Pria bersenjata Nigeria membunuh setidaknya 25 orang dalam serangan desa, kata pejabat

“Paling tidak 25 orang telah tewas dan yang lain diculik oleh penembak di negara bagian Katsina bagian barat laut Nigeria, kata otoritas. Puluhan penembak di sepeda motor menyerbu Yargoje di Kankara pada Minggu malam, kata komisioner keamanan negara bagian, Nasiru Babangida Mu’azu, kepada BBC Hausa. Serangan oleh geng bersenjata – yang disebut secara lokal sebagai bandit – di barat laut dan tengah Nigeria telah menjadi hampir rutin, dengan otoritas tampaknya tak berdaya untuk menghentikannya, meskipun klaim dari pemerintah dan keamanan bahwa mereka sedang berusaha mengakhiri ketidakamanan yang meluas. Penduduk mengatakan kepada BBC bahwa puluhan penembak di sepeda motor masuk ke komunitas, menembak secara sembarangan dan merampok toko sebelum menculik sejumlah warga. “Orang-orang yang tewas oleh bandit lebih dari 50, karena beberapa mayat masih ditemukan di semak-semak,” kata seorang penduduk yang tidak ingin disebutkan namanya. “Mereka membunuh anak-anak, wanita dan pria, dan menculik sejumlah orang. Mereka melukai lebih dari 30 penduduk yang saat ini sedang menjalani perawatan di rumah sakit umum.” Penduduk lain, Abdullahi Yunusa Kankara, mengatakan kepada Reuters bahwa dia dengan susah payah lolos dari serangan itu, yang katanya berlanjut hingga dini hari Senin. “Kota kami telah berubah menjadi zona kematian. Hampir setiap rumah di desa itu menjadi korban serangan ini. Lebih banyak mayat ditemukan pagi ini,” katanya. Penduduk yang selamat sedang mencoba mengetahui berapa banyak orang yang diculik. Pada Desember 2020, lebih dari 300 siswa diculik dari sebuah sekolah asrama putra di pinggiran Kankara oleh sekelompok penembak di sepeda motor. Mereka kemudian dibebaskan, seminggu setelah pemerintah negara bagian Katsina mengonfirmasi bahwa mereka sedang berunding dengan penculik. Pada bulan Maret tahun ini, puluhan penumpang diculik dalam serangan siang hari juga di area yang sama di Katsina, negara bagian tempat mantan presiden Nigeria Muhammadu Buhari berasal.”

MEMBACA  Amerika Serikat dan Britania Raya Serang 18 Target Houthi di Yaman