Persidangan Juri Dimulai dalam Persidangan Senjata Hunter Biden | Berita Pengadilan

Para juri telah bersidang selama sekitar satu jam setelah pembelaan penutup. Mereka akan melanjutkan pada pukul 9 pagi WIB (13:00 GMT) pada hari Selasa.
Para juri telah memulai sidang dalam kasus Hunter Biden, putra Presiden Amerika Serikat Joe Biden, yang dituduh berbohong tentang penggunaan narkoba ilegalnya saat membeli senjata api pada tahun 2018.
Para juri telah bersidang selama sekitar satu jam setelah mendengar pembelaan penutup pada hari Senin. Mereka akan melanjutkan pada pukul 9 pagi waktu setempat (13:00 GMT) pada hari Selasa, kata pejabat pengadilan.
“Kami meminta, Anda menemukan hukum berlaku sama terhadap terdakwa ini seperti halnya terhadap siapa pun,” kata jaksa pemerintah Derek Hines kepada para juri saat persidangan pidana pertama seorang anak presiden yang sedang menjabat mencapai tahap akhir.
“Ketika dia memilih untuk berbohong dan membeli senjata api, dia melanggar hukum. Kami meminta, Anda mengembalikan satu-satunya keputusan yang didukung oleh bukti – bersalah,” kata Hines.
Hunter Biden, 54 tahun, telah menyatakan tidak bersalah atas tuduhan yang mencakup berbohong tentang kecanduannya ketika dia mengisi dokumen pemeriksaan pemerintah untuk revolver Colt Cobra dan secara ilegal memiliki senjata tersebut selama 11 hari.
Pengacara pembela Abbe Lowell membandingkan kasus pemerintah dengan karya seorang pesulap yang fokus pada penggunaan narkoba dari bulan-bulan atau tahun-tahun sebelum pembelian senjata untuk menciptakan ilusi bahwa Hunter Biden adalah pengguna kokain retak saat dia membeli senjata.
“Mereka memburamkan semua tahun-tahun sebelum dia masuk ke StarQuest Shooters dan semua tahun-tahun setelahnya,” kata Lowell kepada para juri, merujuk pada toko senjata tempat dia melakukan pembelian.
Hakim Pengadilan Distrik AS Maryellen Noreika memerintahkan para juri untuk bersikap adil. “Anda harus memutuskan kasus berdasarkan bukti,” kata dia kepada mereka.
‘It was ugly and it was overwhelming’
Selama empat hari persidangan minggu lalu, jaksa menawarkan pandangan intim tentang tahun-tahun perjuangan Hunter Biden dengan penyalahgunaan alkohol dan kokain retak, yang menurut jaksa secara hukum mencegahnya dari membeli senjata.
Dalam pembelaan penutup jaksa, seorang pengacara pemerintah mengatakan pemahaman akal sehat tentang kesaksian yang mengerikan tentang penggunaan narkoba terus-menerus Hunter Biden mengisi setiap celah dalam bukti tentang perilakunya sekitar waktu pembelian senjata.
“Ini bersifat pribadi dan mengerikan dan sangat mendalam,” kata jaksa federal Leo Wise kepada para juri, merujuk pada kesaksian penggunaan narkoba Hunter Biden. “Tapi itu juga diperlukan.”
Persidangan di Pengadilan Distrik AS di Wilmington, Delaware, mengikuti peristiwa historis lain – vonis pidana 30 Mei terhadap Donald Trump, presiden AS pertama yang dinyatakan bersalah atas kejahatan serius. Trump adalah penantang Republik kepada Joe Biden, seorang Demokrat, dalam pemilihan presiden 5 November.
Kongres Demokrat mengutip penuntutan terhadap Hunter Biden sebagai bukti bahwa Joe Biden tidak menggunakan sistem keadilan untuk tujuan politik atau pribadi.
Wise mengatakan tidak peduli jika orang terkenal muncul di pengadilan atau bagaimana mereka bereaksi terhadap bukti, kemungkinan merujuk pada kehadiran Ibu Negara Jill Biden. “Tidak ada yang penting. Yang penting berasal dari saksi,” katanya.
Jika terbukti bersalah, Hunter Biden dapat dihukum hingga 25 tahun penjara, meskipun pelanggar pertama tidak mendekati hukuman maksimal, dan tidak jelas apakah hakim akan memberinya waktu di balik jeruji.

MEMBACA  Rusia sedang membangun kembali kapasitas untuk merusak negara-negara Eropa, laporan baru dari Inggris mengatakan