Roket Eropa meluncur untuk pertama kalinya

41 menit yang lalu oleh Jonathan Amos, @BBCAmos, Koresponden Sains AFP Eropa roket besar baru, Ariane-6, telah berhasil diluncurkan dalam penerbangan perdananya. Kendaraan tersebut lepas landas dari landasan peluncuran di Guyana Prancis sekitar pukul 16:00 waktu lokal (19:00 GMT) dalam misi demonstrasi untuk menempatkan sekelompok satelit di orbit. Kru di darat di Kourou bertepuk tangan saat roket meluncur ke langit. Dikembangkan dengan biaya €4 miliar (£3,4 miliar), Ariane-6 dimaksudkan untuk menjadi roket pekerja keras yang memberikan akses pemerintah dan perusahaan Eropa ke luar angkasa secara independen dari bagian lain dunia. Ini sudah memiliki backlog kontrak peluncuran, tetapi ada kekhawatiran bahwa desainnya bisa membatasi prospek masa depan. Seperti pendahulunya, Ariane-5, model baru ini adalah roket sekali pakai – roket baru diperlukan untuk setiap misi, sedangkan kendaraan Amerika terbaru sedang dibangun untuk bisa digunakan kembali sebagian atau sepenuhnya. Meskipun begitu, pejabat antariksa Eropa percaya bahwa Ariane-6 bisa menciptakan pasar sendiri. “Ini saat yang besar,” kata Direktur Jenderal Badan Antariksa Eropa (ESA) Josef Aschbacher. “Hidup sehari-hari saat ini benar-benar bergantung pada informasi dari satelit, dari telekomunikasi dan pengamatan Bumi hingga ramalan cuaca dan manajemen bencana. Sangat tidak mungkin bagi Eropa untuk tidak memiliki akses yang dijamin, independen ke luar angkasa,” katanya kepada BBC News. Pada permukaan, 6 terlihat sangat mirip dengan 5 yang lama, tetapi di bawah kulitnya memanfaatkan teknik manufaktur terbaru (pencetakan 3D, las gesek bergabung, desain realitas tambahan, dll) yang seharusnya menghasilkan produksi yang lebih cepat dan lebih murah. Ariane-6 akan beroperasi dalam dua konfigurasi: “62” akan mencakup dua pendorong samping bahan bakar padat untuk mengangkat muatan berukuran sedang “64” akan memiliki empat pendorong tambahan untuk mengangkat satelit terberat di pasaran Tahap inti disertai dengan tahap kedua, atau atas, yang akan menempatkan muatan-muatan di orbitnya yang tepat tinggi di atas Bumi. Tahap ini dapat dihentikan dan dihidupkan kembali berkali-kali, yang berguna saat meluncurkan kelompok satelit ke sebuah konstelasi, atau jaringan. Kemampuan penghidupan kembali juga memungkinkan tahap tersebut untuk menarik dirinya kembali ke Bumi, sehingga tidak akan menjadi sampah angkasa yang mengendap. Misi Selasa menggunakan varian Ariane-62. Roket akan naik ke ketinggian 580km sebelum mulai melepaskan muatan yang terbang bebas. Ini merupakan campuran pesawat ruang angkasa universitas dan komersial. Mereka termasuk dua kapsul yang akan berusaha bertahan dari jatuhnya melalui atmosfer ke Pasifik. Salah satu kapsul, yang bernama Nyx Bikini, adalah demonstran skala kecil dari perusahaan Prancis-Jerman yang bertujuan akhirnya mengembangkan pesawat ruang angkasa yang dapat mengangkut pasokan dan orang ke dan dari stasiun luar angkasa di orbit Bumi. \”Ariane 6 vs Falcon 9\” Penerbangan perdananya selalu merupakan acara yang berisiko tinggi. Tidak jarang bagi desain roket baru untuk mengalami kegagalan. Ariane-5 terkenal meledak sendiri 37 detik setelah meninggalkan tanah pada debutnya pada tahun 1996. Kerugian itu disebabkan oleh kesalahan dalam perangkat lunak kontrol. Tetapi roket yang direvisi kemudian kembali mendominasi pasar peluncuran komersial untuk satelit terbesar dunia. Dominasi itu baru terpecah pada tahun 2010-an oleh pengusaha AS Elon Musk dan roket Falcon-9 yang dapat digunakan kembali. Tingkat penerbangan Falcon dan harga mengalahkan daya saing Ariane-5. Eropa bergerak menuju kegunaan kembali, tetapi teknologi yang diperlukan tidak akan berada dalam layanan hingga tahun 2030-an. Dan sementara itu, Mr Musk memperkenalkan roket yang bahkan lebih besar yang menjanjikan untuk mengurangi biaya peluncuran lebih lanjut. Oleh karena itu, Ariane-6 memasuki lingkungan yang sangat menantang. \”Kita semua bisa memiliki pendapat kita sendiri. Yang bisa saya tegaskan adalah bahwa kami memiliki buku pesanan yang penuh,\” kata Lucia Linares, yang mengepalai strategi transportasi antariksa di ESA. \”Saya kira kata-kata ini ditujukan kepada pelanggan: mereka telah mengatakan bahwa Ariane-6 adalah jawaban atas kebutuhan mereka.\” Mesin tahap inti Ariane-6 membakar campuran hidrogen cair dan oksigen cair Ada kontrak peluncuran untuk membawa roket melalui tiga tahun pertama operasi. Ini termasuk 18 peluncuran untuk miliarder AS lain, Jeff Bezos, yang ingin mendirikan konstelasi satelit internet yang ia sebut Kuiper. Pejabat Eropa bertujuan untuk membuat Ariane-6 terbang kira-kira sekali sebulan. Jika tingkat penerbangan ini dapat dicapai, maka roket harus bisa mengukuhkan dirinya, komentar Pierre Lionnet dari konsultan antariksa ASD Eurospace. \”Pertama, kita perlu memastikan bahwa ada permintaan yang cukup dari pelanggan Eropa – yang bersifat institusional Eropa. Lalu Ariane harus bisa menarik beberapa pelanggan komersial di luar Kuiper. Ini akan memberinya pasar,\” katanya kepada BBC News. \”Tapi ini soal harga. Jika Falcon-9 secara sistematis mengungguli penawaran harga Ariane-6, maka akan ada masalah.\” Ariane-6 adalah proyek dari 13 negara anggota Esa, yang dipimpin oleh Prancis (56%) dan Jerman (21%). 13 mitra tersebut telah berjanji pembayaran subsidi hingga €340 juta (£295 juta) setahun untuk mendukung fase awal eksploitasi Ariane-6. Inggris adalah pemain utama di awal program peluncur Eropa dan tetap menjadi negara anggota Esa, tetapi keterlibatannya langsung dalam Ariane berakhir ketika model Ariane-4 pensiun, pada tahun 2003. Beberapa perusahaan Inggris terus menyuplai komponen secara komersial, dan beberapa pesawat ruang angkasa yang dibangun di Britania Raya pasti akan terus terbang di Ariane. Elon Musk saat ini sedang mengembangkan roket yang bahkan lebih besar yang dapat digunakan kembali\”.

MEMBACA  Kasus dokumen klasifikasi Trump ditolak oleh hakim