Ringkasan Jumat – The New York Times

Investigasi selama dua bulan oleh The Times, termasuk wawancara dengan lebih dari 150 orang, mengungkapkan rincian baru yang menyakitkan tentang serangan oleh Hamas pada 7 Oktober, mengungkapkan pola kekerasan seksual berbasis gender, dan mengidentifikasi setidaknya tujuh lokasi di mana perempuan dan gadis Israel tampaknya telah mengalami pemerkosaan atau mutilasi secara seksual.

Pejabat Israel mengatakan bahwa di setiap tempat di mana teroris Hamas melancarkan serangan – sebuah pesta, pangkalan militer di sepanjang perbatasan, dan kibbutzim – mereka memperlakukan perempuan dengan kejam. Saksi mata menggambarkan insiden pemerkosaan dan pembunuhan secara detail. Dan para tentara dan relawan medis mengingat menemukan lebih dari 30 jenazah perempuan dan gadis yang telah dicemarkan. Banyak dari kesaksiannya sulit untuk didengar, dan bukti visualnya mengganggu.

Hamas membantah tuduhan Israel tentang kekerasan seksual. Aktivis Israel telah marah karena Sekretaris Jenderal PBB, António Guterres, dan lembaga U.N. Women tidak mengakui banyak tuduhan tersebut hingga berminggu-minggu setelah serangan.

Investigasi: Penyidik polisi teratas di Israel telah mengumpulkan bukti sejauh mungkin, tetapi mereka tidak memberikan angka tentang berapa banyak perempuan yang diperkosa, dengan alasan bahwa sebagian besar sudah meninggal dan segera dikuburkan, sesuai dengan adat agama Yahudi, dan bahwa mereka tidak akan pernah tahu. Tidak ada korban yang berbicara secara publik.

Keterangan saksi: Raz Cohen, seorang konsultan keamanan, melihat seorang wanita muda, telanjang dan berteriak, ditarik oleh lima orang pria bersenjata. Ia menggambarkan bagaimana wanita tersebut diperkosa dan kemudian dibunuh. “Saya masih ingat suaranya, jeritan tanpa kata-kata.”

Berita lainnya:


Rusia sedang membuat kemajuan di sekitar desa selatan Robotyne, merebut kembali wilayah yang pasukan Ukraina rebut pada puncak ofensif musim panas mereka di selatan.

MEMBACA  Mantan Jenderal yang Dituduh Melanggar Hak Asasi Manusia Memenangkan Pemilihan di Indonesia

Dengan ofensif mereka terhenti, pasukan Ukraina sekarang dalam posisi sulit di banyak tempat, dan Kyiv semakin khawatir bahwa militer mereka tidak akan memiliki sumber daya untuk terus melawan.

Skandal: Sebuah pesta selebriti di Moskow dengan kode berpakaian “hampir telanjang” telah menyebabkan permintaan maaf dengan berlinang air mata, pencabutan sponsor, pembatalan pertunjukan, dan untuk seorang rapper, hukuman penjara selama dua minggu.


Junta militer di Burkina Faso, sebuah negara di Afrika Barat yang berjuang untuk mengalahkan kelompok ekstremis, telah secara paksa memaksa mereka yang telah mengkritik kepemimpinan karena kegagalan mereka dalam mengalahkan pemberontak, dan karena penyalahgunaan terhadap populasi yang seharusnya mereka lindungi.

Kekerasan telah meningkat di bawah pemerintahan militer, menurut diplomat, pekerja bantuan, dan analis. Burkina Faso telah menjadi fokus dari krisis di wilayah Sahel, sebidang tanah yang luas di selatan Sahara yang telah diguncang oleh pemberontakan dan kudeta.

Berita Terkini

Bagaimana cara memperbaiki tenis: Kami menanyakan kepada para pemain, eksekutif, dan orang-orang berpengaruh lainnya di dunia olahraga ini.

ARTS AND IDEAS

Pertumbuhan pesat teknologi kecerdasan buatan (A.I.), termasuk generator teks ke gambar, bukanlah ancaman bagi budaya spesies kita, tulis Jason Farago, seorang kritikus The Times. Sebaliknya, itu adalah peringatan: Kita tidak boleh membiarkan imajinasi kita menyusut menjadi seukuran mesin, dan kita juga tidak boleh membiarkan dunia seni dan hiburan lebih lanjut menyerah pada mesin rekomendasi dan struktur penilaian.

“Untuk membuat sesuatu berarti,” tulis Jason, “Anda harus melakukan lebih dari sekadar mengatur ulang gambar dan kata-kata yang telah ada sebelumnya, seperti robot biasa. Anda harus berusaha keras, dengan pengorbanan jiwa.” Baca kolomnya.

MEMBACA  Layanan pos Jerman berhenti menggunakan penerbangan domestik untuk mengangkut surat setelah hampir 63 tahun