Tiga pekerja bantuan Inggris untuk World Central Kitchen tewas di Gaza.

Tiga pekerja bantuan Inggris tewas dalam serangan Israel di Gaza. Rishi Sunak mengatakan dalam panggilan dengan PM Israel Benjamin Netanyahu bahwa kematian tujuh pekerja bantuan World Central Kitchen dalam serangan itu “mengejutkan” dirinya, dan menuntut penyelidikan. WCK, yang telah menghentikan operasinya di Gaza, mengatakan korban lain dalam serangan Senin adalah warga Australia, Polandia, Palestina, dan warga negara Amerika Serikat-Kanada. Israel mengatakan para pekerja bantuan tewas oleh “serangan tidak disengaja”. Tim tersebut sedang meninggalkan gudang Deir al-Balah, tempat mereka telah membongkar bantuan makanan, menurut yayasan tersebut. Inggris juga memanggil duta besar Israel atas kematian tersebut – yang pertama kalinya terjadi dalam 12 tahun. Dalam panggilannya dengan Mr Netanyahu, Downing Street mengatakan “Perdana Menteri mengatakan terlalu banyak pekerja bantuan dan warga sipil biasa yang telah kehilangan nyawa mereka di Gaza dan situasinya semakin tidak tertahankan”. “Inggris berharap melihat tindakan segera oleh Israel untuk mengakhiri pembatasan bantuan kemanusiaan, mendekonflik dengan PBB dan lembaga bantuan, melindungi warga sipil, dan memperbaiki infrastruktur vital seperti rumah sakit dan jaringan air,” kata juru bicara tersebut. “Perdana Menteri menegaskan bahwa tujuan yang sah dari Israel untuk mengalahkan Hamas tidak akan tercapai dengan membiarkan bencana kemanusiaan di Gaza.” Menteri Luar Negeri Lord Cameron mengatakan bahwa ia telah berbicara dengan Menteri Luar Negeri Israel Israel Katz untuk menegaskan bahwa kematian pekerja bantuan “benar-benar tidak dapat diterima”. “Israel harus segera menjelaskan bagaimana ini terjadi dan melakukan perubahan besar untuk memastikan keselamatan pekerja bantuan di lapangan,” katanya. “Sangat penting bagi pekerja kemanusiaan dilindungi dan dapat menjalankan pekerjaan mereka.” Sementara itu, menteri pembangunan Andrew Mitchell, yang memanggil duta besar Israel di Inggris, mengatakan bahwa ia membagikan “kondemnasi bulat” pemerintah atas kematian pekerja bantuan. World Central Kitchen mengatakan bahwa mereka yang tewas adalah bagian dari konvoi yang sedang dalam perjalanan dari gudang di pusat Gaza [EPA-EFE/REX/Shutterstock]. Perdana Menteri Israel Mr Netanyahu merilis pesan video pada Selasa di mana ia mengatakan bahwa pasukan Israel berada di balik serangan tersebut. “Sayangnya, dalam 24 jam terakhir terjadi kasus tragis pasukan kami secara tidak sengaja menyerang orang-orang tak berdosa di Jalur Gaza,” kata dia. “Itu terjadi dalam perang, kami memeriksanya hingga akhir, kami berhubungan dengan pemerintah, dan kami akan melakukan segalanya agar hal ini tidak terjadi lagi.” Pasukan Pertahanan Israel (IDF) mengatakan bahwa mereka sedang melakukan “tinjauan menyeluruh” terhadap apa yang mereka sebut sebagai “insiden tragis”. Namun, kepala eksekutif WCK Erin Gore menyebut serangan itu sebagai “serangan yang ditargetkan oleh IDF”. Mengenang para korban, Ms Gore mengatakan bahwa ia “terpukul dan ngeri” atas “kehidupan yang indah” yang hilang dalam serangan tersebut. WCK mengatakan bahwa yayasan tersebut mengkoordinasikan gerakan mereka dengan IDF dan para pekerja bantuan berada dalam dua mobil yang dicap dengan logo WCK dan kendaraan lainnya. Hingga saat ini, warga Australia Lalzawmi Frankcom, warga Polandia Damian Sobol, dan warga Palestina Saif Abu Taha telah diumumkan sebagai tiga dari tujuh pekerja bantuan yang tewas. Pengaturan sedang dilakukan untuk mengangkut jenazah keenam warga asing tersebut ke Mesir melalui perlintasan perbatasan Rafah. Organisasi berbasis di AS, WCK bertujuan untuk menyediakan makanan dalam krisis kemanusiaan. Yayasan tersebut mengatakan bahwa mereka telah menyajikan 42 juta hidangan selama 175 hari di Gaza – menghasilkan sekitar 240.000 per hari. Bulan lalu, yayasan tersebut menjadi bagian dari misi pengiriman bantuan kemanusiaan maritim pertama ke Gaza. Seorang pejabat PBB yang tidak disebutkan namanya memberitahu BBC News bahwa kematian pekerja bantuan tersebut adalah “kegagalan mengerikan dalam dekonflikasi” atau bukti bahwa sistem yang ada sekarang ini tidak sesuai dengan tujuan. Dekonflikasi adalah sistem yang memungkinkan organisasi bantuan untuk bekerja di zona perang. Ini melibatkan pemberitahuan kepada kekuatan militer di mana organisasi bantuan bekerja dan kapan mereka sedang bergerak. Mr Mitchell juga meminta “mekanisme dekonflikasi yang efektif segera dan segera”. Pemimpin Partai Buruh Sir Keir Starmer menggambarkan serangan udara tersebut sebagai “melampaui batas dan tidak dapat diterima”, sambil menyerukan perlindungan bagi pekerja kemanusiaan dan menjunjung hukum internasional. Sebagian besar Jalur Gaza telah hancur selama operasi militer Israel yang dimulai setelah para penembak Hamas menyerang selatan Israel pada 7 Oktober, membunuh sekitar 1.200 orang dan menawan 253 sandera. Sekitar 130 sandera masih dalam penahanan, setidaknya 34 di antaranya diduga tewas. Lebih dari 32.916 orang telah tewas di Gaza sejak saat itu, kata kementerian kesehatan yang dikelola Hamas.

MEMBACA  Mahkamah PBB Menahan Diri untuk Mengeluarkan Panggilan Gencatan Senjata di Gaza