Rafah, Senjata AS, UNRWA: Bagaimana Biden Membela Mendukung Israel di Tengah Perang Gaza | Berita Perang Israel di Gaza

Washington, DC – “Ini salah,” Presiden Amerika Serikat Joe Biden mengatakan minggu lalu tentang serangan Israel yang sedang berlangsung terhadap kota Gaza selatan Rafah, berjanji untuk menghentikan pasokan senjata ofensif jika serangan tersebut dilanjutkan.

Satu minggu kemudian, namun, pasukan Israel telah merebut perbatasan Rafah dan mendorong ke dalam kota, di mana lebih dari 1,5 juta warga Palestina berlindung. Namun, media AS melaporkan pada Selasa bahwa Biden berencana untuk mengirimkan transfer senjata senilai $1 miliar ke Israel, termasuk peluru tank.

Pendukung mengatakan bahwa kontradiksi yang tampak – antara memberikan tekanan kepada Israel untuk menghentikan serangan, lalu menawarkan lebih banyak persenjataan – adalah bagian dari pola yang lebih luas di mana AS mengatakan satu hal tetapi melakukan yang lain.

“Kita memiliki situasi di mana retorika tidak sejalan dengan tindakan,” kata Hassan El-Tayyab, direktur legislatif untuk kebijakan Timur Tengah di kelompok advokasi Friends Committee on National Legislation. “Jelas mengganggu melihat keterlibatan AS dalam kejahatan perang yang mengerikan ini.”

Pernyataan Biden satu minggu sebelumnya memberi sinyal kepada beberapa pendukung bahwa Washington mungkin akhirnya akan menggunakan pengaruhnya untuk menekan Israel agar mengakhiri penyalahgunaannya terhadap warga Palestina.

Dalam wawancara dengan CNN, presiden mengatakan bahwa ia akan menghentikan transfer peluru artileri ke Israel dalam kasus invasi Rafah, dan pemerintahannya akhirnya menahan satu pengiriman bom berat atas serangan tersebut.

Tetapi pendukung mengatakan laporan media tentang transfer $1 miliar menimbulkan pertanyaan tentang komitmen Biden untuk melindungi warga sipil di Rafah – dan berdiri melawan Israel, sekutu lamanya.

Di sini, Al Jazeera melihat bagaimana administrasi Biden menyajikan kebijakannya untuk mengatasi pertanyaan hukum dan politik tentang dukungannya tanpa syarat terhadap Israel.

MEMBACA  Pria Peru dituduh menyalahgunakan anak laki-laki berusia 4 bulan

Invasi Rafah

Klaim: Pemerintah AS mengatakan Israel belum meluncurkan invasi besar ke Rafah.

“Kami percaya bahwa apa yang kita lihat sekarang adalah operasi yang ditargetkan. Itulah yang dikatakan Israel kepada kami. Kami belum melihat operasi besar bergerak maju,” kata juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre pada hari Rabu.

Fakta: Serangan Israel di Rafah sejauh ini telah mengungsikan 450.000 warga Palestina dari kota tersebut dan lebih membebani aliran bantuan kemanusiaan ke Gaza, meningkatkan ketakutan akan konsekuensi yang mengancam.

Meskipun pasukan Israel belum memasuki pusat perkotaan padat Rafah, tank-tank Israel telah mendorong lebih dalam ke dalam kota. Minggu lalu, Departemen Luar Negeri mengakui bahwa secara teoritis “serangkaian operasi terbatas” dapat dianggap sebagai “satu besar”.

“Tidak kredibel untuk mengatakan bahwa serangan Rafah belum dimulai. Dari semua yang kita lihat, invasi Rafah sedang terjadi. Dan seharusnya sudah melewati garis merah itu,” kata El-Tayyab kepada Al Jazeera.

Gencatan senjata

Klaim: Administrasi Biden mengatakan bahwa mereka mendorong gencatan senjata di Gaza, sering menyalahkan Hamas karena menolak proposal untuk mencapai kesepakatan untuk menghentikan pertempuran.

“Israel menawarkan proposal yang cenderung maju untuk gencatan senjata dan kesepakatan sandera,” kata Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan pada hari Selasa. “Dunia seharusnya meminta Hamas untuk kembali ke meja dan menerima kesepakatan.”

Fakta: AS telah memveto tiga rancangan resolusi gencatan senjata terpisah di Dewan Keamanan PBB dan memberikan suara menentang dua di Majelis Umum.

Hamas telah menerima kesepakatan yang diajukan oleh Qatar dan Mesir yang akan mengarah pada gencatan senjata yang berlangsung dan pembebasan tawanan Israel di Gaza dan sejumlah tahanan Palestina di Israel. Pemerintah Israel menolaknya.

