Ukraina menurunkan usia pemanggilan militer untuk meningkatkan jumlahnya

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky telah menandatangani undang-undang yang menurunkan usia mobilisasi militer dua tahun dari 27 menjadi 25.

Kyiv telah menghadapi kerugian berat di medan perang setelah dua tahun perang, sedangkan Rusia telah mendapat manfaat dari keunggulan jumlah personel yang besar.

Langkah ini akan memungkinkan Ukraina untuk memanggil lebih banyak orang untuk mengisi kembali cadangan militernya, setelah jumlah relawan menurun.

Bapak Zelensky mengatakan pada bulan Desember bahwa diperlukan 500.000 prajurit lagi.

Meskipun RUU tersebut disahkan oleh anggota parlemen pada bulan Mei 2023, namun tidak berlaku karena Bapak Zelensky tidak menandatanganinya.

Belum jelas apa yang mendorong presiden untuk menandatangani RUU tersebut pada hari Selasa, namun sebelumnya ia telah memperingatkan rencana Rusia untuk melancarkan serangan musim semi atau musim panas tahun ini.

Tanda tangan Bapak Zelensky atas RUU tersebut bisa menunjukkan upaya Ukraina untuk membangun pertahanan yang kuat sebagai persiapan menghadapi serangan Rusia.

Pasukan Ukraina berharap dapat merebut kembali wilayah yang dikuasai Rusia serta memutus jalur pasokan Rusia ke Crimea.

Namun, tanpa superioritas udara dan dihadapi dengan pertahanan Rusia yang tangguh, serangan balik Kyiv terhenti pada awal musim dingin dan ada kekhawatiran bahwa pasukan Rusia bisa mengalahkan Ukraina.

Tahun lalu, Jenderal Ukraina Oleksandr Tarnavskyi memperingatkan bahwa pasukan telah terpaksa mengurangi beberapa operasi militer karena penurunan bantuan luar negeri.

Ukraina sangat bergantung pada pasokan dari Barat, terutama pengiriman peluru kendali jarak jauh dan sistem pertahanan udara. Namun, miliaran pound bantuan AS dan UE telah tertunda karena perselisihan politik.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan lebih dari 600.000 pasukannya sedang bertempur di Ukraina, namun tidak mengungkapkan berapa yang telah kehilangan nyawa di sana.

MEMBACA  Pilihan Terbaik Pengisi Daya Mobil Nirkabel untuk Tahun 2024

Sebuah laporan intelijen AS yang bersifat rahasia yang dirilis pada bulan Desember memperkirakan bahwa 315.000 pasukan Rusia telah tewas atau terluka sejak perang dimulai – yang hampir 90% dari personel militer Rusia pada awal invasi.

Pada bulan Februari, Bapak Zelensky mengatakan 31.000 prajurit Ukraina telah tewas sejak dimulainya perang, namun pejabat AS memperkirakan jumlah prajurit Ukraina yang tewas setidaknya 70.000 dan sebanyak 120.000 terluka.