Tidak, Suku Terasing di Amazon Tidak Kecanduan Pornografi

Pada bulan April, saya melakukan pendakian lebih dari 50 mil melalui hutan Amazon untuk mengunjungi desa-desa terpencil suku Marubo. Suku beranggotakan 2.000 orang itu baru-baru ini menerima internet berkecepatan tinggi, dan saya ingin memahami bagaimana hal itu telah memengaruhi kehidupan mereka.

Selama kunjungan seminggu, saya melihat bagaimana mereka menggunakan internet untuk berkomunikasi antar desa, mengobrol dengan orang yang jauh dan meminta bantuan dalam keadaan darurat. Banyak Marubo juga mengatakan kepada saya bahwa mereka sangat khawatir bahwa hubungan dengan dunia luar akan mengacaukan budaya mereka, yang telah mereka lestarikan selama berabad-abad dengan tinggal di dalam hutan. Beberapa orang tua mengeluhkan remaja yang menatap layar ponsel, obrolan grup penuh dengan gosip, dan anak di bawah umur yang menonton konten dewasa.

Sebagai hasilnya, cerita yang kami publikasikan pada 2 Juni sebagian berbicara tentang pengenalan suku Marubo pada keburukan internet.

Namun setelah publikasi, sudut pandang itu mengambil dimensi yang berbeda sepenuhnya.

Selama seminggu terakhir, lebih dari 100 situs web di seluruh dunia telah mempublikasikan judul berita yang salah bahwa suku Marubo telah kecanduan konten dewasa. Bersamaan dengan judul-judul tersebut, situs-situs tersebut memublikasikan gambar suku Marubo di desa-desa mereka.

New York Post adalah salah satu yang pertama, mengatakan minggu lalu bahwa suku Marubo “ketagihan konten dewasa.” Selusin situs segera mengikuti. Judul TMZ mungkin yang paling langsung: “KONEKSI STARLINK SUKU MENYEBABKAN KECANDUAN KONTEN DEWASA!!!”

Post dan TMZ tidak merespons permintaan komentar.

Judul-judul serupa menyebar di seluruh dunia, termasuk di Britania Raya, Jerman, Australia, India, Indonesia, Malaysia, Turki, Nigeria, Meksiko, dan Chili. RT, media negara Rusia, mempublikasikan klaim tersebut dalam bahasa Arab. Ada banyak video, meme, dan unggahan media sosial.

MEMBACA  Seorang Musikus yang Berubah Menjadi Pilot Menunjukkan Bahwa Tidak Pernah Terlambat untuk Menemukan Karier Baru

Di Brasil, rumor menyebar dengan cepat, termasuk di kota-kota kecil Amazon di mana beberapa Marubo sekarang tinggal, bekerja, dan belajar.

Suku Marubo tidak kecanduan konten dewasa. Tidak ada tanda ini di hutan, dan tidak ada saran tersebut dalam artikel The New York Times.

Sebaliknya, artikel tersebut menyebutkan keluhan dari seorang pemimpin Marubo bahwa beberapa anak Marubo telah berbagi konten dewasa dalam obrolan grup WhatsApp. Hal ini sangat mengkhawatirkan, katanya, karena budaya Marubo menentang bahkan berciuman di tempat umum.

Banyak situs yang merusak detail ini adalah agregator berita, yang berarti model bisnis mereka sebagian besar didesain untuk mengemas ulang laporan dari organisasi berita lain, dengan judul yang seringkali sensasional untuk menjual iklan.

Karena situs-situs ini juga menghubungkan ke laporan asli, mereka umumnya dilindungi secara hukum, meskipun mereka menyesatkan materi tersebut.

Pada saat ini, situs-situs semacam ini dan judul yang menyesatkan hanyalah bagian lain dari ekonomi internet. Bagi pengguna internet yang terinformasi, taktik mereka sudah akrab.

Namun bagi Marubo, pengalaman itu membingungkan dan menjengkelkan.

“Klaim ini tidak berdasar, tidak benar, dan mencerminkan arus ideologi yang merendahkan otonomi dan identitas kami,” kata Enoque Marubo, pemimpin Marubo yang membawa Starlink ke desa-desa suku tersebut, dalam video yang diposting online Minggu malam.

Artikel Times telah terlalu menekankan sisi negatif internet, katanya, “yang menyebabkan penyebaran gambar yang terdistorsi dan merugikan.”

Alfredo Marubo (semua Marubo menggunakan nama belakang yang sama), pemimpin yang mengatakan dalam artikel Times bahwa ia khawatir tentang konten dewasa, merilis pernyataan Selasa dari asosiasi suku nya mengatakan bahwa judul-judul yang menyesatkan “memiliki potensi untuk menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada citra orang, dan oleh karena itu kami merasa terpapar di hadapan pemahaman keliru tentang laporan yang akurat.”

MEMBACA  Pemimpin Spanyol Menyatakan Dia Tidak Akan Mundur Karena Kasus Korupsi IstrinyaThe translation to Indonesian is: Pemimpin Spanyol Menyatakan Dia Tidak Akan Mundur Karena Kasus Korupsi Istrinya

Eliseo Marubo, seorang pengacara dan aktivis hak asasi manusia pribumi, telah menjadi salah satu wajah publik suku Marubo. Jadi ketika judul-judul tersebut menjadi viral, Eliseo mengatakan bahwa ia memiliki puluhan ribu pemberitahuan pesan dan tag di komentar di jejaring sosial. Banyak yang mencemooh suku Marubo, katanya.

Eliseo mengatakan artikel tersebut telah memunculkan debat penting tentang kedatangan tiba-tiba internet berkecepatan tinggi ke kelompok pribumi terpencil, menunjukkan janji internet dengan caranya sendiri. Namun, disinformasi yang dihasilkan juga menggambarkan bahaya internet.

“Internet membawa banyak keuntungan,” katanya, “tetapi juga membawa banyak tantangan.”