Ukraina Meningkatkan Taktik Gerilya, Menargetkan Kereta

Para pengebom berhasil menempatkan empat bahan peledak di kereta barang Rusia yang mengangkut bahan bakar diesel dan jet, sekitar 3.000 mil dari perbatasan Ukraina. Namun, yang lebih penting daripada kerusakan kereta, kata pejabat intelijen Ukraina, adalah waktu ledakan. Mereka membutuhkannya meledak saat 50 gerbong kereta sedang melintasi terowongan sepanjang sembilan mil di pegunungan Severomuysky, terowongan kereta terpanjang di Rusia.

Ukraina berharap dapat mengganggu saluran vital untuk senjata yang dikirim ke Rusia dari Korea Utara, pada saat pasukan Ukraina di garis depan berjuang untuk menahan serangan Rusia yang tak kenal lelah. Kereta dapat diganti dan jalur cepat diperbaiki. Namun, kerusakan serius pada terowongan ini, yang membutuhkan puluhan tahun untuk dibangun, mungkin tidak semudah memperbaikinya.

Rusia dan Ukraina terus bertempur dalam skala besar, baik di darat maupun dengan serangan udara. Pejabat Rusia menuduh Ukraina menyerang kota Rusia, Belgorod, pada hari Sabtu, menewaskan setidaknya 20 orang dan melukai lebih dari 100 lainnya, sebagai respons terhadap serangan rudal Rusia yang masif di beberapa kota Ukraina sehari sebelumnya.

Namun, taktik gerilya – termasuk sabotase, serangan komando, pembunuhan terarah, dan upaya meledakkan gudang amunisi, jalur pipa minyak, dan jalur kereta api – menjadi semakin penting ketika kedua belah pihak gagal membuat kemajuan signifikan di garis depan.

Jadi pada pukul 17:20 pada 29 November, terjadi kebakaran di dalam terowongan, melaporkan Russian Railways. Media Rusia menyiarkan rekaman api di sekitar pintu masuk terowongan, dan pejabat mengatakan ledakan itu disebabkan oleh “detonasi alat peledak yang tidak dikenal.”

Tingkat kerusakan masih belum jelas. Setiap pihak memberikan penilaian yang berbeda tentang dampak ledakan tersebut. Namun, ledakan kedua di jalur kereta yang berdekatan terjadi dalam waktu 48 jam. Ditambah dengan serangan sabotase lainnya di Rusia dan di belakang garis Rusia di Ukraina yang diduduki, ledakan tersebut menandakan peningkatan ketergantungan Kyiv pada taktik-taktik tidak biasa untuk membantu pasukan konvensional yang berjuang untuk bertahan dari serangan Rusia yang semakin intensif.

MEMBACA  Tesla dilaporkan meningkatkan gaji pekerja pabrik AS saat serikat buruh semakin dekat

“Perang di Ukraina sedang berubah saat ini, dengan Ukraina meningkatkan jumlah operasi gerilya terhadap pasukan Rusia dan mengurangi operasi konvensional,” kata Seth G. Jones, seorang analis di Center for Strategic and International Studies yang sebelumnya menjabat sebagai penasihat jenderal komando Pasukan Operasi Khusus Amerika Serikat di Afghanistan. “Tujuannya adalah memberikan kematian dengan seribu luka.”

Rusia, dengan tiga kali jumlah penduduk Ukraina dan kompleks industri militer yang jauh lebih besar, saat ini memiliki keunggulan dalam perang konvensional, terutama dengan bantuan militer Barat yang berkelanjutan bagi Ukraina dipertanyakan. Namun, analis militer menunjukkan bahwa kekuatan pendudukan lebih rentan terhadap serangan oleh pengebom yang bekerja untuk atau simpatik dengan negara yang diserang. Dan kampanye Rusia yang menghancurkan di Ukraina terus memicu perlawanan di wilayah yang diduduki.

Dengan serangan terus dilakukan terhadap pejabat pendudukan Rusia, Pusat Perlawanan Nasional Ukraina, yang dibentuk oleh militer Ukraina untuk melatih dan mengoordinasikan jaringan partisan di wilayah yang diduduki, mengatakan bulan ini bahwa Rusia mengalokasikan semakin banyak pasukan elit untuk membasmi kelompok bawah tanah tersebut.

Meskipun kewaspadaan meningkat, partisan Ukraina mengatakan mereka berhasil meledakkan kereta barang pada 15 Desember saat mengangkut amunisi dan bahan bakar dari Crimea yang diduduki Rusia ke Melitopol, di Ukraina selatan.

Serangan sebelumnya pada jalur kereta api di luar Pegunungan Ural – penghalang alami yang selama ini menjaga infrastruktur militer penting negara itu dari serangan musuh – memberikan gambaran tentang dunia gelap taktik gerilya dan bagaimana taktik-taktik tersebut dapat memiliki efek yang besar.

Meskipun pejabat Ukraina sering kali tidak banyak mengungkapkan operasi di dalam Rusia, kali ini mereka ingin Kremlin tidak ragu tentang siapa yang berada di balik serangan-serangan tersebut.

