Sasaran Kecerdasan Buatan Lainnya: Pemborosan Makanan

Sebuah rantai hotel memasang kamera di tempat sampahnya untuk mengintai apa yang tamu buang. Ternyata croissant sarapannya terlalu besar. Banyak yang terbuang percuma – bersama dengan keuntungan.

Sebuah supermarket tiba-tiba dapat melihat, tersembunyi dalam data penjualannya sendiri, bahwa bawang kuning tidak terjual secepat bawang merah dan lebih mungkin dibuang.

Otak di balik kedua upaya ini: Kecerdasan Buatan.

Ini bagian dari industri yang sedang berkembang yang mencoba memanfaatkan masalah manusia yang tidak masuk akal: Jumlah makanan yang tidak dimakan yang berasal dari supermarket dan restoran ke tempat sampah. Sebagian besar, jika tidak didaur ulang, akhirnya berakhir di tempat pembuangan sampah di mana ia membusuk, mengirimkan gas rumah kaca yang memanaskan planet ke atmosfer.

Masuklah peluang bisnis baru. Sebuah perusahaan bernama Winnow telah mengembangkan alat A.I. yang mengintai sampah restoran. Perusahaan lain, Afresh, mencerna data supermarket untuk mencari ketidakcocokan pemborosan antara apa yang disimpan toko, dan apa yang dibeli orang.

A.I. memiliki jejak lingkungan yang kotor. Menghancurkan jumlah data yang besar membutuhkan banyak listrik. Juga, A.I. (belum) dapat mengubah apa yang diharapkan otak manusia dalam masyarakat modern, industri: melimpahnya alpukat segar di supermarket sepanjang tahun, berbagai cangkir yogurt plastik kecil yang terus berkembang, piring penuh nachos di menu happy hour.

Pengebuahan makanan adalah masalah besar

Kedua perusahaan tersebut bagian dari industri yang sedang berkembang yang mencoba mengatasi masalah yang diciptakan oleh industri makanan modern. Di Amerika Serikat, sepertiga makanan yang ditanam tidak pernah dimakan.

Secara global, 1 miliar ton metrik makanan terbuang pada tahun 2022, menurut Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Pemborosan makanan menyumbang 8 hingga 10 persen emisi gas rumah kaca global, kira-kira sama dengan emisi dari penerbangan dan pengiriman yang digabungkan.

MEMBACA  Kacamata pintar Meta Ray-Ban akan mendapatkan fitur kecerdasan buatan (AI) bulan depan

“Ini adalah masalah yang benar-benar diabaikan,” kata Marc Zornes, pendiri Winnow, yang bekerja dengan restoran, hotel, dan katering institusional.

Menambah masalah: label “terbaik oleh” dan “dijual oleh” yang membingungkan pada produk makanan yang mengakibatkan makanan yang sepenuhnya dapat dimakan masuk ke dalam tempat sampah.

Beberapa supermarket membuat perbedaan

Tanda-tanda kemajuan muncul dari sekelompok rantai supermarket yang secara sukarela berjanji untuk mengurangi pemborosan makanan dalam operasi mereka di Barat Amerika Serikat dan Kanada. Antara 2019 dan 2022, delapan rantai yang menjadi bagian dari proyek Komitmen Limbah Makanan Pantai Pasifik melaporkan penurunan 25 persen dalam volume total makanan yang tidak terjual mereka.

Mereka juga melaporkan lebih banyak makanan didonasikan ke badan amal dan lebih banyak limbah mereka dikirim ke fasilitas daur ulang, yang langka, daripada tempat pembuangan sampah.

“Ini menunjukkan bahwa tujuan nasional untuk memotong pemborosan makanan menjadi setengahnya pada tahun 2030 mungkin, sebenarnya, mungkin tercapai, tetapi kita membutuhkan tindakan yang jauh lebih banyak di semua sektor sistem pangan agar itu terjadi,” kata Dana Gunders, kepala Refed, kelompok riset dan advokasi yang melacak data proyek sukarela.

Ada banyak alat baru sekarang untuk membantu pengecer memotong limbah. Beberapa startup, seperti Apeel dan Mori, menawarkan lapisan untuk produk segar sehingga mereka tidak cepat rusak. Sebuah aplikasi bernama Flash Food menghubungkan pelanggan dengan makanan diskon di toko kelontong, mirip dengan Too Good to Go, yang menghubungkan pelanggan dengan restoran dan pedagang yang menjual makanan berlebih dengan diskon.

Berapa banyak telur minggu ini?

Teknologi Afresh menggiling sekitar enam tahun data penjualan setiap produk di bagian makanan segar dari toko kelontong yang mereka kerjakan. Alat A.I. mereka dapat menebak kapan orang membeli alpukat, dan dengan harga berapa. Mereka dapat mencampur data tersebut dengan data tentang seberapa cepat alpukat membusuk dan pada gilirannya memberikan saran berapa banyak alpukat yang harus disimpan.

MEMBACA  Zelenskyy Bertemu dengan Menteri Luar Negeri Jepang dan Menawarkan Dukungan – Video

Jika musim lukisan telur Paskah biasanya membawa peningkatan penjualan telur, mereka dapat menghitung berapa banyak lebih kasus telur yang harus dipesan toko, dan juga, berapa banyak paprika karena pembeli biasanya membuat omelet dengan telur ekstra di rumah.

Meskipun manajer toko berpengalaman kemungkinan akan mengetahui ini, kata Matt Schwartz, salah satu pendiri Afresh, A.I. akan menawarkan informasi yang lebih tepat tentang banyak produk lainnya. Misalnya, ia dapat merekomendasikan agar manajer toko memesan 105 kasus telur seminggu sebelum Paskah, daripada 110. “Setiap satu kasus penting,” katanya.

Juga, kata Suzanne Long, kepala keberlanjutan untuk Albertson’s, yang menggunakan teknologi Afresh, manajer toko berpengalaman semakin langka. “Apa yang dilakukan A.I. memberikan kami keakuratan. Bukan hanya ‘saya perlu memesan bawang’ tetapi ‘jenis bawang ini,'” katanya.

Ny. Long mengatakan rantai tersebut telah mengurangi pemborosan makanan tetapi menolak untuk mengatakan sebesar apa.

Robot ini tidak menceburkan diri ke tempat sampah

Winnow memasang kamera di atas tempat sampah di dapur restoran. Gambar-gambar itu dimasukkan ke dalam algoritma yang dapat membedakan antara setengah panci lasagna (berharga) dan kulit pisang (tidak begitu berharga). Sebuah grup Hotel Hilton yang baru-baru ini meluncurkan alat tersebut belajar bahwa banyak roti sarapan mereka terlalu besar – dan juga bahwa baked beans sering kali tidak habis.

Refed, kelompok riset, menemukan dalam perkiraan 2022 bahwa 70 persen makanan yang terbuang di restoran adalah makanan yang ditinggalkan di piring, menandakan perlunya untuk mempertimbangkan ukuran porsi kembali.

Bapak Zornes terutama bekerja dengan hotel dan kafetaria. Dia memperkirakan restoran membuang antara 5 dan 15 persen makanan yang mereka beli. “Ini adalah masalah yang jelas yang diketahui semua orang,” kata Bapak Zornes. “Ini adalah masalah yang jelas bahwa kita tidak memperbaikinya.”

MEMBACA  Satu dari enam tentara Israel tewas secara tidak sengaja atau oleh tembakan dari rekan sesama