Pria Las Vegas bersembunyi di Meksiko setelah menjual pil fentanyl kepada sepupu yang menyebabkan kematian: polisi

LAS VEGAS (KLAS) — Seorang pria diduga memberikan pil fentanyl yang dinyatakan polisi sebagai penyebab kematian sepupunya, dan kemudian melarikan diri ke Meksiko, sebelum kembali dan ditangkap, menurut dokumen yang diperoleh Investigator 8 News Now.

Minggu lalu, juri besar Kabupaten Clark mengeluarkan dakwaan terhadap Alexander Ibarra-Bueno, 23 tahun, atas tuduhan pembunuhan tingkat kedua dan penjualan zat terkendali, dokumen tersebut menyebutkan.

Jaksa menuduh Ibarra-Bueno menjual pil kepada Rigoberto Sanchez, 24 tahun, yang menyebabkan kematiannya pada 28 September 2022, dokumen tersebut menyebutkan. Sanchez meninggal akibat efek toksik fentanyl dengan cara kematiannya dicatat sebagai kecelakaan, kata juru bicara kantor koroner.

Petugas menemukan beberapa pil di dekat tubuh Sanchez, kata mereka. Hanya beberapa butir fentanyl sudah cukup untuk membunuh seseorang, kata agen DEA. Mengonsumsi pil yang disebut “M-30” bisa lebih berbahaya karena pil-pil yang berbeda bisa mengandung bahan kimia dan campuran yang berbeda. Pil-pil itu diberi merek sebagai medis kelas atas, tetapi sebenarnya palsu.

Saksi memberitahu polisi bahwa Sanchez bertemu dengan Ibarra-Bueno pada malam sebelum kematiannya. Polisi mendapatkan rekaman video dari restoran cepat saji, yang menunjukkan kedua sepupu itu saling bertukar barang dalam transaksi narkoba yang diduga. Sanchez tidak pernah memesan makanan di restoran itu dan pergi setelahnya.

Detektif kemudian menetapkan bahwa Ibarra-Bueno adalah tersangka dalam kematian Sanchez, dokumen tersebut menyebutkan. Polisi mencoba menghubunginya, tetapi anggota keluarganya mengatakan kepada polisi bahwa mereka percaya dia “bersembunyi dari polisi di Meksiko,” dokumen tersebut menyebutkan.

Pada Juli 2023, polisi mengetahui bahwa Ibarra-Bueno kembali ke area Las Vegas. Selama beberapa bulan, detektif melacak lokasi Ibarra, menemukannya di sebuah rumah. Polisi kemudian menangkap Ibarra setelah dia gagal berhenti sepenuhnya saat mengemudi di pusat kota.

MEMBACA  Kekaisaran Baru Memiliki Penghormatan yang Sangat Spesifik untuk Godzilla Tanpa Satu

Saat berbicara dengan polisi, Ibarra-Bueno mengatakan bahwa dia yakin Sanchez overdosis, menambahkan “dia takut disalahkan atas kematian Sanchez,” menurut petugas. Ketika ditanya siapa yang memberikan pil kepada sepupunya, Ibarra-Bueno dilaporkan menjawab, “Dia mendapatkannya dari saya.”

Polisi mencurigai bahwa Ibarra-Bueno membeli ratusan pil dari seorang dealer, menyimpan sebagian untuk dirinya sendiri dan menjual yang lainnya, dokumen tersebut menyebutkan.

Ibarra-Bueno tetap ditahan di Pusat Penahanan Kabupaten Clark hingga Rabu di mana seorang hakim memerintahkan agar dia ditahan dengan jaminan $500.000. Dia dijadwalkan kembali ke pengadilan pada hari Kamis.