Belarus menangkap aktivis terkenal atas tuduhan yang dapat dihukum hingga 4 tahun penjara, kata kelompok tersebut

TALLINN, Estonia (AP) — Otoritas di Belarus telah menangkap seorang aktivis terkenal atas tuduhan yang dapat dihukum dengan hingga empat tahun penjara, demikian dikatakan kelompok hak asasi tertua negara tersebut pada hari Selasa dalam apa yang tampaknya menjadi tindakan terbaru dalam penindasan terhadap perbedaan pendapat yang berlangsung bertahun-tahun.

Dzmitry Kuchuk, yang Partai Hijau-nya ditutup tahun lalu, telah didakwa atas “mengorganisir kegiatan yang secara kasar melanggar ketertiban umum,” menurut pusat hak asasi Viasna.

Pusat tersebut mengatakan Kuchuk, 50 tahun, ditangkap pada 16 Februari di ibu kota Belarus, Minsk, dekat Kedutaan Besar Rusia, di mana ia pergi untuk meletakkan bunga dan menyalakan lilin untuk mengenang pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny, yang meninggal secara tiba-tiba di penjara terpencil di Arktik yang diumumkan pada hari itu.

Otoritas memerintahkan Kuchuk dipenjara selama periode 15 hari berturut-turut dan kemudian menetapkan dakwaan pidana terhadapnya, kata Viasna.

Belarus, tetangga Rusia dengan jumlah penduduk 9,5 juta jiwa, diguncang oleh protes massal setelah pemilihan yang dipertentangkan pada Agustus 2020 memberikan Presiden otoriter Alexander Lukashenko masa jabatan keenamnya.

Oposisi dan Barat mengecam pemungutan suara tersebut sebagai pemalsuan, dan gelombang demonstrasi berlangsung beberapa bulan di negara tersebut. Pasukan keamanan membubarkan unjuk rasa dan menangkap lebih dari 35.000 orang.

Semua tokoh oposisi terkemuka akhirnya berakhir di penjara atau di pengasingan di luar negeri. Penindasan tersebut terus berlanjut, dengan aktivis oposisi, jurnalis independen, dan pembela hak asasi ditargetkan dalam penangkapan dan razia.

Kuchuk “mengganggu pasukan keamanan, dia tidak pergi, dia tidak mengunci dirinya di lemari dan berusaha memulai kampanye untuk mengumpulkan tanda tangan untuk pembebasan tahanan politik,” kata Anatol Lyabedzka, ajudan pemimpin oposisi Belarus yang diasingkan Sviatlana Tsikhanouskaya.

MEMBACA  Daftar Keinginan iOS 18: Semua yang Kami Inginkan Apple Tambahkan ke iPhone di WWDC

Partai Hijau-nya dibubarkan oleh Mahkamah Agung Belarus bulan Juli lalu sebagai bagian dari pembersihan pemerintah terhadap partai politik menjelang pemilihan parlemen 2024. Partai tersebut pernah menjadi anggota Partai Hijau Eropa.

Pada bulan Desember, Kuchuk mencoba maju sebagai calon anggota parlemen, tetapi dicegah untuk maju. Dia adalah ketujuh pemimpin partai Belarus yang berada di balik jeruji.

Menurut Viasna, ada sekitar 1.400 tahanan politik di negara tersebut, termasuk pemimpin kelompok dan pemenang Hadiah Nobel Perdamaian 2022 Ales Bialiatski.