goY sNt 2Go aDD Mju djj EfP sb YkG RU

Puluhan Orang Tewas di Rafah saat Pembebasan Sandera Israel, Kata Pejabat Gaza

Palestinians in Rafah menggambarkan malam yang penuh ketakutan saat serangan Israel menghantam area tersebut pada awal Senin, menewaskan dan melukai puluhan orang, menurut kementerian kesehatan Gaza, dan menyoroti biaya operasi militer Israel untuk membebaskan sandera-sandera mereka.

“Gadis, sungguh malam yang tak terlukiskan,” kata Ghada al-Kurd, 37 tahun, yang termasuk lebih dari satu juta orang yang mencari perlindungan di kota selatan Gaza. “Bom meledak di mana-mana – kami yakin bahwa pasukan Israel sedang menginvasi Rafah.”

Militer Israel mengatakan pada awal Senin bahwa mereka telah melakukan “serangan bertubi-tubi” di Rafah untuk memberikan perlindungan bagi tentara yang membebaskan dua sandera yang ditahan oleh Hamas. Kementerian kesehatan di Gaza mengatakan bahwa setidaknya 67 orang tewas dalam serangan itu, dan jumlah korban diperkirakan akan meningkat. Angka-angka kementerian tersebut tidak membedakan antara pejuang dan warga sipil.

Dr. Marwan al-Hamase, direktur Rumah Sakit Abu Yousef al-Najjar di Rafah, mengatakan bahwa rumah sakit tersebut telah menerima 100 orang terluka semalam, bersama dengan jasad 52 orang yang tewas.

Maher Abu Arar, juru bicara Rumah Sakit Kuwait di Rafah, mengatakan bahwa rumah sakit tersebut telah menerima setidaknya 15 jasad dan 50 orang terluka. “Ada banyak potongan tubuh,” kata Mr. Abu Arar, menyusul serangan Israel yang “bertubi-tubi dan tiba-tiba”.

Nyonya al-Kurd mengatakan bahwa orang-orang di Rafah panik dan mempertimbangkan untuk mengungsi selama malam, tetapi “tidak ada yang tahu kemana harus pergi.” Dia menambahkan dalam pesan suara bahwa keponakan-keponakan perempuannya “menangis dan saya berusaha menenangkan mereka,” meskipun dia juga “sangat ketakutan.”

Warga Gaza di Rafah telah bertanya-tanya apakah mereka harus mengungsi sebelum serangan darat Israel di kota tersebut. Tetapi banyak yang sudah mengungsi berkali-kali sejak awal perang mengatakan bahwa mereka tidak memiliki tempat lain untuk pergi.

MEMBACA  Mesir Memperhatikan Gaza dengan Hati-hati Saat Perang Meningkatkan Tekanan di Perbatasannya.

Nyonya al-Kurd mengirimkan lima pesan suara pendek yang direkamnya selama malam di mana suara bom dan senapan mesin terdengar dengan jelas. Di latar belakang salah satu rekaman, seorang gadis kecil menangis dan memanggil ibunya. Dalam pesan lainnya, Nyonya al-Kurd mengatakan: “Bom meledak sangat dekat.”

“Secara sederhana, itu adalah malam penuh kengerian, serangan, kematian, dan kehancuran,” kata Akram al-Satri, 47 tahun, yang tinggal di kamp pengungsi Shaboura di Rafah. Dia mengatakan serangan di sana dimulai sekitar pukul 1 pagi dan ada “pertempuran yang sangat keras.” Dia menambahkan dalam pesan suara pada hari Senin pagi bahwa beberapa rumah dan sebuah masjid di daerah itu telah hancur.

“Ledakan-ledakan tersebut menyebabkan kepanikan di antara pria, wanita, dan anak-anak,” kata Mr. al-Satri. “Kepanikan itu mendorong semua orang untuk mengemas apa pun yang mereka punya, berpikir bahwa invasi darat Rafah telah dimulai dan bahwa mereka akan mengalami apa yang dialami oleh orang lain di Khan Younis, Kota Gaza, dan utara,” tambahnya, menyebutkan daerah-daerah di Gaza yang telah diinvasi oleh pasukan darat Israel selama empat bulan perang ini.

Kontributor Iyad Abuheweila melaporkan dari Istanbul.