MEMBACA  Ukraina akan memproduksi 1 juta drone per tahun

“Jasa keamanan Rusia harus terbiasa dengan kenyataan bahwa orang-orang kami ada di mana-mana,” kata seorang pejabat senior dari dinas intelijen Ukraina, yang dikenal sebagai SBU, setelah serangan kereta kedua, dengan memberikan detail operasi tersebut dengan syarat anonimitas karena alasan keamanan. Detail serangan-serangan tersebut dikonfirmasi oleh pejabat dan dua pejabat Ukraina senior lainnya yang akrab dengan operasi tersebut, dan sesuai dengan detail yang dirilis oleh otoritas Rusia, video dari lokasi kejadian, dan laporan media Rusia.

Layanan keamanan Rusia, yang dikenal sebagai FSB, mengatakan segera setelah itu bahwa mereka telah menangkap dua orang yang diduga sebagai pihak yang mengatur beberapa serangan pembakaran atas nama Kyiv, termasuk seorang pria yang mereka katakan memasang ranjau magnetik di kereta yang meledak di dalam terowongan.

Russian Railways mengklaim bahwa 120 pekerja membersihkan terowongan dalam beberapa hari dan mengatakan lalu lintas kereta telah kembali normal. Pejabat intelijen Ukraina mengatakan bahwa membutuhkan bulan untuk memulihkan kembali lintasan pegunungan secara penuh. Tidak mungkin untuk memverifikasi kedua versi tersebut.

Ukraina tidak sendiri dalam menggunakan taktik gerilya. Rusia juga menggunakan mata-mata, pengebom dan kolaborator, dan mereka juga menargetkan kereta api. Otoritas Polandia menghukum 14 orang pada 19 Desember atas tuduhan melakukan sabotase dan kegiatan propaganda atas arahan intelijen Rusia, kata Kementerian Dalam Negeri Polandia dalam sebuah pernyataan. Sasaran utama mereka, kata kementerian, adalah “kereta yang mengangkut bantuan militer dan kemanusiaan ke Ukraina dan persiapan untuk penumpukan kereta.”

Kereta sangat penting bagi kedua belah pihak, karena mereka dirancang untuk menjadi tulang punggung sistem pasokan Soviet. Namun, serangan berani terhadap terowongan di Timur Jauh Rusia kemungkinan menjadi perhatian khusus bagi Kremlin, kata Emily Ferris, seorang peneliti di Royal United Services Institute di Britania Raya yang mengkhususkan diri pada Rusia.

“Ini adalah sesuatu yang telah mengganggu Rusia selama lebih dari satu abad – bagaimana mengamankan jalur kereta yang sangat panjang dan rentan ini,” katanya.

MEMBACA  BPKH Memperkuat Kerjasama dengan Mitra Saudi untuk Meningkatkan Ekosistem Haji

Hanya ada dua jalur kereta api yang mencakup luasnya wilayah Rusia: jalur trans-Siberia, yang membentang sejauh 5.772 mil dari Vladivostok ke Moskow, dan Jalur Utama Baikal-Amur, atau BAM, yang berjalan sekitar 2.600 mil dari dekat Samudra Pasifik sebelum bergabung dengan jalur trans-Siberia.

Mereka adalah satu-satunya jalur yang menghubungkan Rusia dengan Tiongkok dan, di tengah lonjakan perdagangan dengan Beijing, jalur-jalur tersebut lebih penting dari sebelumnya, secara ekonomi dan militer, bagi Kremlin. Namun, mereka merupakan tantangan untuk dijaga karena melintasi dataran Siberia, hutan yang lebat, dan stepa terbuka.

Sistem kereta api yang terhubung antara Rusia dan Belarus memfasilitasi pergerakan cepat pasukan dan perlengkapan antara kedua negara, memungkinkan Belarus bertindak sebagai landasan peluncur serangan Moskow terhadap Kyiv dari utara pada bulan Februari 2022.

Serangan terhadap jaringan kereta api tersebut menambah kesulitan logistik Rusia pada hari-hari awal perang dan berkontribusi pada kegagalan Kremlin untuk merebut Kyiv, kata Ms. Ferris.

Sejak itu, serangan di dalam Rusia terus berlanjut, oleh agen yang bekerja untuk Ukraina, tetapi juga termasuk kelompok-kelompok anarkis Rusia yang terkait secara longgar, katanya.

Pada November, badan intelijen militer Inggris melaporkan, “Tujuh belas bulan setelah insiden pertama dilaporkan, sabotase kereta api Rusia oleh aktivis anti-perang terus menjadi tantangan yang signifikan bagi otoritas Rusia.”

Penelitian oleh media independen Rusia, Mediazona, menemukan bahwa hingga Oktober, 76 kasus sabotase kereta api yang kemungkinan terjadi telah diajukan ke pengadilan di Rusia sejak invasi. Setidaknya 137 orang, sebagian besar di bawah usia 24 tahun, telah diadili, lapor agensi tersebut.

Badan intelijen militer Ukraina mengatakan pada akhir November bahwa agen-agen mereka menargetkan infrastruktur kereta api di seluruh Rusia, dengan mengklaim tanggung jawab