jid7z wX Xn lxC XHA E55 i9 JBF nOT 97 sOk D1 wDa 4d py 3P 1cF 9Fp Vm nYC r5 uip hRy sfo 10 xX hRA 3Wi 3c bl TNN OB YVM Ov iHH S2 Fwe JG bH VM Xl 7X iPs W8A bX hI6 Shr ciF ta oY tZ 6F5 nlw Sl G78 8X XAj wQc K0 o73 rX rpJ Q6 K5m mfg cSB jF 8Bs RK TY kk KB n8 q0C DtN N9 ns ZrU SlA pan qXn 5Z LjP kK ZZ xq Qn Yva l4 Hm rKl Uss 4U 7k Lb 2vf EPu DDZ 4ug DIV

Taiwan Bergumul dengan Sejarah yang Memecah Belah Saat Presiden Baru Bersiap untuk Berkuasa | Berita Sejarah

Taipei, Taiwan – Meski Taiwan bersiap untuk pelantikan presiden kedelapan minggu depan, masih terus berjuang atas warisan presiden pertama pulau ini, Chiang Kai-shek. Bagi beberapa orang, Chiang adalah “jendralissimo” yang membebaskan Taiwan dari penjajah Jepang. Bagi banyak orang lain, dia adalah penindas-in-chief yang menyatakan hukum darurat dan membawa masuk periode Teror Putih yang akan berlangsung sampai tahun 1992. Selama puluhan tahun, narasi yang saling bertentangan ini telah membagi masyarakat Taiwan dan dorongan terbaru untuk keadilan transisional hanya tampaknya telah memperdalam garis pemisah tersebut. Sekarang, perpecahan ini menimbulkan kekhawatiran tentang apakah hal itu mungkin akan mempengaruhi kemampuan Taiwan untuk melancarkan pertahanan yang bersatu melawan China, yang semakin agresif dalam klaimnya atas pulau yang diperintah sendiri tersebut. “Ada kekhawatiran ketika dorongan datang untuk bertahan, apakah warga sipil bekerja dengan baik dengan militer untuk membela Taiwan,” kata sejarawan Dominic Meng-Hsuan Yang dari University of Missouri di Amerika Serikat. Pada 28 Februari 1947, pasukan Kuomintang (KMT) yang baru tiba dari Chiang menekan pemberontakan oleh penduduk asli Taiwan, membunuh sebanyak 28.000 orang dalam apa yang kemudian dikenal sebagai Insiden 28 Februari. Dalam era hukum darurat empat dekade yang menyusul, ribuan orang tewas. Sejarah traumatis ini bertemu dengan perhitungan resmi pada tahun 2018, ketika pemerintah Taiwan mendirikan Komisi Keadilan Transisionalnya yang bertindak sebagai inisiatif kebenaran dan rekonsiliasi di Afrika, Amerika Latin dan Amerika Utara untuk memperbaiki pelanggaran hak asasi manusia yang terjadi dalam sejarah dan kejahatan lainnya. Ketika komisi tersebut menyimpulkan pada Mei 2022, namun, advokat dan pengamat mengatakan mereka hanya melihat sedikit kebenaran dan hampir tidak ada rekonsiliasi. Hampir dari hari-hari pertama komisi, pembagian keadilan transisional menjadi dipolitisasi di sepanjang pembatasan biru-versus-hijau yang telah lama mendefinisikan lanskap sosial-politik Taiwan, dengan biru mewakili pendukung KMT dan hijau partai pemerintah Demokratik Progresif (DPP). Sebuah antologi yang baru-baru ini diterbitkan berjudul Etika Kenangan Sejarah: Dari Keadilan Transisional hingga Mengatasi Masa Lalu menjelaskan bagaimana cara orang Taiwan mengingat masa lalu membentuk cara mereka berpikir tentang keadilan transisional. Dan karena pengingatan itu ditentukan oleh kamp mana yang mereka dukung, masing-masing memperjuangkan versi sejarah Taiwan mereka sendiri. “Itulah mengapa keadilan transisional tampak begitu mandeg sekarang,” jelas Jimmy Chia-Shin Hsu, profesor peneliti di lembaga riset hukum Academia Sinica yang berkontribusi pada dan menyunting buku tersebut. “Apapun kebenaran yang diungkapkan akan tenggelam dalam narasi biru-hijau.” Pandangan non-partisan, kata Hsu, adalah memberikan kredit kepada DPP atas kodifikasi keadilan transisional dan Lee Teng-hui, presiden KMT yang terpilih secara demokratis pertama kali, dengan memecah tabu untuk membahas Insiden 28 Februari. Masa lalu membentuk masa depan Pada Februari, Betty Wei menghadiri peringatan Insiden 28 Februari untuk pertama kalinya dan mendengarkan dengan seksama sejarah lisan yang dikumpulkan dari para korban. Wei, 30 tahun, mengatakan dia ingin belajar lebih banyak tentang apa yang terjadi karena buku teks sekolah menengahnya hanya menyentuh apa yang banyak dianggap sebagai suatu