Ukraina Membantah Rumor Penutupan Perbatasan bagi Pria dengan Kelompok Ketidakmampuan Tingkat 3

Aturan perlintasan perbatasan bagi individu dengan disabilitas kelompok 3 tetap tidak berubah, demikian yang dikatakan juru bicara Layanan Penjaga Perbatasan Negara (SBGS) Ukraina, Andriy Demchenko, dalam sebuah komentar kepada Ukrainska Pravda pada 30 Desember.

Di Ukraina, individu dengan disabilitas dibagi menjadi tiga kelompok. Kelompok-kelompok ini mengatur akses terhadap tunjangan kesejahteraan sosial dan pembebasan dari wajib militer, di antara efek lainnya. Disabilitas kelompok 1 berlaku bagi individu yang tidak dapat hidup sendiri dan membutuhkan perawatan konstan, disabilitas kelompok 2 berlaku bagi individu yang dapat hidup sendiri tetapi tidak dapat bekerja tanpa memperhatikan akomodasi, dan disabilitas kelompok 3 berlaku bagi individu yang mampu hidup dan bekerja sendiri, meskipun dengan akomodasi.

Berita selengkapnya: Perdana Menteri Polandia, Tusk, hampir mengakhiri protes angkutan truk di perbatasan

Beredar rumor di media sosial Ukraina bahwa pria usia wajib militer dengan disabilitas kelompok 3 telah ditolak haknya untuk meninggalkan Ukraina, meskipun telah dibebaskan dari wajib militer. Skandal terbaru tentang masalah ini meletus setelah 20 orang diusir dari kereta Ukraina yang menuju Polandia.

Berita selengkapnya: Protes angkutan truk Polandia berlanjut, meskipun ada kemajuan untuk mengakhiri blokade

“Tidak ada perubahan pada aturan perlintasan perbatasan, tetapi SBGS akan secara konsisten memverifikasi kondisi keberangkatan dan dengan tegas menegakkan hukum,” ujar Demchenko.

Aturan-aturan ini menentukan kondisi untuk perlintasan perbatasan selama masa hukum militer, terutama bagi pria – warga negara Ukraina yang dibatasi untuk meninggalkan negara – dan dengan jelas menguraikan kategori dan kondisi bagi warga negara untuk menyeberangi perbatasan.

“Pengawal perbatasan secara cermat memeriksa dokumen-dokumen yang menjadi dasar keberangkatan seseorang,” kata Demchenko.

“Kami sering melihat individu yang mencoba memanfaatkan kondisi perlintasan perbatasan, seperti memiliki motif tersembunyi atau menggunakan dokumen palsu atau fiktif.”

MEMBACA  Tesla akan menghasilkan miliaran dari kemitraan pengisian daya dengan Ford, yang lain

Sejak awal tahun, hampir 50.000 warga negara Ukraina telah ditolak keluar di perbatasan karena tidak mematuhi peraturan hukum militer, dengan tiga ribu dokumen palsu yang terungkap, menurut SBGS.

Kami membawa suara Ukraina ke dunia. Dukung kami dengan sumbangan satu kali, atau menjadi Patron!

Baca artikel asli di The New Voice of Ukraine