Ratusan Petugas Kejar Penjahat Setelah Penyerangan Mematikan di Prancis.

Ratusan petugas polisi di Prancis sedang mencari tahanan yang kabur dan penyerang bersenjata yang membebaskannya selama serangan kejam terhadap konvoi penjara sehari sebelumnya, serangan yang menyebabkan dua penjaga tewas, sangat menggemparkan negara dan memicu protes oleh petugas penjara di seluruh negeri.

“Kami menyisihkan sumber daya yang cukup besar untuk itu,” kata Gérald Darmanin, menteri dalam negeri Prancis, kepada radio RTL keesokan paginya setelah serangan, yang dilakukan oleh sekelompok penyerang di sebuah gerbang tol di jalan raya utama sekitar 85 mil di sebelah barat laut Paris.

Lebih dari 450 petugas, katanya, telah melakukan pencarian di wilayah negara di mana para penyerang menggunakan dua mobil untuk memblokir konvoi penjara sebelum muncul dengan senjata otomatis dan menembak secara berulang-ulang, membunuh dua penjaga dan melukai tiga lainnya sebelum melarikan diri dengan tahanan yang dibebaskan.

Tuan Darmanin mengatakan tidak jelas berapa banyak penyerang yang ikut dalam serangan, meskipun rekaman kamera keamanan dan video saksi mata yang menyebar di media sosial setelah serangan menunjukkan bahwa setidaknya ada lima orang. Dia tidak mengatakan apakah penyidik telah mengidentifikasi mereka.

Mohamed Amra, tahanan yang dibebaskan dalam serangan itu. Kredit… Agence France-Presse – Getty Images

Tuan Darmanin mengatakan tingkat risiko serangan dan jumlah persiapan yang tampaknya dilakukan dalam perencanaannya mengejutkan, mengingat tahanan yang dibebaskan – Mohamed Amra, 30 tahun – tidak terkenal, meskipun memiliki catatan kriminal yang panjang.

“Kekerasan, pembantaian, sarana yang tidak proporsional yang digunakan untuk membebaskan orang ini,” kata Tuan Darmanin, tidak sesuai dengan yang diketahui otoritas tentang Tuan Amra, yang dijelaskan menteri dalam negeri sebagai “bukan kriminal terbesar yang kami miliki di penjara kami.”

MEMBACA  Kecaman Internasional terhadap Pembunuhan di Dekat Konvoi Bantuan Gaza Meluas

Tuan Amra tidak berada di penjara tahanan maksimum, dan otoritas penjara tidak meminta pengawalan polisi selama transfernya sekitar satu jam pada hari Selasa antara pengadilan di Rouen dan penjara di Évreux.

Dia telah divonis 13 kali karena tindak pidana termasuk pemerasan dan penyerangan, serta beberapa pencurian, menurut jaksa agung Paris. Vonis terbarunya adalah untuk pencurian, dan dia tidak pernah divonis atas tuduhan narkoba.

Tetapi Tuan Darmanin mengatakan bahwa Tuan Amra juga sedang diselidiki di Marseille, Prancis selatan, dalam kasus penculikan dan pembunuhan yang terkait dengan narkoba, mencatat bahwa penyelundup kadang-kadang mengkontrak pekerjaan hit kepada orang yang tidak langsung terlibat dalam perdagangan narkoba.

Saat serangan dan pengejaran berikutnya menarik perhatian internasional, serikat petugas penjara Prancis menyatakan kekecewaan dan kemarahan atas serangan tersebut, yang mereka katakan mencerminkan kondisi kerja yang berbahaya yang dipicu oleh tingkat kekerasan yang tidak dapat dipertahankan di penjara yang sesak.

Hingga bulan lalu, ada hampir 77.500 tahanan di Prancis, tetapi ruang untuk kurang dari 62.000, menurut statistik resmi. Dan pengawas penjara resmi Prancis dalam beberapa tahun terakhir telah menggambarkan “iklim kekerasan” yang memburuk di penjara negara itu.

Erwan Saoudi, seorang perwakilan serikat Force Ouvrière Justice, mengatakan kepada televisi Prancis 2 pada hari Rabu bahwa di penjara tempat dia bekerja di Paris, hunian tahanan mencapai 170 persen dari kapasitas, dengan staf hanya 80 persen dari tingkat normal.

“Keseimbangan kekuatan terganggu,” kata Tuan Saoudi, menambahkan, “Kami telah memperingatkan selama bertahun-tahun tentang peningkatan tingkat kekerasan ini.”

Mengangkut tahanan di luar penjara sebagian besar menjadi tanggung jawab polisi di Prancis, tetapi secara bertahap dialihkan ke penjaga penjara dalam satu dekade terakhir dan masih relatif baru bagi mereka, kata Tuan Saoudi. Petugas penjara mengatakan peralatan mereka – pistol dan mobil van – sedikit untuk mencegah penyerang dengan mobil kuat dan senjata berat.

MEMBACA  Orbán dari Hungaria Mengucapkan Selamat kepada Putin atas Kemenangan Pemilihan Rusia yang Dikritik Secara Luas

Pada pagi hari Rabu, ratusan petugas secara simbolis memblokir penjara di seluruh Prancis dan mengamati momen keheningan. Mereka menuntut peningkatan keamanan selama transfer tahanan dan pengurangan transportasi tahanan ke luar – misalnya, dengan meminta pejabat hukum masuk ke penjara untuk prosedur tertentu atau dengan menggunakan video konferensi bila memungkinkan.