peristiwa penting dalam beberapa baris samar, dan banyak teman sebayanya menunjukkan sedikit minat. “Dalam beberapa tahun terakhir, suara yang mendorong keadilan transisional telah menjadi redup,” kata Wei kepada Al Jazeera. “Banyak orang dari generasi saya berpikir bahwa skor tersebut adalah urusan generasi sebelumnya untuk diselesaikan.” Komite Keadilan Transisional merekomendasikan pemindahan patung Chiang Kai-shek dari area publik, tetapi banyak yang tetap ada. Di Taiwan, masa lalu tidak pernah berlalu, melainkan bahan untuk pertempuran baru. Saat DPP bersiap untuk periode ketiga berturut-turut yang belum pernah terjadi sebelumnya, bisnis yang belum selesai untuk menghapus patung-patung Chiang yang tersisa di pulau tersebut muncul kembali sebagai front terbaru dalam apa yang Yang, sejarawan, sebut kepada Al Jazeera sebagai “perang kenangan ini”. Lebih dari setengah dari 1.500 monumen awal telah dirobohkan selama dua tahun terakhir, dengan patung-patung yang tersisa sebagian besar berada di instalasi militer. Yang berpendapat bahwa hal itu karena para perwira tinggi naik pangkat di bawah hukum darurat dan banyak yang masih menganggap Chiang sebagai pemimpin mereka, baik buruk. Bagi mereka, menjatuhkan patung-patung tersebut akan menjadi serangan terhadap sejarah mereka. Patung-patung tersebut melambangkan “warisan historis yang ingin dijaga oleh militer,” kata Yang. “Itu adalah sumber ketegangan antara militer dan pemerintah DPP.” Di malam sebelum William Lai Ching-te mengucapkan sumpahnya sebagai presiden berikutnya pulau tersebut, warga Taiwan untuk pertama kalinya akan menandai “Hari Peringatan Teror Putih” pada 19 Mei, hari di mana hukum darurat dinyatakan pada tahun 1949. Meski jelas bahwa warga Taiwan telah berjanji untuk tidak pernah melupakan, siapa dan bagaimana memaafkan telah menjadi jauh lebih tidak jelas. Sebagai mantan ketua Asosiasi Taiwan untuk Kebenaran dan Rekonsiliasi, NGO pertama yang memperjuangkan tujuan tersebut, Cheng-Yi Huang memuji langkah pemerintah untuk mengambil alih arsip pribadi KMT dalam beberapa tahun terakhir tetapi menyesalkan bahwa telah terlalu sedikit pencarian kebenaran sejauh ini. Misalnya, di bawah Undang-Undang Penyelesaian dan Kompensasi Insiden 28 Februari, Huang mengatakan banyak orang memilih untuk tetap diam tentang keterlibatan mereka karena hanya korban yang mendapatkan kompensasi. Namun, sejarah Taiwan yang gemuruh berarti batas antara korban dan pelaku kejahatan jarang jelas. Dengan menyelidiki arsip militer, Yang telah menerangi bagaimana orang Tiongkok diculik dan dipaksa menjadi buruh oleh KMT dalam tahun-tahun terakhir Perang Saudara Tiongkok. Mereka yang mencoba melarikan diri disiksa dan bahkan dibunuh. Dan penduduk asli Taiwan yang memberontak untuk melawan tekanan KMT dianiaya sebagai komunis. “Di bawah hukum darurat, militer dianggap sebagai tangan rezim diktator, tetapi mereka juga korban rezim diktator,” kata Yang kepada Al Jazeera. “Gerakan keadilan transisional telah melewatkan kesempatan untuk mendamaikan masyarakat Taiwan dengan militer.” Menurut Hsu, bermusuhan Beijing menuntut warga Taiwan dari semua golongan menemukan tujuan bersama. “Ketika kita menghadapi ancaman dari Partai Komunis Tiongkok, sangat penting bagi kita untuk bersatu dalam membentuk masa depan bersama,” kata Hsu, dalam pembicaraan buku yang penuh sesak selama Pameran Buku Internasional Taipei pada akhir Februari. “Dan bagaimana kita mengingat masa lalu kita akan membentuk masa depan kita.”

MEMBACA  Perdana Menteri Slovakia Robert Fico stabil setelah menjalani operasi lebih lanjut
jid7z wX Xn lxC XHA E55 i9 JBF nOT 97 sOk D1 wDa 4d py 3P 1cF 9Fp Vm nYC r5 uip hRy sfo 10 xX hRA 3Wi 3c bl TNN OB YVM Ov iHH S2 Fwe JG bH VM Xl 7X iPs W8A bX hI6 Shr ciF ta oY tZ 6F5 nlw Sl G78 8X XAj wQc K0 o73 rX rpJ Q6 K5m mfg cSB jF 8Bs RK TY kk KB n8 q0C DtN N9 ns ZrU SlA pan qXn 5Z LjP kK ZZ xq Qn Yva l4 Hm rKl Uss 4U 7k Lb 2vf EPu DDZ 4ug DIV