Perdana Menteri Slovakia Robert Fico tidak dalam kondisi mengancam jiwa – wakil PM

Dalam wawancara dengan BBC, Wakil Perdana Menteri Taraba menyalahkan “naratif palsu” oleh partai oposisi di Slovakia atas penembakan itu. “Perdana Menteri kami beberapa kali menyebutkan di masa lalu bahwa dia takut hal ini akan terjadi,” kata Pak Taraba dalam wawancara lain dengan program World Tonight BBC. Menurutnya, Pak Fico telah memperingatkan bahwa cara “pemerintah diserang oleh narasi palsu dapat memicu reaksi orang dan mengarah pada sesuatu seperti ini”. Parlemen sedang duduk pada saat serangan itu terjadi dan media Slovakia melaporkan bahwa seorang rekan partai Pak Fico berteriak pada anggota oposisi, menuduh mereka memicu serangan. Dan Menteri Dalam Negeri Pak Estok menuduh media turut berkontribusi pada iklim yang menyebabkan penembakan pria berusia 59 tahun itu, mengatakan dalam konferensi pers: “Banyak dari kalian adalah orang-orang yang menabur kebencian ini.” Pak Estok menambahkan bahwa dia percaya “upaya pembunuhan ini secara politis dimotivasi”. Menanggapi berita serangan itu, Presiden keluar Slovakia Zuzana Caputova mengatakan bahwa “sesuatu yang begitu serius telah terjadi sehingga kita bahkan belum bisa menyadarinya”. “Retorika benci yang kita saksikan dalam masyarakat mengarah pada tindakan membenci,” tambahnya. Pak Fico kembali ke kekuasaan di Slovakia setelah pemilu pada bulan September lalu, sebagai kepala koalisi populis-nasionalis. Beberapa bulan pertamanya sebagai perdana menteri telah terbukti sangat kontroversial secara politik. Pada bulan Januari, dia menghentikan bantuan militer ke Ukraina dan bulan lalu mendorong rencana untuk menghapus RTVS.

MEMBACA  Pengakuan Mengejutkan Mengguncangkan Kasus Kebakaran Fatal di Afrika Selatan