Saat Aliansi Politiknya Bubar, Netanyahu Menghadapi Pertempuran di Rumah

Masih bertarung melawan musuh-musuh Israel di berbagai front, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu terbangun pada hari Senin di medan politik baru di rumah.

Perginya Benny Gantz dan partainya yang berpusat di National Unity dari pemerintah darurat perang Israel akhir pekan lalu tidak akan segera memutuskan kekuasaan Mr. Netanyahu. Koalisi pemerintah perdana menteri masih memiliki mayoritas sempit 64 kursi di Parlemen 120 kursi.

Namun langkah Mr. Gantz berarti bahwa Mr. Netanyahu sekarang sepenuhnya bergantung pada mitra koalisinya yang jauh kanan dan ultra-Ortodoks saat dia melakukan perang di Gaza di tengah kecaman internasional yang meningkat, meninggalkannya semakin terisolasi dan terbuka di dalam dan luar negeri.

Mr. Gantz dan Gadi Eisenkot, anggota National Unity lain yang berpengaruh, juga meninggalkan kabinet perang kecil Mr. Netanyahu. Mereka berdua adalah mantan kepala militer yang secara luas dianggap sebagai suara kunci moderasi dalam badan lima anggota itu, yang dibentuk pada Oktober setelah serangan Hamas terhadap Israel memicu pengeboman dan invasi darat Israel ke Gaza.

Kedua politisi tengah itu meningkatkan kepercayaan publik dalam proses pengambilan keputusan pemerintah pada saat trauma nasional. Mereka juga memberikan kabinet perang aura legitimasi dan konsensus saat Israel melawan Hamas di Gaza, serta musuh bebuyutannya Iran dan proksinya lainnya, termasuk milisi Hezbollah yang kuat di sepanjang perbatasan utara Israel dengan Lebanon.

Mr. Gantz menuduh Mr. Netanyahu \”melakukan penundaan politik,\” menunjukkan bahwa dia telah menunda keputusan strategis penting untuk memastikan kelangsungan politiknya. Keputusannya untuk keluar dari pemerintah darurat perang membuka periode ketidakstabilan politik baru dan membuat banyak warga Israel bertanya-tanya ke mana negara ini akan pergi dari sini.

MEMBACA  Pep Guardiola, Jose Mourinho, dan permainan yang mengubah segalanya

Mendeskripsikan guncangan politik ini sebagai \”sangat berdampak,\” Yohanan Plesner, presiden Institute Demokrasi Israel, sebuah kelompok penelitian nonpartisan di Yerusalem, mengatakan dalam pernyataan bahwa warga Israel sudah memberikan nilai rendah kepada pemerintah dalam sejumlah isu perang. Termasuk penanganan pertempuran dan hubungan dengan Amerika Serikat, sekutu penting Israel, katanya.

\”Dengan absennya Gantz, saya harap nilai-nilai itu akan menjadi lebih rendah,\” kata Mr. Plesner.

Mr. Gantz telah mengeluarkan ultimatum tiga minggu lalu, memperingatkan Mr. Netanyahu bahwa dia akan membubarkan pemerintah darurat kecuali perdana menteri tersebut memberikan rencana yang jelas, termasuk siapa yang akan menggantikan Hamas sebagai penguasa Gaza pasca perang dan bagaimana membawa pulang puluhan sandera yang masih ditahan di enklaf Palestina tersebut.

Mr. Gantz bergabung dengan pemerintah pada bulan Oktober lalu untuk memupuk rasa persatuan pada saat krisis. Dia bergabung dengan rival politiknya, Mr. Netanyahu, meskipun ada kekurangan kepercayaan yang dalam di antara keduanya dan sejarah pengkhianatan. Terakhir kali Mr. Gantz masuk ke pemerintahan dengan Mr. Netanyahu, pada 2020, juga berakhir buruk setelah Mr. Netanyahu melanggar kesepakatan pembagian kekuasaan mereka. Pengaruh Mr. Gantz dan Mr. Eisenkot, yang putranya, seorang prajurit, tewas pada Desember saat bertempur di Gaza, telah menurun dalam beberapa bulan terakhir, menyebabkan banyak warga Israel bertanya-tanya mengapa mereka belum meninggalkan pemerintah darurat dan bergabung dengan oposisi sebelumnya. Mr. Gantz telah meminta pemilihan cepat pada musim gugur ini.

Mitra resmi Mr. Netanyahu yang masih ada dalam kabinet perang adalah menteri pertahanan, Yoav Gallant, saingannya di dalam partai Likud konservatif mereka yang mencoba dipecat Mr. Netanyahu tahun lalu; dan Ron Dermer, seorang sahabat lama Netanyahu dengan lebih banyak pengalaman diplomasi daripada politik. Belum jelas apakah kabinet akan terus berfungsi.

MEMBACA  Rexy Mainaky Memohon Pebulu Tangkis Tuan Rumah Menghapus Kutukan di Malaysia Open 2024.

Kabinet keamanan terpisah dan lebih luas termasuk dua pemimpin partai ultranasionalis: Itamar Ben-Gvir, menteri keamanan nasional, dan Bezalel Smotrich, menteri keuangan. Keduanya ingin mendirikan ulang Gaza dengan warga Israel.

Mr. Ben-Gvir dan Mr. Smotrich keduanya bersumpah akan menjatuhkan pemerintahan Mr. Netanyahu jika dia melanjutkan proposal Israel untuk kesepakatan yang melibatkan gencatan senjata dan pertukaran sandera dengan tahanan Palestina, yang, seperti yang diuraikan oleh Presiden Biden lebih dari seminggu lalu, pada dasarnya akan mengakhiri perang.