu.

Belum jelas mengapa Zelenskyy membutuhkan waktu lama untuk menandatangani undang-undang tersebut. Dia tidak membuat komentar publik tentang hal itu, dan pejabat tidak mengatakan berapa banyak tentara baru yang diharapkan negara dapatkan atau untuk unit mana.

Konskripsi telah menjadi masalah sensitif di Ukraina selama beberapa bulan terakhir di tengah kekurangan infanteri yang semakin meningkat di atas kekurangan amunisi yang parah yang telah memberikan inisiatif medan perang kepada Rusia. Masalah Rusia sendiri dengan tenaga kerja dan perencanaan sejauh ini mencegahnya untuk sepenuhnya memanfaatkan keunggulannya.

Usia rata-rata tentara Ukraina, seperti mereka di pihak Rusia, adalah sekitar 40, kata analis militer. Beberapa warga Ukraina khawatir bahwa mengeluarkan orang dewasa muda dari pasar kerja akan berbalik merugikan dengan lebih banyak merusak ekonomi yang dilanda perang, tetapi masalah tersebut dilaporkan telah menjadi akut karena Kyiv bersiap menghadapi serangan musim panas yang diharapkan oleh pasukan Kremlin.

Zelenskyy jarang menyebut isu mobilisasi, dan parlemen telah mengadakan debat panjang dan tidak mendapati kesimpulan tentang itu dalam beberapa bulan terakhir.

Desember lalu, Zelenskyy mengatakan militer Ukraina ingin melakukan mobilisasi hingga 500.000 tentara lagi. Tetapi dia mengatakan telah meminta staf puncak untuk menjelaskan rincian tentang apa yang merupakan “masalah yang sangat sensitif” sebelum memutuskan apakah akan mengabulkan keinginan mereka.

MEMBACA  Rusia Berduka Atas Korban Serangan Gedung Konser Mematikan Oleh Reuters

Mobilisasi besar seperti itu akan menghabiskan Ukraina setara dengan $13,4 miliar, kata Zelenskyy saat itu. Aspek lain yang perlu dipertimbangkan termasuk apakah pasukan yang saat ini berada di garis depan akan diputar atau diizinkan untuk cuti, katanya.

Kebutuhan akan mobilisasi luas untuk memperkuat jumlah pasukan Ukraina dilaporkan menjadi salah satu area ketidaksetujuan antara Zelenskyy dan Jenderal Valerii Zaluzhnyi, komandan populer di kepala angkatan bersenjata Ukraina yang digantikan oleh presiden pada bulan Februari.

Statistik Kementerian Pertahanan Ukraina mengatakan militer Ukraina memiliki hampir 800.000 tentara pada Oktober. Itu tidak termasuk Garda Nasional atau unit lainnya. Secara total, 1 juta warga Ukraina berada dalam seragam.