Remaja India, Gukesh, Akan Menantang Ding dari China untuk Gelar Juara Catur Dunia | Berita Olahraga

Remaja berusia tujuh belas tahun, Gukesh Dommaraju, menyiapkan pertarungan perebutan gelar dunia setelah memenangkan Turnamen Kandidat 2024. Gukesh Dommaraju dari India menjadi pemain termuda yang memenangkan turnamen catur Kandidat putra setelah bermain imbang melawan Hikaru Nakamura di hari terakhir turnamen double round-robin yang dramatis di Toronto. Grandmaster berusia 17 tahun efektif meraih kemenangan dalam turnamen pada hari Minggu setelah Fabiano Caruana dari Amerika melakukan kesalahan fatal dalam posisi menang melawan Ian Nepomniachtchi dari Rusia untuk bermain imbang. Hasil imbang Gukesh dengan bidak hitam membuatnya berada di posisi 9/14 dengan Nakamura, Nepomniachtchi, dan Caruana selesai dengan skor 8,5/14. Dengan kemenangan ini, Gukesh telah menyiapkan pertarungan perebutan gelar catur dunia melawan juara bertahan Ding Liren dari China. Sang grandmaster dari Chennai, India Selatan, menyebut pertandingan terakhir sebagai “gila” dan mengaku merasa “sangat emosional” setelah pertandingan berakhir. “Saya merasa cukup baik tetapi perjalanan baru setengah jalan,” kata Gukesh setelah pertandingan, merujuk pada kualifikasi kejuaraan. Gukesh, yang merupakan salah satu dari tiga pemain India dalam turnamen Kandidat delapan orang, akan menghadapi Ding untuk gelar nanti tahun ini. Pemain peringkat dunia 16 ini merendahkan pencapaiannya sebagai penantang termuda untuk gelar dunia. “Saya hanya senang atas kemenangan dan sebenarnya tidak peduli dengan rekor,” kata Gukesh kepada wartawan. Juara termuda Turnamen Kandidat adalah Garry Kasparov, yang berusia 20 tahun ketika ia berhasil pada tahun 1984, setahun sebelum merebut gelar juara dunia melawan sesama Rusia Anatoly Karpov. Gukesh mendapat dukungan luas dari diaspora India, yang banyak di antaranya hadir di lokasi turnamen. Perdana Menteri India Narendra Modi mengucapkan selamat kepada Gukesh atas kemenangan tersebut. “Prestasi luar biasa Gukesh di Turnamen Kandidat di Toronto memperlihatkan bakat dan dedikasinya yang luar biasa,” tulis Modi dalam sebuah postingan. Pemain nomor satu dunia Magnus Carlsen, juara dunia catur klasik lima kali, menyerahkan gelarnya tahun lalu, dengan alasan kurangnya motivasi. Tan Zhongyi mendominasi turnamen wanita dan akan menghadapi rekan senegaranya Ju Wenjun untuk gelar dunia.

MEMBACA  Militer Ukraina melaporkan kekalahan serangan Rusia di Oblast Zaporizhzhia