MEMBACA  Serangan Membunuh Orang di Pasar Donetsk, Pasukan Pertahanan Ukraine Menyangkal Keterlibatan - Foto

“Yang kita butuhkan sekarang adalah gencatan senjata permanen untuk mengakhiri pembunuhan massal ini, dan kita perlu bergerak menuju penyelesaian masalah yang lebih dalam dari konflik mengerikan ini,” kata El-Tayyab.

Pelanggaran hukum kemanusiaan internasional

Klaim: AS mengatakan bahwa mereka tidak dapat secara pasti menentukan apakah Israel menggunakan senjata Amerika untuk melanggar hukum internasional.

Administrasi Biden mengeluarkan laporan minggu lalu yang mengatakan bahwa Israel memberikan jaminan “tepercaya dan dapat diandalkan” bahwa senjata AS tidak digunakan untuk melakukan penyalahgunaan.

Fakta: Kelompok hak asasi manusia telah mendokumentasikan banyak pelanggaran hukum kemanusiaan internasional oleh militer Israel, yang secara luas menggunakan senjata AS. Laporan-laporan tersebut mencakup bukti pemboman secara sembarangan, penyiksaan, dan penargetan warga sipil.

“Ada versi realitas yang ingin dipercayai administrasi ini oleh orang-orang. Dan kemudian ada versi realitas yang sebenarnya telah diamati orang selama beberapa bulan terakhir di Gaza, dengan gambar-gambar mengerikan tentang pembunuhan warga sipil, penghancuran infrastruktur sipil, kelaparan seluruh populasi,” kata analis Palestina Amerika Yousef Munayyer kepada Al Jazeera.

“Dan kedua realitas ini sama sekali tidak sejalan. Jadi, saya tidak tahu untuk audiens teater ini dimaksudkan. Tetapi saya tidak dapat membayangkan itu akan meyakinkan siapa pun benar-benar.”

Hukum Leahy

Klaim: Administrasi Biden mengatakan bahwa mereka menerapkan “standar yang sama” kepada Israel dalam menegakkan Hukum Leahy, yang melarang bantuan kepada unit militer asing yang melakukan penyalahgunaan.

Bulan lalu, Departemen Luar Negeri AS mengatakan bahwa mereka tidak akan menghentikan bantuan kepada satuan-satuan Israel meskipun mengakui bahwa lima unit telah terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia yang serius.

Washington mengatakan bahwa empat batalyon telah mengambil langkah-langkah perbaikan untuk mengatasi penyalahgunaan tersebut, dan AS sedang berkomunikasi dengan Israel mengenai unit kelima.

MEMBACA  Di tengah kemarahan yang meningkat terhadap Boeing, anggota dewan akan mengadakan pertemuan dengan pelanggan tanpa CEO Dave Calhoun.

Fakta: Para ahli mengatakan bahwa AS memiliki proses khusus dalam menerapkan Hukum Leahy kepada Israel, memberikan negara tersebut lebih banyak waktu dan kelonggaran untuk mengatasi tuduhan penyalahgunaan.

“Mereka telah membuat penilaian bahwa unit tersebut terlibat dalam pelanggaran serius dan bahwa negara tuan rumah gagal melakukan perbaikan,” kata Raed Jarrar, direktur advokasi di Democracy for the Arab World Now (DAWN), kepada Al Jazeera minggu lalu.

“Dan mereka masih belum memutuskan hubungan dengan unit tersebut. Itu adalah pengakuan bahwa menteri luar negeri melanggar hukum AS.”

Penghentian pendanaan UNRWA

Klaim: Administrasi Biden mengatakan bahwa mereka memotong pendanaan untuk Badan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) untuk “patuh pada hukum”.

Hukum yang dimaksud adalah undang-undang pendanaan pemerintah yang disahkan oleh Kongres pada Maret, yang melarang bantuan kepada UNRWA.

Badan PBB ini memberikan layanan penting kepada jutaan warga Palestina di seluruh Timur Tengah dan telah memainkan peran utama dalam penyampaian bantuan di Gaza.

Fakta: Biden mendukung legislasi pendanaan tersebut dan menandatanganinya menjadi undang-undang. Washington juga telah menangguhkan bantuan kepada badan tersebut beberapa minggu sebelum RUU tersebut disetujui, menyusul tuduhan Israel tentang keterkaitan UNRWA dengan Hamas.

Bulan lalu, sebuah tinjauan independen tentang UNRWA, yang dipesan oleh PBB, menemukan bahwa Israel tidak memberikan bukti yang kredibel untuk mendukung tuduhannya.

“Proses politik kita telah memilih untuk memotong pendanaan AS ke satu-satunya entitas yang benar-benar dapat mengatasi tingkat penderitaan dan skala penderitaan yang sedang terjadi di Gaza saat ini,” kata Maya Berry, direktur eksekutif Arab American Institute (AAI), kepada Al Jazeera awal tahun ini.