Perang Gaza: Pertempuran melanda saat pasukan Israel meningkatkan operasi Jabalia dan Rafah

Wafa juga mengatakan bahwa telah terjadi pengeboman hebat di lingkungan Zeitoun, di kota Gaza bagian timur, dari mana pasukan Israel mundur pada hari Rabu setelah operasi enam hari terpisah. IDF mengatakan pasukan telah “menghilangkan puluhan teroris dalam pertempuran dan serangan udara, menghancurkan infrastruktur teroris, dan menemukan banyak senjata”. Penduduk Zeitoun mengatakan kepada program Gaza Today BBC Arabic bahwa banyak orang terpaksa melarikan diri karena intensitas pengeboman dan pertempuran. “Masalah terbesar yang kita hadapi di Zeitoun adalah bahwa tidak ada ambulans atau tim penyelamat sipil yang datang ke sini. Jadi, jika anak laki-laki Anda terluka, dia akan terus mengalami pendarahan di depan mata Anda sampai dia mati,” kata Atef al-Mashalti. “Hal seperti itu membuat setiap ayah merasa tidak berdaya. Ketakutan telah merasuki anak laki-laki saya sampai-sampai dia harus mengulangi Syahadat [pengakuan iman Islam] dalam antisipasi kematian setiap saat.” Pada malam Selasa, pasukan Pertahanan Sipil Hamas dijalankan oleh Gaza mengatakan telah menemukan jasad lima orang, termasuk seorang wanita dan anaknya, dalam dua serangan udara Israel di Sheikh Radwan dan bagian lain dari Kota Gaza. IDF mengatakan pesawat telah menyerang sekitar 80 “sasaran teroris” di seluruh Gaza selama sehari terakhir, termasuk kompleks militer dan fasilitas penyimpanan senjata. Israel mengurangi operasi militer di utara pada bulan Januari setelah menyatakan bahwa telah “membongkar” batalyon Hamas di sana. Tetapi itu meninggalkan kekosongan kekuasaan di mana kelompok itu dapat membangun kembali. Sekitar 300.000 orang yang terjebak di wilayah yang hancur juga mengalami “kelaparan total” karena kurangnya pengiriman bantuan, menurut kepala Program Pangan Dunia. Israel mengatakan perlu mengirim pasukan ke Rafah, di selatan, karena batalyon terakhir Hamas berada di sana bersama para pemimpin kelompok dan sandera yang selamat. PBB dan kekuatan Barat telah memperingatkan bahwa serangan darat penuh dapat menyebabkan korban sipil massal dan bencana kemanusiaan.

MEMBACA  Swedia Bergabung dengan NATO Lebih Besar dan Lebih Bersemangat