Presiden Jerman membuka peringatan di bekas penjara wanita Jerman Timur

Presiden Jerman Frank-Walter Steinmeier dijadwalkan akan meresmikan situs peringatan baru pada hari Kamis yang mengenang mereka yang dipenjara di penjara wanita Hoheneck yang terkenal di bekas Jerman Timur komunis. Banyak dari tahanan bekas penjara wanita di Stollberg, sekitar 80 kilometer barat daya Dresden, adalah tahanan politik. Bersama dengan saksi mata dari masa itu, Steinmeier akan mengunjungi blok sel bersejarah dan pameran permanen yang baru didirikan. Dia dijadwalkan akan memberikan pidato setelah itu. Grounds bekas kastil digunakan sebagai penjara sejak tahun 1864. Pada tahun 1950, fasilitas itu diubah menjadi penjara wanita terbesar di Jerman Timur. Sekitar 24.000 wanita, termasuk 8.000 tahanan politik, ditahan di penjara tersebut hingga 1989, ketika runtuhnya Tembok Berlin membawa akhir dari pemerintahan komunis. Menurut situs web situs peringatan, kehidupan sehari-hari di penjara ditandai oleh kebencian di antara tahanan dan hukuman keras dari penjaga. Para tahanan dipaksa untuk memproduksi celana ketat dan seprai yang dijual di toko-toko pakaian di Jerman Barat – sampai mereka kelelahan, situs web tersebut mengatakan. Pria juga di penjara di Hoheneck pada saat-saat tertentu. Setelah penyatuan kembali Jerman pada tahun 1990, fasilitas tersebut terus digunakan sebagai penjara hingga tahun 2001. Upaya telah dilakukan sejak tahun 2019 untuk mengubah tanah menjadi situs peringatan dan mendirikan pameran permanen.

MEMBACA  Prancis akan memesan 100 drone untuk Ukraina