Putin memuji kesatuan Rusia dalam pidato Tahun Baru-nya saat perang di Ukraina mengaburkan perayaan.

Presiden Rusia Vladimir Putin memuji “masyarakat yang bersatu” di dalam pidato Tahun Baru yang direkam sebelumnya kepada negara, laporan agensi berita negara Rusia pada hari Minggu.

Putin menyampaikan pidato kepada rakyat Rusia dalam video yang berdurasi kurang dari empat menit, jauh lebih singkat dibandingkan pidato Tahun Baru yang ia berikan tahun lalu, menurut agensi berita negara RIA Novosti. Jutaan orang diharapkan akan menonton pidato baru ini saat ditayangkan di TV ketika setiap wilayah zona waktu Rusia menghitung mundur menit-menit terakhir tahun 2023 pada hari Minggu.

Orang pertama yang melihatnya adalah penduduk Semenanjung Kamchatka dan wilayah Chukotka di Timur Jauh Rusia, sekitar sembilan jam lebih awal dari Moskow.

Kembali ke tradisi setelah berbicara diapit oleh tentara tahun lalu, Putin menyampaikan pidatonya kepada negara di latar belakang Kremlin yang bersalju. Dalam pernyataannya yang dikutip oleh RIA Novosti, ia menggambarkan tahun 2023 sebagai tahun yang ditandai oleh tingkat kesatuan yang tinggi dalam masyarakat Rusia.

“Yang menyatukan kita dan masih menyatukan kita adalah nasib Tanah Air, pemahaman mendalam tentang makna tertinggi tahap sejarah yang sedang dilalui Rusia,” kata presiden tersebut. Ia juga memuji “solidaritas, belas kasihan, dan ketabahan” warga Rusia.

Perang di Ukraina yang hampir berusia dua tahun menjadi fokus utama dalam pidato tersebut, dengan Putin secara langsung menyampaikan pesan kepada angkatan bersenjata Rusia yang terlibat dalam apa yang Kremlin sebut sebagai “operasi militer khusus” di negara tetangga tersebut.

“Kami bangga dengan Anda, Anda adalah pahlawan, Anda merasakan dukungan dari seluruh rakyat,” kata presiden tersebut. Menurut media negara, ia menekankan bahwa Rusia tidak akan pernah mundur dan menegaskan bahwa tidak ada kekuatan yang dapat memecah belah rakyat Rusia dan menghentikan perkembangan negara.

MEMBACA  Netanyahu bersumpah untuk terus berperang di tengah kecaman serangan udara

Siaran pidato ini datang sehari setelah pengeboman di pusat kota perbatasan Rusia, Belgorod, pada hari Sabtu, yang menewaskan 24 orang, termasuk tiga anak-anak. Belgorod Gov. Vyacheslav Gladkov mengatakan bahwa 108 orang lainnya terluka, menjadikan serangan ini sebagai serangan dengan jumlah korban terbanyak di wilayah Rusia sejak dimulainya invasi Moskow ke Ukraina 22 bulan yang lalu.

Seperti tahun lalu, perayaan Tahun Baru meriah di Moskow dihentikan, dengan kembang api tradisional dan konser di Lapangan Merah dibatalkan. Setelah pengeboman di Belgorod, otoritas setempat di kota pelabuhan Pasifik, Vladivostok, dan tempat lain di Rusia juga membatalkan pertunjukan kembang api Tahun Baru mereka yang biasanya.

Dmitry Medvedev, wakil sekretaris Dewan Keamanan Rusia dan mantan presiden Rusia, juga mengucapkan selamat Tahun Baru kepada rakyat Rusia. Dalam pesan video yang diposting di Telegram, ia mengatakan bahwa “pikiran dan hati bersama mereka yang berada di garis depan” dan bahwa tahun yang lalu membutuhkan “stabilitas dan kesatuan khusus, serta patriotisme yang sejati” dari Rusia.

Medvedev juga mengajak rakyat Rusia untuk “membuat tahun 2024 sebagai tahun kekalahan terakhir neo-fasisme,” mengulangi klaim Putin tentang invasi Ukraina untuk melawan “neo-Nazi.” Holocaust, Perang Dunia II, dan Nazisme telah menjadi alat retoris penting bagi Putin dalam upayanya untuk melegitimasi tindakan militer Rusia di Ukraina, tetapi para sejarawan melihat penggunaannya sebagai disinformasi dan upaya sinis untuk mencapai tujuannya.

Analis menggambarkan tahun 2023 sebagai tahun yang sebagian besar positif bagi Putin.

“Ini adalah tahun yang baik; bahkan saya akan menyebutnya tahun yang hebat” bagi pemimpin Rusia tersebut, kata Mathieu Boulegue, konsultan di program Rusia-Eurasia di think tank Chatham House di London.

MEMBACA  Toko pizza di daerah Las Vegas membantu mencari rumah untuk puluhan hewan yang tak berpunya

Moskow pada bulan Mei berhasil merebut kota Ukraina yang hancur, Bakhmut, setelah pertempuran terpanjang dan paling berdarah dalam perang tersebut. Pada bulan Juni, Putin berhasil meredam pemberontakan terhadapnya dan menguatkan pegangannya atas Kremlin. Serangan balik Ukraina terhadap Rusia dimulai dengan harapan tinggi tetapi berakhir dengan kekecewaan.

Menyambut tahun 2024, Putin bertaruh bahwa dukungan Barat terhadap Ukraina akan perlahan-lahan runtuh akibat perpecahan politik, kelelahan perang, dan tuntutan diplomatik lainnya, seperti ancaman China terhadap Taiwan dan perang di Timur Tengah.

Putin mencalonkan diri kembali dalam pemilihan presiden yang akan berlangsung pada 17 Maret dan hampir pasti akan memenangkannya. Dalam reformasi konstitusional yang ia atur, pemimpin berusia 71 tahun ini berhak mencari dua periode enam tahun lagi setelah masa jabatannya berakhir, yang berpotensi memungkinkannya tetap berkuasa hingga tahun 2036.