Ukraina Memanggil Pertemuan Darurat Dewan Keamanan PBB Tentang Serangan Rudal Rusia

Menurut Menteri Luar Negeri Ukraina, Dmytro Kuleba, Ukraina dan koalisi negara lain telah mengajukan permintaan untuk mengadakan pertemuan darurat Dewan Keamanan PBB mengenai serangan besar-besaran yang dilakukan oleh Rusia pada tanggal 29 Desember.

Kuleba tidak mengungkapkan rincian lainnya.

Baca juga: 5 orang tewas, 15 terluka di Dnipro selama serangan misil dan drone terbesar Rusia dalam perang ini

“Ukraina, bersama dengan tiga puluh enam Negara Anggota PBB, meminta Presiden Ekuador untuk mengadakan pertemuan darurat DK PBB guna mengatasi serangan misil dan drone Rusia terhadap Ukraina, yang mengakibatkan banyak korban sipil dan kerusakan berat pada infrastruktur sipil,” kata Kepala Kementerian Luar Negeri.

Baca juga: Kementerian Energi Ukraina mengungkap akibat serangan Rusia pagi ini

Sejak malam tanggal 28 Desember, Rusia melakukan serangan massal terhadap Ukraina dengan menggunakan drone, dan mulai malam tanggal 29 Desember dengan misil. Ledakan terdengar di banyak kota besar, seperti Kyiv dan Dnipro, serta kota-kota kecil seperti Konotop.

Baca juga: ‘Mereka menggunakan hampir setiap misil yang mereka miliki’ – Angkatan Udara tentang serangan misil terbesar Rusia

Akibat serangan Rusia ini, 31 orang tewas dan 160 orang lainnya terluka.

Kepala Staf Angkatan Bersenjata Ukraina, Valerii Zaluzhnyi, mengatakan bahwa pasukan pertahanan udara berhasil menembak jatuh 87 misil jelajah dan 27 drone Shahed.

Kami membawa suara Ukraina ke dunia. Dukung kami dengan sumbangan satu kali, atau menjadi Patron!

Baca artikel asli di The New Voice of Ukraine

MEMBACA  Navalny dan Ilusi Tentang Rusia yang Berbeda