Pesta ‘Hampir Telanjang’ di Moskow Membuat Konservatif Rusia Kebingungan

Pembatalan sponsor, penampilan yang dibatalkan, dan dua minggu di penjara hanya karena memakai kaos kaki di alat kelamin. Permulaan dari penindasan terhadap peserta pesta erotis selebriti di Moskow memperlihatkan pergeseran konservatif yang semakin cepat di negara tersebut, di mana hedonisme selama ini ditoleransi dengan imbalan keterbatasan kebebasan politik.

Skandal ini terbongkar pekan lalu ketika seorang presenter TV dan blogger Rusia, Anastasia Ivleyeva, mengadakan pesta pribadi di klub Mutabor yang populer, dengan mengundang beberapa selebriti di dunia hiburan negara tersebut. Ivleyeva, yang memiliki 18 juta pengikut di Instagram, mengatakan bahwa acara tersebut adalah premier proyek fotografinya yang awalnya diperintahkan oleh cabang lokal majalah Playboy.

Ia mengatakan bahwa kode berpakaian untuk acara tersebut adalah “hampir telanjang,” dan tamu diberikan kebebasan untuk menafsirkan itu sesuai dengan yang mereka pahami.

Foto-foto dan video yang muncul di media sosial setelah acara tersebut tidak menimbulkan perhatian khusus. Namun, reaksi negatif segera muncul dengan keras.

“Negara sedang berperang, dan sampah ini mengadakan acara seperti ini,” tulis salah satu propagandis terkemuka negara itu, Vladimir Solovyov, di saluran Telegramnya beberapa jam setelah acara tersebut. “Domba-domba yang tidak peduli dengan apa yang sedang terjadi.”

Beberapa konservatif terkemuka bahkan lebih jauh dengan mengklaim, tanpa memberikan bukti, bahwa pesta tersebut adalah ritual setan karena terjadi, menurut perhitungan mereka, pada hari ke-666 perang di Ukraina.

“Hentikanlah menginjak-injak hati kami dengan kuku-kakumu,” kata Vadim Tsyganov, produser musik, dalam sebuah video di mana ia muncul bersama istri, Viktoria Tsyganova, seorang penyanyi pop Rusia terkenal yang dikenal karena aktivisme agama dan ultranasionalisnya.

Seiring dengan kemarahan konservatif yang semakin meningkat, polisi merazia Mutabor pada tanggal 21 Desember. Tak lama setelah pesta tersebut, beberapa selebriti peserta mengatakan bahwa mereka kehilangan sponsor, penampilan dibatalkan, dan bahkan dihapus dari program televisi perayaan yang sudah direkam sebelumnya.

MEMBACA  Jude Bellingham Membuat Rekor Baru yang Dibuat oleh Cristiano Ronaldo

Seorang aktivis konservatif terkemuka di Rusia, Ekaterina Mizulina, mengklaim bahwa otoritas pajak negara tersebut telah membuka audit terhadap Ivleyeva, dan media berita lokal melaporkan bahwa sekelompok aktivis lainnya telah menggugatnya dengan tuntutan jutaan dolar. Melalui juru bicaranya, Ivleyeva menolak untuk berkomentar.

Hukuman terberat yang diterima hingga saat ini jatuh pada seorang rapper berusia 25 tahun, Nikolai Vasilyev, yang tampil dengan nama Vacío. Ia dijatuhi hukuman 15 hari penjara berdasarkan undang-undang anti-gay baru negara tersebut karena menghadiri pesta tersebut hanya dengan memakai kaos kaki di alat kelaminnya.

Aleksandr Baunov, seorang ahli politik Rusia di Carnegie Russia Eurasia Center di Berlin, mengatakan bahwa penindasan ini menggarisbawahi kontradiksi dalam visi perang Presiden Vladimir V. Putin terhadap negara tersebut.

Putin telah berusaha untuk memobilisasi masyarakat Rusia dengan apa yang ia gambarkan sebagai konflik eksistensial dan berkepanjangan melawan Barat di Ukraina. Namun, ia juga berusaha untuk menjaga suasana normal, terutama di kota-kota yang lebih kaya, dan membiarkan elit Rusia melanjutkan kehidupan mereka sejauh mereka tidak mempertanyakan perang tersebut.

“Pesta ini telah mengungkapkan adanya standar ganda ini,” kata Baunov. “Ini memberikan kesan bahwa ada satu set aturan untuk warga biasa, dan lainnya untuk para elit.”

Skandal yang terjadi memberikan kemenangan jelas bagi kelompok ultra-konservatif di negara tersebut, yang telah lama mendesak agar warga Rusia lebih terlibat dalam upaya perang. Sifat koordinatif dari penindasan ini menunjukkan persetujuan langsung dari Putin, kata Baunov, dan mencerminkan pengaruh yang semakin besar dari kelompok ultra-konservatif pada presiden.

Sejak invasi Ukraina, Putin juga telah meningkatkan ajakannya terhadap apa yang ia sebut sebagai “nilai-nilai tradisional,” dengan berusaha menjual dunia pada visi ideologis alternatif dari Barat. Invasi tersebut disertai dengan penindasan terhadap hak-hak gay dan tuntutan yang semakin meningkat untuk pembatasan terhadap aborsi, meskipun Putin secara publik menolak batasan terhadap hak reproduksi wanita.

MEMBACA  Naomi Osaka: Mantan peringkat satu dunia memenangkan pertandingan pertamanya setelah kembali di Brisbane International.

Setidaknya enam peserta pesta tersebut telah mengeluarkan permintaan maaf secara publik, mulai dari permohonan maaf dengan berlinang air mata hingga alasan yang tidak masuk akal.

“Dalam kehidupan setiap orang, ada saatnya ketika dia masuk melalui pintu yang salah,” kata salah satu penyanyi pop terkemuka Rusia, Philipp Kirkorov, yang menghadiri pesta tersebut dengan memakai jumpsuit transparan berkilau dan celana dalam.

Setelah awalnya membela acaranya, Ivleyeva, 32 tahun, telah mengeluarkan dua permintaan maaf secara publik dalam video yang diposting di media sosial.

“Mereka bilang bahwa Rusia bisa memaafkan,” katanya dalam video keduanya yang berdurasi 21 menit. “Jika ini benar, saya sangat ingin meminta kesempatan kedua dari Anda, dari rakyat Rusia.”

Alina Lobzina berkontribusi dalam laporan ini.