Serangan Drone Rusia di Kharkiv Menyebabkan Kebakaran Mematikan

Pemadam kebakaran sedang menggali sisa-sisa terbakar sebuah rumah pada Sabtu pagi, mencari jasad seorang anak, anggota terakhir dari sebuah keluarga yang tewas dalam serangan drone Rusia yang menghancurkan.

Empat mayat sudah berada dalam kantong di halaman. Para penyelidik telah menemukan sisa-sisa terbakar ayah di koridor dan ibu serta dua anak di kamar mandi.

Tujuh orang tewas secara keseluruhan ketika drone Rusia menyerang gudang bahan bakar pada Jumat malam di Kharkiv, kota timur laut yang telah menderita serangkaian serangan misil dalam beberapa minggu terakhir. Bahan bakar yang terbakar tumpah ke jalan dari gudang yang hancur, menyebabkan barisan rumah terbakar dengan cepat sehingga dua keluarga terbakar hidup-hidup di dalam rumah mereka.

“Keluarga tersebut menjadi tawanan oleh api di dalam rumah mereka sendiri,” kata Serhii Bolvinov, kepala penyelidik kepolisian Kharkiv, setelah para pemadam kebakaran dan penyelidik menggali selama berjam-jam melalui puing-puing yang masih membakar. “Semuanya terbakar sangat parah, dan pemeriksaan DNA akan diperlukan untuk kesimpulan akhir.”

Oleksandr Kobylev, kepala departemen kejahatan perang kepolisian regional Kharkiv, mengatakan bahwa Rusia menyerang dengan menggunakan drone Shahed yang dipasok oleh Iran yang menyerang sekitar pukul 11 malam.

“Bahan bakar yang terbakar mengalir ke halaman,” katanya. “Orang-orang sudah terjebak.”

Lima belas rumah terbakar dalam kebakaran tersebut. Selain tujuh kematian, tiga orang terluka dalam kebakaran tersebut, tetapi lebih dari 50 orang lainnya berhasil lolos tanpa cedera.

“Suhunya terlalu panas untuk berdiri 150 meter dari kebakaran,” kata Mr. Kobylev. “Pagar, mobil, rumah terbakar.”

Pada hari Sabtu, jalan itu tertutup lumpur hitam lengket, dicampur dengan sisa-sisa bahan bakar yang terbakar. Api kecil masih membakar di gudang di atas bukit tetapi kerusakan terburuk terjadi di lereng, di mana rumah-rumah menjadi kerangka kosong.

MEMBACA  Penulis Tionghoa-Australia Yang Diberikan Hukuman Mati Ditangguhkan di China

“Kami mendengar Shahed terbang,” kata Olena, 36, yang tinggal di sebuah rumah di puncak bukit, yang paling dekat dengan gudang minyak. “Itu adalah suara berdengung, seperti dari pesawat terbang rendah. Kemudian ada suara ledakan dan kilatan cahaya. Tiga kali ledakan.”

Seperti beberapa orang selamat lain yang diwawancarai, dia meminta agar hanya nama depannya yang dipublikasikan karena alasan keamanan.

“Saya menelepon ke darurat pada pukul 22:46,” katanya. “Ketika kami melihat bahan bakar terbakar mengalir ke halaman kami, saya mengambil anak kembar saya yang berusia 1 tahun dan melarikan diri melalui halaman belakang.”

Para selamat menggambarkan sungai api mengalir ke halaman mereka hanya lima menit setelah ledakan serangan drone.

“Saya bisa mencium bau diesel. Itu terlihat seperti lava dari gunung berapi,” kata Mykhaylo, 49, yang berhasil melarikan diri dengan saudaranya Oleksandr, 35, pacar saudaranya, dan anjing mereka; mereka bahkan berhasil mengendarai mobil mereka menjauh. “Dalam 10 menit, seluruh rumah terbakar,” katanya.

Tetapi dua keluarga tidak berhasil melarikan diri.

Olha dan Hryhory Putiatin meninggal bersama tiga anak mereka, Lyosha, 7 tahun, Misha, 4 tahun, dan Pasha, berusia 10 bulan. Setelah berjam-jam mencari, para pemadam kebakaran menemukan Misha terpisah dari orang tuanya di bawah tumpukan puing di dapur.

Volodymyr, kerabat mereka, mengatakan bahwa keluarga tersebut biasanya bersembunyi di ruang bawah tanah taman ketika terjadi serangan udara. “Saya khawatir mereka akan tersedak oleh asap,” katanya. “Tapi kali ini mereka mungkin keluar dan melihat halaman terbakar, jadi mereka bersembunyi di kamar mandi,” katanya.

Seorang pekerja darurat memeluk nenek anak-anak, Tetyana, untuk mencegahnya melihat jasad-jasad tersebut. “Saya adalah seorang ibu. Saya ingin melihat!” serunya.

MEMBACA  Pria Terbukti Bersalah atas Pembunuhan dalam Serangan Pembakaran di Studio Anime Jepang yang Menewaskan 36 Orang

“Bagaimana saya bisa mengubur anak-anak dan cucu-cucu saya?” dia menangis.

Beberapa rumah di sepanjang jalan, seorang penduduk, Vadym, berdiri di atas jasad yang ditutupi orang tuanya, Anatoly, 70 tahun, dan Svitlana, 65 tahun. Ayahnya terbaring di tempat tidur setelah stroke, dan ibunya telah merawatnya, kata Vadym, yang tinggal di dekat dengan istrinya, Nataliya.

“Ibu memanggil sambil berteriak, ‘Rumah ini terbakar!'” ungkapnya. “Kami tiba dalam 10 menit, tetapi api sudah membesar di dalam rumah. Seluruh jalan terbakar. Rumah-rumah terbakar seperti kotak korek api.”

Orang tuanya tidak pernah meninggalkan Kharkiv selama dua tahun perang, tetapi kebakaran itu mengalahkan mereka, katanya. “Mereka tidak bisa melarikan diri. Itu adalah sungai diesel yang terbakar.”