Rencana AS mengirim $1 miliar bantuan militer baru ke Israel: Laporan | Berita Perang Israel di Gaza

Permintaan amunisi tank, kendaraan taktis untuk Israel meskipun Biden sebelumnya menghentikan pemboman atas serangan Rafah.

Pemerintahan Biden telah memberitahu Kongres bahwa mereka berencana mengirim paket bantuan militer senilai $1 miliar ke Israel, menurut laporan media, meskipun Amerika Serikat menentang invasi penuh Rafah di selatan Gaza dan kekhawatiran tentang meningkatnya kematian warga sipil.

Departemen Luar Negeri AS pada hari Selasa memindahkan paket tersebut ke dalam proses peninjauan kongres, kantor berita Reuters melaporkan, mengutip dua pejabat AS yang tak disebutkan namanya.

Paket tersebut, yang belum disetujui, mencakup sekitar $700 juta untuk amunisi tank, $500 juta untuk kendaraan taktis dan $60 juta untuk peluru mortar, ajudan kongres memberitahu kantor berita The Associated Press.

Permintaan persetujuan untuk transfer senjata mematikan datang seminggu setelah Presiden Joe Biden menghentikan satu pengiriman bom karena kekhawatiran atas serangan Israel di Rafah, di ujung paling selatan Gaza, dari mana PBB mengatakan hampir setengah juta pengungsi telah melarikan diri.

Melaporkan dari Washington, DC, Shihab Rattansi dari Al Jazeera mengatakan paket baru ini “dipresentasikan sebagai komitmen jangka panjang AS untuk memasok Israel dengan persenjataan”.

“Kami diberitahu bahwa ini adalah sesuatu yang telah dipertimbangkan sejak pertengahan musim semi. Diperkirakan bisa memakan waktu berbulan-bulan, hingga tiga tahun untuk memasok semua senjata ini ke Israel,” katanya.

“Tapi lagi, ini adalah komitmen jangka panjang. Begitulah cara paket ini dipresentasikan. Ini tidak terhubung langsung dengan apa yang terjadi sekarang [di Gaza].”

Sebuah laporan terbaru dari Departemen Luar Negeri menemukan bahwa pasukan Israel kemungkinan menggunakan senjata yang dipasok AS dengan cara “tidak konsisten” dengan hukum internasional. Namun, laporan tersebut tidak menemukan pelanggaran yang akan mengakhiri bantuan militer yang sedang berlangsung dari Washington.

MEMBACA  Berita palsu tentang 'penangkapan anti-korupsi di TV langsung' muncul setelah pertemuan politik Tiongkok 2024

Melaporkan dari Deir el-Balah, di tengah Gaza, Tareq Abu Azzoum dari Al Jazeera mengatakan pada hari Rabu bahwa tentara Israel telah meningkatkan serangan mereka secara darat dan udara di Rafah dan Jabalia di bagian utara wilayah tersebut.

“Dalam beberapa jam terakhir, kami mencatat lebih banyak korban di daerah pusat Kota Gaza. Sepuluh warga Palestina tewas di lingkungan Sabra kota setelah klinik yang dijalankan oleh PBB diserang oleh jet-jet Israel,” katanya.

Hampir 450.000 orang telah dipaksa mengungsi dari Rafah sejak 6 Mei, Badan Bantuan dan Pekerjaan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Pengungsi Palestina di Timur Dekat (UNRWA) mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa. 100.000 orang lainnya telah dievakuasi dari utara dalam menghadapi serangan baru yang sengit.

Menurut Kementerian Kesehatan Gaza, setidaknya 35.173 orang telah tewas dan 79.061 terluka dalam serangan Israel di Gaza sejak 7 Oktober.

Invasi Rafah

Biden mengatakan minggu lalu bahwa ia menunda pengiriman 2.000 pon (907 kg) bom dan 1.700 bom 500 pon ke Israel karena khawatir mereka mungkin digunakan untuk invasi Rafah.

Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan mengatakan kepada wartawan pada hari Senin bahwa AS akan terus memberikan bantuan militer dari RUU pendanaan tambahan senilai $26 miliar yang disahkan bulan lalu tetapi mereka menunda pengiriman bom karena “kami tidak percaya bom tersebut seharusnya dijatuhkan di kota-kota padat penduduk”.

Ketua dan anggota teratas dari Komite Hubungan Luar Negeri Senat dan Komite Urusan Luar Negeri DPR meninjau kesepakatan senjata asing utama.

Biden telah mendesak Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu untuk tidak menduduki Rafah tanpa perlindungan bagi warga sipil, tujuh bulan setelah perang yang telah menghancurkan Gaza.

MEMBACA  Berhenti mentolerir terorisme Rusia, Zelensky katakan kepada Barat

Dukungannya terhadap Israel dalam perangnya melawan Hamas telah menjadi beban politik bagi presiden, terutama di kalangan Demokrat muda, saat ia mencalonkan diri untuk pemilihan kembali tahun ini.

Militer Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa bahwa, dalam sehari terakhir, mereka telah menyerang lebih dari 100 target di Jalur Gaza dan terus melakukan operasi militer di bagian timur kota Rafah dan area dekat pelabuhan Rafah.