Penyair Rusia dihukum 7 tahun penjara karena membacakan puisi melawan perang di Ukraina.

Seorang penyair Rusia dijatuhi hukuman penjara 7 tahun pada Kamis lalu karena membacakan puisi-puisi melawan perang Rusia di Ukraina, hukuman yang keras ini terjadi saat Kremlin terus menindak keras terhadap perbedaan pendapat.

Pengadilan Distrik Tverskoi di Moskow memvonis Artyom Kamardin atas tuduhan membuat panggilan yang merusak keamanan nasional dan menghasut kebencian, yang terkait dengan membacakan puisi anti-perangnya selama pertunjukan jalanan di pusat kota Moskow pada September 2022.

Yegor Shtovba, yang ikut dalam acara tersebut dan membacakan puisi Kamardin, dijatuhi hukuman 5 ½ tahun atas tuduhan yang sama.

Pertemuan di sebelah monumen penyair Vladimir Mayakovsky diadakan beberapa hari setelah Presiden Vladimir Putin memerintahkan mobilisasi 300.000 anggota cadangan menyusul kekalahan militer Moskow di Ukraina. Langkah yang sangat tidak populer ini mendorong ratusan ribu orang melarikan diri dari Rusia untuk menghindari direkrut ke militer.

Polisi dengan cepat membubarkan pertunjukan tersebut dan segera menangkap Kamardin dan beberapa peserta lainnya.

Media Rusia mengutip teman-teman Kamardin dan pengacaranya yang mengatakan bahwa polisi memukul dan memperkosanya selama penangkapan. Tak lama setelah itu, dia ditampilkan meminta maaf atas tindakannya dalam video polisi yang dirilis oleh media pro-Kremlin, wajahnya lebam.

Pihak berwenang tidak mengambil tindakan apa pun untuk menyelidiki dugaan penyalahgunaan oleh polisi.

Selama persidangan Kamardin pada hari Kamis, istri Kamardin, Alexandra Popova, diawal-awal keluar dari ruang sidang oleh petugas pengadilan setelah dia berteriak “Malu!” menyusul vonis tersebut. Popova, yang berbicara dengan wartawan setelah persidangan, dan beberapa orang lainnya kemudian ditahan atas tuduhan mengadakan “rally” tidak sah di luar gedung pengadilan.

Antara akhir Februari 2022 dan awal bulan ini, 19.847 orang telah ditahan di Rusia karena menyuarakan atau memprotes perang, sementara 794 orang terlibat dalam kasus pidana karena sikap anti-perang mereka, menurut kelompok hak OVD-Info, yang melacak penangkapan politik dan memberikan bantuan hukum.

MEMBACA  Pasar konsultan di UK akan stagnan karena klien memotong pengeluaran, temuan studi

Tindakan keras ini dilakukan berdasarkan undang-undang yang diadopsi oleh Moskow beberapa hari setelah mengirim pasukan ke Ukraina yang secara efektif menjadikan setiap ekspresi publik tentang perang yang menyimpang dari narasi resmi sebagai tindakan kriminal.